Manchester United

KRL Romantism

2 transportasi andalan di Jakarta adalah bajaj n bemo busway n KRL. Keduanya sangat berarti buat gw. Relatif cepat, murah [bahkan KRL bisa gratis], nyaman [busway di off-peak hour] en bisa tepe-tepe ke penumpang cewek.

Selama ngepost di JosbDB, KRL menjadi transport wajib buat gw. N did u know? Ternyata cinlok di KRL yang banyak gw denger n baca di koran tu emang beneran ada. Gw aja sempet beberapa kali dapet gebetan di sini. Meski gak ada yang berujung ngamar one night stand jadian, itu sih karena faktor teknis en tampang nasib buruk gw saja. Belum lagi beberapa gank juga tercipta di sini. Ternyata banyak kelompok-kelompok yang naiknya terpola dari naik kereta di jam-jam tertentu en di gerbong yang itu-ituuu saja. Tapi dasarnya gw emang "introvert", gw gak "join" di club-club gak resmi ini.

Selain romantisme di KRL, gw juga merhatiin tingkah pemulung di Stasiun Pasar Minggu. Di tanah kosong samping stasiun banyak ngumpul para pemulung [terutama pemulung gelas/botol air mineral]. Biasanya kalo berangkat kereta gw brenti di jalur paling kanan untuk ngasih jalan KRL Express lewat dulu. Nah, waktu pertama-tama gawe, gw merhatiin seorang kakek-kakek -usia 60 - 70an [mengingat kebanyakan tampang mereka biasanya 10 tahun lebih tuir dari aslinya jadi gw gak tau pastinya] n keknya berprofesi sebagai pengemis- lagi pedekate sama cewek usia 20 - 30an. Gw gak bisa nebak cewek ini profesinya apa. Paling gak jauh-jauh dari jablay pemulung lah. Tapi yang khas dari cewek ini adalah kepalanya yang sering gerak-gerak sendiri. Gw lupa apa nama penyakit ini. Awalnya sih si kakek rajin bawain makanan, nyisirin rambut si cewek, dsb dsb dsb.

Di bulan kedua, keknya usaha si kakek berhasil. Si cewek yang semula terkesan acuh mulai luluh. Tapi kegiatan nyisirin rambut udah gak lagi dilakukan. Si cewek yang keknya kutuan udah botakin rambut. Hiii... *begidik mode: ON* Di bulan ketiga, keknya usaha si kakek sukses. Sialnya, meski puasa kegiatan bawain makanan buat breakfast masih juga dilakukan. Mungkin mereka non muslim. Ato atheis? Gak penting juga gw tau :p.

Di KRL gw juga lumayan banyak kenangan. Dari ketangkep portir akibat "kelupaan" beli ticket sampe nyaris kebawa KRL Express Bekasi. Ceritanya, gw biasa keluar lewat shortcut di jalan setapak deket kali. Gw emang gak suka keramean bin desak-desakan. Karena gw tau, di situ banyak copet gentayangan. Pagi itu gw kegerahan. Maklum kereta pagi itu full banget. Gw jalan ke pintu belakang lewat KRL Express Bekasi yang lagi parkir. Posisi gw di ujung depan kereta masuk. Jadi kalo kereta berangkat yang jadi berbalik di ujung belakang. Baru juga masuk, mendadak pintu ditutup. Usaha gw nahan pintu pake tangan sia-sia. Malah gw ngerih tangan gw kejepit. Kreta juga perlahan move. Pyuh... Angan-angan gw langsung terbang di saat gw baca imel Fajar tentang warning boss yang kalo gw bolos sekali lagi maka akan di-DO. Gak mau hal itu terjadi, gw langsung lari ke depan. Kata OB yang lagi nyapu, door control ada di kabin masinis. Gw lari lagi. Dengan terengah gw gedor pintu masinis. Selamatlah gw. Untung kreta belum jalan jauh. Gw loncat keluar dengan bermandikan keringet. Aneh juga, secara ni kreta AC!

Wah, gw kadang masih suka terkenang [tsah!] dengan moment gila kek gitu. Belum moment gw yang bergelantungan di pintu demi menyelamatkan sepatu dari injakan orang. Gw benci kalo spatu gw diinjek. Kotor lah. Apalagi kalo past lagi pake spatu warna putih. Eh, spatu gw cuma itu ya? Hehehe... Biar gak naik turun pas kereta di stasiun, gw biasa bergelantungan di sisi kiri. Sisi yang jarang buat keluar masuk penumpang. Perjuangan, bro! Sering gw yang gak tidur malem sebelumnya. Perang dengan kantuk dan pegel untuk seorang agent asuransi kek gw keknya bukan tindakan bijak. Well.. after resign gw jarang naik KRL.

Ssst, tau gak kepanjangan KRL tu apa? KeReta Listrik, Kereta Regional Listrik ati Kendaraan Rakyat Loh?

Info aja neh buat elo para cowok, cewek-cewek cantik biasanya turun di stasiun Jayakarta.

Oh ya lupa, tips penting terutama buat para cewek. Jangan suka berdiri di deket pintu. Gw pernah liat langsung dengan mata kepala gw cewek dijambret kalungnya! Biasanya pas kreta baru jalan. Dengan cepat si jambret yang tentu udah ngamatin si korban beraksi lalu lompat keluar. Sayang waktu tu gw munggungin si copet. Gw lebih interest ngadep ke si cewek dengan belahannya. Gw kira tadinya tu copet mau ngeremes pemandangan gw. Gw nyaris ngiri. Eh, gak taunya leher yang dicubit. Warning juga neh buat yang hobi mainin hp deket pintu ato jendela. Apalagi pamer dompet atau gantuning hp di leher.

Yang serba salah juga kalo KRL lagi penuh-penuhnya. Gw suka sensi takut disangka grepe-grepe [copet], gw suka naro tangan gw di atas. Pokoke gak mau terkesan gw ngumpetin tangan meski pegel juga. Nah, kalo depan gw lumayan seksi, gesekan-gesekan yang terjadi secara tidak disengaja suka nyetrum ke gw. Serba salah jadinya. Gw nikmatin malu secara takut dikenalin. Tiap hari gw naik kereta, cuy! Bisa dicap cowok brengsek. Sebisa mungkin gw kontrol yang di bawah supaya gak nunjuk-nunjuk sembarangan. Tough effort. Keknya nyimpen foto Omas perlu juga neh di dompet. Jadi kalo ada situasi gini gampang "ngelemesinnya" hohoho... Ato pake sempak besi aja supaya safe? Wah, bisa fatal damage kalo lagi keras-kerasnya.

Jum'at, October 10, 2008. Rencana hari itu gw mau pamitan ma anak-anak di JobsDB. Eh batal. Gw begadang jagain Om Chi yang lagi sakit. Bangun kesiangan. Gw dapet kreta jam 8.30 dari LA. Gw berdiri di pintu ngadep ke belakang, gerbong paling depan. Hari itu gw pake sandal. Kreta masuk Stasiun Kalibata. Kaki kiri gw angkat takut kena peron. Tiba-tiba BRAKHS!!! Gw kaget. Semua kaget. Lo kaget gak bacanya? Hyah, apa sih. Cowok di depan gw dalam posisi duduk sambil nelpon [dan hal ini yang bikin gw berdiri miring!] juga kaget sampe telpon dipause. Gw nyaris setengah nyegir ngeledek, "Kaki siapa yang kena tuh?"

Sejurus kemudian gw telah mendapati kaki gw bengkak en sempet mati rasa! Susah buat jalan. Sakit luar biasa. Pulang sampe dijemput KJ di peremptan. Nekat aja gw pulang naik angkot. Malah besoknya gw masih nekat ngantor karena bawa calon agent. Dan seharian itu gw nyegir nahan sakit.

[FYI] Sain Hotel di Melbourne pernah membuat acara "No Undie Sundie". Mereka berani membayar $A 50 [+ 370 ribu] pada cewek yang berani telanjng di bar. Juga minuman gratis "hanya" dengan memperlihatkan pakaian dalam mereka pada bartender. Rugi sekali saya gak di sana saat itu!

0 comments: