Manchester United

Akibatnya Gw Kalo Asal Forward

Gw tu sering banget kirim imel baik proposal penawaran ato pun follow up. Untuk mempersingkatnya, karena bersifat resmi perusahaan, selain gw make alamat imel kantor, bahasanya pun sama. Jadi kalo mo kirim ke [dalam hal ini] HRD/Recruiter lain gw tinggal forward. Males aja bikin bikin lagi. Tapi gw edit dulu: alamat imel, menghapus kata "Fwd: " di subject, edit nama PT dan HRD. Udah. Apalagi?

Kenapa gw pilih cara 'malas' ini? Kalo untuk penawaran bisa lah pake 1 bahasa, tapi untuk follow up kan gak efektif? Iya sih. Tapi karena pernah salah jadi gw terpaksa pake cara males ini. Dulu pernah, jadi tiap follow up, bahasa imel gw sesuaikan dengan HRD di bagian isi. Tapi ada yang gak teliti gw-nya. Misal, imel pertama untuk Ibu Sandra, kedua untuk Bapak Dewa. Untuk Pak Dewa gw ngikutin punya Bu Sandra. Cuma di bagian body imel, kata-kata Bu Sandra gw edit jadi Pak Dewa. Masalahnya gak teliti gw. Di paragraf pertama masih oke gw manggil Pak Dewa. Eh, di bagian akhir masa gw manggil dia Bu Sandra, gara-gara gak gw edit! Argh!

Ada ke-error-an gw yang lain lagi dalam hal pengiriman imel ke prospect. Imel follow up. Untuk beberapa HRD karena gw udah akrab, kadang gw selipin pesan pribadi yang sama sekali gak berkaitan dengan imel gw. OOT lah. Kemaren imel buat Bu Tia gw tambahin pesen:

Ps.
Selamat karena ternyata Kaka tidak jadi paket kembalinya Sheva ke Milan :D.
.
Eh, imel-imel berikutnya ke HRD-HRD lain kalimat ini lupa gw apus. Anjrit!

[FYI] Gorila akan memukul-mukul dadanya kalo lagi nervous. Masih mending daripada meremas-remasnya? Apalagi meremas bukan dada sendiri. Keenakan gorila cowok!

0 comments: