Manchester United

ePaper: Newspaper in Our Desktop

Meski gw masuk kategori pria yang lumayan gemar membaca, dan juga browsing internet, tapi tetap gak bisa meminggirkan begitu saja koran cetak dalam ujud nyata. Bukan karena gw jaman sekolah pernah jadi loper koran. Bukan juga mentang-mentang gw pernah jadi wartawan cetak trus sok-sok gak bisa ke lain hati. Tapi soal habit.

Baca berita di portal memang enak. Klik sana-sini tanpa perlu "lecek" korannya. Meski kalo koneksi lagi dodol ya siap-siap aja nangis. Tapi karena kebetulan gw tu hoby bikin kliping, jadi peranan media cetak gak begitu saja ilang meski gw doyan browsing.

Dari tahun '97-an gw udah mulai bikin kliping MU. Ke sininya apa aja gw klipingin. Waktu masih di CNI ya berita/iklan tentang CNI, waktu gawe di Ogawa ya berita/iklan tentang Ogawa. Sekarang tentu saja Prudential. Cuma karena gw nomaden n "suka" ninggal barang di mana-mana, koleksi-koleksi gw gak jelas rimbanya. Sayang banget emang. Tapi semua bisa tergantikan dengan ePaper. Itu loh web berita tapi bentuknya sama dengan edisi cetak.

Ada 3 ePaper yang paling sering gw buka:

1. Kompas
The biggest daily in Jakarta [Indonesia?]. Gak heran makin ke sini harganya makin bikin orang dengan penghasilan [masih] biasa kek gw menjerit. Dan gak termasuk koran yang biasa diobral di KRL. Koran Tempo, Media Indonesia bisa dapet seceng di KRL, Kompas mana dapet. Meski beli jam 11 malem, 1 ato 2 jam lagi juga udah ada edisi barunya, tetep gak dapet 2 ribu. Alasannya simple penuh dendam: "Bisa dipulangin kok." Apa daya. Belinya malem juga tetep 3ribu. Sebagus-bagusna 2,500.

Tapi kini udah ada ePaper kompas yang bisa diakes di epaper.kompas.com↑. Yang bikin softpressmedia.com↑. Pas baca kita kek naro koran secara utuh di monitor. Ada panah di bagian kiri dan kanan paper untuk next and prev. Bisa juga dengan jump ke page tertentu [klik CONTENTS di kiri bawah]. Bisa juga jump ke edisi tertentu [klik BACK ISSUES di kanan bawah]. Sayang pas gw bikin postingn ini, webnya lagi down. Entah. Kebawa koneksi gw yang juga lagi dodol kali.

Gak enaknya di ePaper kompas adalah arsipnya gak banyak. Pas ngetik postingan ini, arsip paling lama 1 Juli 2008. Jadi kalo kita mo nyari edisi sebelum itu susah. Ato mungkin karena waktu itu ePapernya belum launch?

2. Kontan
ePaper Kontan en Kompas sama-sama dari softpressmedia.com. Jadi secara tampilan juga sama. Dalam satu monitor kita bisa buka sekaligus 2 page koran. Kalo mo gedein tinggal klik sekali. Kalo klik sekali lagi balik ke kecil. Kalo mo gedein ato ngecilin baik dalam posisi thumbnail atopun view, bisa pake [ctrl] + [=] en [crtl] + [-]. ePaper Kontan bisa diakes di kontan.co.id↑. Dan dalam hal arsip, Kontan lebih "berbaik hati" dibanding Kompas. Saat gw bikin tulisan ini, arsip paling lama 26 Februari 2008 tapi langsung jump ke edisi 23 Juni 2008. Tapi baik Kontan ato pun Kompas, untuk tulisan yang mengandung link bisa juga dibuka. Seperti link pada iklan baris dan lain-lain. Dan gak niban karena akan kebuka di tab baru. Bahkan indexnya juga bisa jump ke page tepat naro berita.

Menu lain masih ada, seperti search box, send article ke imel temen, n print article.

3. Koran Tempo
Ini konon ePaper pertama di Indonesia. Beda sama Kompas n Kontan, ePaper Koran Tempo dibikin sama pressmart.net↑. ePaper ini bisa diakses di epaper.korantempo.com↑. Dan dari ketiga ePaper ini, ePaper Koran Tempo paling favorit gw. Kenapa?

Meski cuma bisa nampilin 1 page [jadi ga sepeti gelar 1 halaman koran], tapi jendela index di sebelah kanan lebih membantu dibanding punya Kontan en Kompas yang kelewat kecil. Udah gitu, Koran Tempo udah berbaik hati memotongkan article. Jadi kalo mau baca tinggal klik, maka potongan berita yang kita inginkan akan terbuka di jendela baru [gak full screen kok]. Klo mau save article juga gampang. Ada menu Clippings. Tapi emang gak bisa banyak. Setau gw sekitar 15-an article. Kalo gw biasanya sih langsung save ke komputer. Beda sama Kompas/Kontan yang mana gw harus repot-repot print screen dan memotongnya sendiri kalo mau ambil article.

Gak enaknya Koran Tempo mungkin soal baca yang harus login dulu. Dan ingat, user ID di sini pake alamat imel. Dan karena bisa auto logout dalam waktu beberapa saat kalo kita cuekin, kalo bukan buka di warnet sih mending aktifin pengingat password.

Kelemahan yang lain adalah arsipnya juga gak banyak. Hanya 1 minggu. Tapi bisa diakalin kok. Asal kita mau repot dikit. Ketik saja di browser dengan format: http://epaper.korantempo.com/Default.aspx?selpg=91&selDt=mm/dd/yyyy&BMode=100 [month, date, year]. Kalo sebuah tanggal gak bisa kemungkinan sih karena belum lahir ePapernya. Gw ngetest dari 17 Juni 2008 bisa.

Ada lagi. Entah kenapa gw sempet gak bisa buka dari mozilla. Padahal gw udah make seri terbaru. Alhasil bukanya dari IE. Kalo dari mozilla otomatis lari ke RSS Majalah Tempo ato ke tempointeraktif.com. Baru setelah semua cookies n cache gw bersihin, semula juga tetep gak bisa. Entah faktor apa kemarenan udah bisa lagi gw buka dari mozilla.

Untuk yang pengen liat hasil blog yang materinya 100% dari ePaper, silakan mengunjungi: infomanutd.blogspot.com↑.

Ps.
Thanks God puasa gw belum kalah meski jarang sahur. Penyakit kebo gw makin parah. Gw lebih milih bobo sama cewek sexy daripada nahan ngantuk makan sahur. Kalo mau sahur ya begadang sekalian baru bisa.

[FYI] Komite Olimpiade Orang Cacat menemukan bahwa 22 orang anggota tim bola basket Olimpiade Paralympics Spanyol tahun 2002 lalu tidak mempunyai kecacatan apapun. Olimpiade Orang Cacat gak ada yang cacat. Untung tidak terjadi pada Miss Universe. Kalo ternyata gak ada yang cewek kan repot. Masa jadi Mr. Universe?

0 comments: