Manchester United

Bukanya Dapet Tunjangan Hari Rebo Malah Kabar Klepto [Lagi]

Hari terakhir pra libur lebaran, gw, temen sekantor n semilyar karyawan di seluruh dunia semua menunggu yang namanya THR. Yap, Tunjangan Hari Raya Rebo [karena kan gak semua merayakan lebaran]. Tapi harapan gw n rekan-rekan sekantor untuk dapet THR tipis. Pertama gw belum closing [DAMN!]. Kedua boss lagi ke luar negeri. Ketiga omset lagi syeret. Tapi harapan tetep ada karena Pak Wiem masuk.

Sekitar jam 11-an diawali dari Sugih dipanggil Pak Wiem. Menyusul gw dan yang lain. D'u know what? No THR! Sumpah deh. Gw "cuma" dapet salary [potong 3 hari bolos]. FYI, ni salary yang terakhir. Karena di sini kita emang dapetnya 3 bulan doang. Selanjutnya ngandalain fee omset doang. Bwah! Bayangin ajah. 3 bulan aja gw belum ada closingan!

Jam 11.30 kita dikumpulin dadakan di ruang meeting lantai 2. Gw pikir mau bahas pemakean internet lagi. Secara gw ma Sugih sering kegap YM-an. Itu pun YM web. Mana berani kita instal YM?! Paling banter pake meebo or web.

Ternyata bukan soal internet. Kali ini kabar barang ilang [shit! Again??] Buat gw ini kali kedua ada barang yang ilang di kantor. Secara gw paling baru di sini. Buat yang lain mah barang ilang yang ke sekian. Pak Wiem bete banget. Dia langsung kasih warning untuk yang ngambil buat ngaku, ato balikin, ato polisi.

Gw jelas bingung. Apalagi yang ilang, setelah dulu Herna 2 hp-nya ilang? Abis ngumpul, di lantai atas Pak Wiem minta maaf ke kita karena manggil semua karyawan. Padahal beliau [katanya] udah bisa nebak siapa yang klepto di sini. Pas gw tanya barang yang ilang, gak taunya MP3 player. cheap sih. Tapi klepto tetep aja klepto.

Dari situasi yang ada, ini pasti perbuatan orang dalem. Okeh, gw descript kondisi kantor gw. Tapi jangan lantas jadi banyak maling ya abis gw post begini? Hehe.

Di lantai 1,
Ada Susan en Fanny penjaga gawang. Pintu lebih sering dikunci. Jadi kalo ada yang masuk pasti ketauan. Pintu ini adalah satu-satunya jalan untuk masuk ke kantor [gak berlaku buat Spider-Man].

Di lantai 2,
Ada Mas Ray en Rahmat, 2 karyawan PT. Buana. 1 management tapi beda bendera. Ruang meeting ada di sini. Pantry tempat gelas n piring di sini.

Di lantai 3,
Gw, Sugih, Mus, Fajar, Herna n Ino. Dua nama terakhir kini udah resign. Di sini juga ada ruangan boss [Pak Wiem n Pak Jef].

Lantai 4 & 5,
Kosong. Gak kepake. Kondisi selalu dikunci. Lantai 4 bekas Salon. Propertinya masih ada beberapa kek tempat tidur. Lumayan buat mesum dengan rekan sekantor. Tapi sampe detik ini gw belum ada napsu untuk itu hehe.

Ada satu nama yang belum gw sebut. Rahmat OB. Kerjanya jelas yah. Dia gak punya room apalagi kubikal. Seringnya sih di lantai 1 nonton tv n lantai 2 nyuci piring.

Kronologi saat hp Herna ilang:

Gw dateng telat. Pintu undah dikunci. Gw ketok. Yang bukain Herna. Gw masuk melewati Susan yang lagi dandan. Herna ngunci pintu. Rupanya mereka berdua lagi sibuk dandan terlihat dengan perabotan perang mereka di meja.

Mampir ke lantai 2 untuk ambil gelas. Gw langsung naek ke atas lantai 3. Papasan ma Rahmat OB yang abis ngepel di lantai 3. Gw duduk n nyalain kompi. Senam-senam dikit. Sejurus kemudian Herna dateng n duduk di kubinya, sebelah gw. Baru mau nyalain kompi, dia sadar kalo dompet berisi 2 hp-nya ketinggal gak ada. Kemungkinan ketinggal di meja FO. Dia lalu menelpon ke bawah. Terdengar dia meminta Rahmat OB untuk ngambilin hp-nya. Gak lama Rahmat OB naek n report ke Herna katanya hp gak ada. Herna panik. Dia langsung ke bawah. Gak lama kita dikumpulin di ruang meeting.

Menurut Rahmat OB, saat Herna nelpon Susan lagi ke toilet lantai 1. Karena hp gak ada dia nanya Susan. Susan gak liat. Dia langsung nemuin Herna dengan tangan kosong.

Formasi saat itu lengkap. Minus Fanny yang belum dateng n duo boss juga belum dateng. FYI, Fanny juga pernah kehilangan hp juga n sampe berita ini gw turunkan [tsah!] belum ketemu tuh.

Herna ngomel-ngomel. Emosi tingkat tinggi. Gw n rekan-rekan berusaha nenangin dia n minta dia inget-inget. Secara ada kemungkinan hp ketinggal di rumah gak dibawa, ato jatuh dalam perjalanan ke kantor. Tapi dia kekeh sumarekeh kalo hp tadi ada. Secara [katanya] dia tadi beresin jam n hp lalu dimasukkin ke tas. Jamnya masih ada!

Semula Herna gak mau nelpon rumah. Tapi akhirnya dia ngecek ke rumah pake telpon kantor. Nihil!

Karena gak ada yang ngaku, hp juga keduanya gak aktif [padahal Herna yakin sebelumnya aktif], penggeledehan dilakukan. Semua. Tas, laci, meja, lantai 5, 4, 3, 2, 1. Yang geledah Herna sendiri ditemenin Fajar.

Saat mereka berdua geledah atas, Rahmat minta Rahmat OB untuk ngecek plafon toilet lantai 2. Secara bolong. Siapa tau diumpetin di situ. Rahmat OB ke toilet. Gak lama dia keluar. Tetep nihil!

Gak lama Herna n Fajar turun. Mereka juga gak berhasil nemuin tu hp. Herna udah kek Nenek Lampir kalah set sama Mama Loreng. Saat itu Fajar ngecek toilet lantai 2. Dan... hp ketemu di plafon!

Kecurigaan tentu mengarah ke Rahmat OB. Secara dia yang disuruh ambil ma Herna saat Susan gak ada. Udah gitu ngecek plafon katanya gak ada. Pas Fajar ngecek ada. Kata dia sih ngeceknya asal.

Tapi kemungkinan yang lain juga ada. Toh siapa pun yang ngambil, jelas udah mencoreng korps JobsDB.com hohoho... Dan gw pribadi gak mau nuduh siapa-siapa. Seandainya mereka baca postingan ini, gw minta maaf.

Kali ini siapa "tikus" yang ngambil MP3 player di lantai 1? Pak Wiem gak ngasih tau siapa yang punya. Mungkin punya Susan. Apakah masih pelaku yang sama?

:-??

[FYI] Di Cleveland, negara bagian Ohio, AS, kita akan melanggar hukum setempat jika menangkap tikus tanpa memiliki sertifikat berburu. Di Jakarta, tanpa peraturan ini kucing-kucing udah pada males nangkep tikus. Entah karena ngerasa tikusnya kurang sexy jadi gak napsuin ato karena kalah size.

0 comments: