Manchester United

This Why There Many People Don't Like Monday

Kemaren tu emang beneran Senen yang menyebalkan! Oke lah. Kalo soal gw naek kreta kebablasan sampe Bojong karena saking penuhnya gw gak bisa turun, dan di sana malah ujan; gw udah lupain. Ni lebih parah lagi.

Minggu malem gw ke Bojong ke rumah Evo. Niatnya sih gak nginep. Tapi karena dia sendirian gak ada yang bantuin warung, gw pun nginep. Sialnya, gw gak ngantuk-ngantuk juga. Evo molor di kamar. Gw ngadepin tipi sambil telponan ma Cumi sampe jam 4.30 Shubuh! Mencoba tidur tapi gak bisa, jam 5 gw mandi. Gw harus pulang dulu ke LA karena gw gak bawa kemeja. Oke lah kalo make jeans gw masih bisa cuek. Tapi kalo pake kaos gw belum senekat itu.

Dari Stasiun Bojong KRL Ekonomi gak dateng-dateng. Kalo gak Express ya AC Ekonomi. Akibatnya penumpang makin bejubel di stasiun. Dan pas dateng... Nyet! Dari Bogor aja udah penuh. Gw maksain diri naek. Pikir gw sampe LA doang ini. Tapi..., selama gw naek KRL, separah-parahnya penuh, gw rasa ni yang paling parah. Palagi gw bawa tas gede bonus nenteng file. Sesak naphash, kaki kaku, dengkul linu, mata merah, hidung mekar, kuping beraer, mulut berbusa, pokoknya sengsara banget. Dan nyaris gw gak bisa turun di LA saking penuhnya. Padahal gw di sisi kiri di mana rata-rata peron kan di kanan. Tetep aja penuh banget.

Quickly gw pulang ganti baju n celana. Balik lagi ke stasiun. Di sini petaka gw berlanjut. Gw udah feeling bakal terjadi hal yang gak ngenakin. Makanya gw berusaha cari pulsa. Tapi karena duit gw cuma sisa 9 ribu, sementara gw gak nemu juga konter yang jual Esia gocengan, sampe naek kreta gw belum juga punya pulsa.

Penuh sih sama. Meski gak separah kreta pertama tadi. Tapi se-gak-parahnya-kreta-ekonomi-pagi, tetep aja cukup buat alasan kita bunuh diri. Kreta berjalan normal tadinya. Sampe mendadak jalan lelet banget. Udah gitu suka brenti padahal belum sampe di stasiun. Berkali-kali. Dan kadang lama. Bahkan di stasiun Pasar Minggu Baru, kreta brenti ada kali 30 menit. Wassalam. Gw pasti telat. Ngabarin kantor juga gak bisa karena gw gak ada pulsa.

Rupanya kreta di depan gw bermasalah. Pantes. Di Manggarai kembali kreta gw ngetem. Gw makin bete. Dan sampe Beos udah jam 9.15! Gw masuk aja jam 8.30.

Bageeees.. Baru gawe 2 minggu gw udah bikin masalah. Senen kemaren gw ijin sakit [padahal gw ikut M3 di Sudirman], Selasa gw bolos, Jum'at gw telat, Sabtu gw datang pertama tapi Mbak Herna kan tiap Sabtu kuliah -jadi gak guna-.

Sekeluar Beos gw melanjutkan proses mencari pulsa [tetep Esia elektrik yang goceng]. Dan masih juga gak ada yang jual nominal segitu! Gw, seorang Business Development Associate JobsDB.com sekaligus Financial Advisor Prudential, cari pulsa yang goceng, dan gak nemu! Hueks...

Bad sign. Gw gak bisa ngabarin kantor kalo gw telat. Padahal rencana hari ini gw pengen kasbon akibat gw kok mendadak jadi miskin ya? Apa karena kebanyakan megang polis jadi gak kebagian sisa?

Sore Mba Herna minta bicara 4 mata. Gw kena warning. Besok [hari ini dan selanjutnya] gw diminta untuk gak telat. Brengsek ga tuh? Dia gak tau hari ini gw tidur jam 4.30 dan bangun jam 5 pagi buta demi berangkat kerja! Yah, atasan emang selalu benar. Dia juga warning gw soal pemakean inet gw. Katanya gw sering buka hal-hal yang gak berhubungan dengan pekerjaan. Doh... Males banget. Bener kan yang gw bilang. Kerja di perusahaan dot com tapi blogging aja masih harus ke warnet.

0 comments: