Manchester United

CDMA [Cuma Dibanting Masa Ancur] ?

Banyak yang ngira gw ini pinter. Baik temen sekolah gw ato pun temen kumpul kebo maen. Ini jelas fitnah yang indah. Mereka gak tau kalo nalar gw cekak. Buktinya seumuran 28 ini gw baru nyadar kalo handphone tu bisa mati kalo keseringan dibanting. Gak mandang dibantingnya sengaja ato pun enggak.

Hari gini punya 2 handset untuk ukuran warga Jakarta keknya udah menjadi tuntutan. Biasanya 1 hp GSM dan 1 lagi CDMA. Meskti tarif operator makin murah, tetap saja rumus murah cuma on-net [ke sesama] sampe kiamat gw rasa tetep berlaku. Dan kadang, 1 hp juga bisa digilir beberapa nomer. Include me.

Punya lebih dari 1 nomer udah kebiasaan gw sejak jaman nyipok cewek masih gemeteran [sekarang masih juga gemeteran kalo nyipoknya sambil kayang]. IM3 sudah pasti. Secara gw banci sms. Menyusul XL karena nelpon irit. Sempet punya As bentar. Tapi angus pas hubungan gw ma Jen juga angus [harga pulsanya mahal gila!]. Awalnya satu hp gw gilir. Tapi sekarang.... tetep :P. Ke sini-sini baru kenal CDMA. Pertama Fren, hp inject Samsung yang ngetop dengan jargon "Hare gene belum punya henpon?!". Tapi karena masa aktif pulsa nyiksa [ga tau sekarang] dan gak memper-easy orang ngontek gw ya berakhir nasib tu hp ke "pegadaian" tanpa gw tebus. Terakhir nyoba Esia. Masih inject juga. Selain itu juga nyoba StarOne. Cuma karena nomernya cantik jadi gw piara. Tapi sekarang masih aktif apa enggak gw juga belum cek. CDMA gw inject jadi gak bisa buat ngesekngecek.

Esia lumayan irit. Tapi umur hp-nya yang gak irit. Ni hp sumbangan temen. Nokia inject entah type berapa dengan kondisi yang sudah cukup mengenaskan. Penyakit pertamanya adalah batery udah drop. Gak ada chargernya. Gw ngalah gw beliin charger. Tapi karena sering banget jatoh yang bener-bener sampe berantakan, lama-lama error juga. Akibatnya suka hang lalu mati. Apalagi kalo arahnya dipake. Terpaksa doi gak bisa buat sms-an. Bisa sih maksain. Cuma harus extra sabar karena seringnya mati padahal belum kelar gw ngetik. Nyalainnya lagi juga gak gampang. Kadang sampe gw gampar dulu baru nyala. Ni serius. Untuk sms-an, ngakalinnya ya harus sering-sering save. Ketik sekata save, sekata save. Mati! Argh, siapa yang sabar?! Suka gak suka, doi ga dapuk cuma buat telponan.

Duet CDMA gw yang cuma bisa buat telponan adalah GSM gw -SE entah type berapa juga- yang gak bisa buat nelpon alias cuma bisa buat sms doang. Mic-nya mati. Jadi gw ngomong orang gak denger. Bete kan udah tereak-tereak disangka kita diem. Pasangan serasi sebetulnya. CDMA cuma buat nelpon dan GSM cuma buat sms. Murah juga. Nelpon Esia murah. Sms IM3 murah. Tapi sayang, pasangan ini gak berumur lama. Sama kek juragannya yang kalo pacaran jarang awet.

Penyebabnya apalagi kalo bukan CDMA gw yang suka jatoh mambrak. Udah rusak masih juga gak sadar diri. Akibatnya blank signal totally. Sekarang udah kek apaan yang fungsinya cuma buat alarm bangunin gw tidur. Kadang aja cuma antenanya yang gw kasih tugas khusus untuk ngupil.

So, buat yang suka nelpon ke Esia gw, silakan lupakan koin kalian. Ke IM3 saja. Itu pun hanya untuk sms. Kalo maksa mau nelpon ya ke kantor saja. Lagian YM gw juga sering aktif kok.

0 comments: