Manchester United

Acting

... yang bikin gw terharu adalah saat Om acting berpura-pura jadi gw di telpon ...
---

» November Rain

Hubungan gw ma Ri sebenernya deket. Banget malah. Cuma karena dia agak moody, ya jadi up-down. Malah ke sini-sini gw lebih click sama Ro. Ditambah gw suka nggak enak juga kalo terlalu deket sama Om. Kesannya gw ngerebut perhatian Om. Ah, semoga perasaan gw doang. Om emang jadi care banget sama gw. Bahkan gak cuma pas di depan gw, di depan keluarganya ato Pak Mar, dia suka bilang kalo gw anaknya juga. Padahal gw juga sadar. Om lebih butuh perhatian dari Ri ketimbang gw.

Gw sadar, Om begitu tersiksa dengan sakitnya. Badannya yang dulu cukup gemuk jadi kurus. Tapi tetep gw bisa bedain mana yang beneran sakit mana yang enggak. Eh, jangan salah paham. Misalnya gini, jam 8 pagi gw pamit mo cabut beraktivitas. Ro n Ri belum ada yang bangun. Karena gw gak pengen liat Om melek sendirian, gw bangunin keduanya. Karena gak ada yang bangun, Om "ngebantu" dengan mengerang kesakitan cukup keras. Dengan harapan ada yang denger terus bangun. Saat gw keluar dari kamar keduanya, Om berhenti mengerang. Setengah berbisik nanya gw ada yang bangun apa enggak. Sayangnya, cara ini jarang bahkan bisa dikatakan gak pernah berhasil bikin keduanya bangun.

Pernah juga pas malem gw dateng, Ri belum pulang. Kondisi Om yang standar lah. Artinya gak ada keluhan sakit yang berlebihan. Palingan pusing. Gak lama Ri pulang. Saat itu Ro biasa lagi keluar. Kesepakatan gw ma Ro belum terjadi. Ri nanya kondisi dan perkembangan kesehatan Om. Gak lama dia masuk kamar untuk istirahat. Pas jam 1 an Om mulai uring-uringan kek biasanya nanyain Ro. Semua usaha gw gak berhasil menemukan Ro. Dan emang gw gak pernah berhasil nyari Ro di mana kalo maen. Telpon n sms gw gak guna. Tapi Om gak mau tau. Pokoknya Ro harus pulang! Ri yang baru mau istirahat bete denger Om rewel. Masalahnya yang itu-ituuuu pula. Ri bikin minuman n ngajak gw ngerokok di teras. Ngerasa dicuekin, Om ngeluh sakit. Sesak napas kalo gak salah. Gw masuk nengokin. Tapi tetep yang dibahas Om bukan sakitnya tapi soal Ro yang belum pulang. Di luar dugaan gw, Ri nyeletuk, "Kita sekeluarga udah bosen, Ghy, sama akting dia..."

Diserang begini Om naik pitam. "GUAAA SAKIIIIT... ORANG JUGA BISA LIAT KALO GUA SAKIT...!!!"

Pyuh...

Tapi dari "acting" Om, ada yang bikin gw terharu adalah saat Om acting berpura-pura jadi gw di telpon. Waktu itu udah jam 12 tumben Ri belum pulang. Ujan pula. Om kuatir dia kenapa-napa. Sebelumnya emang gw udah sms kalo gw mau dateng tapi gak dibales. Di depan Om gw nelpon dia pake speaker.

Ri: Sorry, Ghy, gw masih di jalan. Tapi bentar lagi gw sampe kok...
Om: *acting sebagai gw* Oke. Lo ngati-ati ya, Ri...
Ri: *agak curiga juga dengan suara bokapnya* I-iya. Tadi ujan.
Gw: *suara agak keras agar masuk speaker* Ni bokap, Ri...
Om: Ya, ini bokap, Ri...
Ri: ....
Om: Tengkyu ya, Ri...

» Belajar Shalat
» Pengajian Keluarga
» Halusinasi
» Last Meet
» He's Gone

[FYI] Jika kita kentut secara terus-menerus selama 6 tahun 9 bulan, maka kita akan memproduksi gas yang cukup untuk menciptakan energi yang dibutuhkan untuk sebuah bom atom. Wah, bisa jadi cadangan devisa neh? Murah pula.

0 comments: