Manchester United

Axe Abru Effect

Masih inget si anak baru yang gw labelin Abru? Ternyata namanya Ino. Nama yang singkat. Tapi gak sesingkat efeknya bagi keharmonisan di JobsDB Gajah Mada. Tsah, keharmonisan!

Gw gak tau Herna nemu di mana makhluk cupu ini. Konon sih dateng sendiri kemari ngelamar. Masalahnya, baru seminggu saja di sini, udah banyak hal "ajaib" yang terjadi. Di antaranya:

[]Pabrik ketombe
Rambutnya cepak. Tapi kek abis ujan-ujanan salju di kepalanya masih bertebaran kutumbabah. Semula gw sih gak merhatiin. Pas udah rame pada bergosip ria [eh, gosip ternyata gak cuma dimonopoli club ibu-ibu arisan. Karyawan dot com juga doyan loh :P], gw pun masih belum ngeh. Baru setelah dia dimove duduk persis di belakang gw, gw baru ngeh. Itu aja gw ngeliatnya dari kaca kubikal gw. OMG, gw rasa dia tinggal di Kutub. Hujan salju sepanjang tahun. Jadi mo kawin bulan apa kek, honeymoonnya tetep indah [ngerti gak lo korelasinya di mana? Gw aja stres sendiri baca tulisan gw. Maksudnya ini apa??]. Dan kalo penduduk Kutub yang satu ini jadi perjaka tua, ya salahkan saja penghulu di sana yang gak ngerti Bahasa Indonesia.

[]Menjadikan toilet lantai 3 sebagai private rest room

"Sepesing-pesingnya WC Umum, gw masih bisa pipis. Tapi gak dengan toilet JobsDB lantai 3!" - Susan mengeluh.

"Udah gw siram karbol tapi efeknya cuma 5 menit!" - Rahmat OB pasrah karbolnya abis buat toilet lantai 3 doang.

"Gak capek, Ghy, naek turun?" - Raymond komen soal gw yang hobi naek turun lantai 3 > 2 > 3 cuma untuk pipis or more. Semula sih karena bete jetwash di 3 kecil. Tapi ke sininya lebih dari soal jetwash..
Gw gak bisa melukiskan dengan kata-kata gimana aroma toilet 3 semenjak ada Ino. Kadang gw tergerak untuk googling cari tau makanan orang Kutub apa yang membuat Ino nyaris tiap 15 menit ke toilet dan meninggalkan aroma biadab tidak berperiketoiletan di toilet 3. Apakah sama kek kita orang Indonesia makan nasi paling apes pake jengkol, ato sejenis makanan mumi Fir'aun yang dibikin steak?

[]Gaya nelpon yang gada indah-indahnya
Jobs desc kita sebagai BDA di sini adalah searhcing data di internet, input ke system, and than make a call. Yang namanya "ngemis-ngemis" sama operator untuk bisa ngomong ma HRD/Recruitment dan dilanjutkan dengan adegan "merayu" HRD untuk kita korek-korek adalah hal yang jamak. Sehari gw bisa 30-an kali make a call. Informasi, pemilihan kata dan efisiensi sangat diandalkan di sini. Tapi gaya Ino nelpon...? Doh *tepok jidath!* Yang ada dia harus pasrah diroleplay nyaris saban sore sama kita-kita. Gw sih kadang ngikutin doang bukan ide gw. Dan kadang sampe gw gak tega banget liat tampang memelas idiotnya keluar. Hawanya pengen nyolok tu pake gergaji.

[]Udah jarang masuk, hobi telat, break 2 jam
Gak perlu gw explain lagi ya? Kalimat di atas gw rasa sudah cukup jelas. Sangat jelas.

[]Body aroma
Nah, ini cobaan terberat gw. Di Kutub mungkin airnya es jadi mandi hanya diperlukan pas junub ajah. Ato penetrasi Rexona gak sampe sana karena ongkos kirim yang mahal? Yang jelas, semenjak dia duduk di belakang gw, resiko terkena radang paru-paru makin meningkat.

Wah, kalo sampe dia baca postingan ini, cuma ada 2 kemungkinan: dia ato gw yang resign. Dia [mungkin] gak enak karena tekanan batin, kalo gw jelas karena gak enak ati.

Fin.

0 comments: