Manchester United

Belajar Shalat

Udah kek nyari patung Srikandi telanjang peninggalan Dinasti Tse nyari kaset pita di kawasan surga bokep.
---

» November Rain
» Acting

Saat gw di situ gw sering minta ijin sama Om untuk Shalat. Dan hal ini membuat Om "terangsang" untuk ikutan Shalat. Gw juga yang ribet bedah kamar Om untuk nyari kaset Tuntunan Shalat. Konon kaset itu Om yang bikin. Dan termasuk pionir dalam hal pertuntunan Shalat. Edisi pertama oleh Haji Moh. Dong. Lalu selanjutnya oleh yang lain. Tapi sayangnya kaset yang dimaksud gak gw temuin.

Karena gak ketemu, gw nulis bacaan Shalat di kertas dengan tulisan biasa. Bukan arabnya. Gw tau banyak salah. Secara gak gampang loh translate dari Arab to Indonesia [secara tulisan bukan makna]. Tapi Om maksa. Dan esoknya gw yang ditugasin nyari kaset Tuntunan Shalat di Glodok. Sekali lagi Om negesin kaset pita buka CD/VCD/DVD. Dan mulai saat itu, tiap gw di situ kita selalu Shalat bareng. Gw gelar sajadah di samping pembaringan Om. Om ngikutin dalam posisi duduk atau tiduran telentang. Dan gw diminta mengeraskan suara. Gak cuma Al-Fatihah n suratnya, tapi semua dari takbir sampe salam. Gw jadi inget praktek Shalat jaman sekolah.

Esoknya gw nyari tu kaset di Glodok. Udah kek nyari patung Srikandi telanjang peninggalan Dinasti Tse nyari kaset pita di kawasan surga bokep. Nyari yang jual pita kaset aja udah susah. Apalagi kaset Tuntunan Shalat. Bajakannya juga gak ada. Hasilnya bisa ketebak. Dan karena pulang tanpa hasil, gw beli buku Tuntunan Shalat. Selanjutnya gw tulisin lagi bacaan Shalat versi huruf abjad biasa nyontek dari buku. Tapi sampe akhir hayatnya, Om lebih suka catetan gw pertama. Yang sangat apa adanya dan banyak bugs di sana-sini. Tahiyat aja mendadak gw lupa hehe.

Akhirnya Ri tau kalo kita lagi sibuk tentang Om belajar Shalat. Om banyak yang lupa bacaannya. Ri juga yang berhasil nemuin VCD tuntunan Shalat [bukan kaset. Plis deh, Om...]. Tapi sayang kondisinya sudah sangat mengenaskan. Gambarnya gak jelas. Kaset bokep bajakan masih lebih jelas. Suaranya juga putus-putus serta berdecit yang bikin kuping sakit. Ri udah ngingetim Om kalo Om maksa nyetel tu kaset, bisa ngerusak player. Semula Om kekeh. Tapi mungkin feel annoying juga akhirnya dimatiin. Meminta gw beresin player sambil berbisik [takut Ri denger] kalo gw tetep diminta nyari [kali ini] VCD Tuntunan Shalat di Glodok. Yang sayangnya sampe beliau meninggal, belum sempet gw beliin. Maafin saya, Om...

Ada adegan yang gak pernah gw lupa. Saat itu like usually Om sama Ri lagi berselisih paham, untuk nenangin situasi gw ngajak Om Shalat [Isya' kalo gak salah]. Tq God, reda. Ri juga yang ngerapihin pakean Om dan ngebantu Om muter badan supaya bisa duduk ngadep kiblat. Ngeliat kemesraan mereka, gw terlintas untuk ngebantu biar mereka makin mesra. "Om, Shalatnya sama Ri, ya?" Eh, di luar dugaan gw. Om malah shock gak mau dengan alasan Ri lagi marah sama dia. Gw jadi gak enak ati. Apalagi saat Ri ngeliat ke arah gw dengan tatapan bete.

Ada juga pas gw kecape'an karena nyaris gak tidur bikin situasi rame keduanya. Ceritanya gw lagi capek-capeknya n ngantuk berat. Fyi, kalo lagi di situ, gw jarang bisa ngabisin sebatang rokok di ruang depan. Hampir tiap 5 menit Om manggil gw. Entah ambilin air, bedah kamar cari sesuatu, ato cuma sekedar ngobrol. Saking gak tahannya gw minta ijin untuk tidur di sofa ruang depan. Gw juga ingetin Om bagusnya istirahat karena udah nyaris Shubuh. Jam tidur Om sudah bergeser ke pagi. Sempet Om manggil gw beberapa kali. Tapi gw tak bergeming saking ngantuknya. Cuma gw masih sempet nyahut kalo waktu Shubuh belum masuk. "Ya,Om, abis Adzan baru kita Shalat..." Selanjutnya zzzzz....

Om masih juga manggil gw. Cukup keras suaranya. Cukup lah untuk sampe ke kamar Ri. Gw antara denger en masuk ke mimpi. Males bener mau nyahut. Lebih males lagi untuk bangun. Duh, jahat banget gw...

Adzan Shubuh terdengar. Om manggil gw dari pelan sampe kenceng. Gw? Masih lamat-lamat antara sadar en gak sadar. En gak lama gw denger Ri teriak dari kamarnya, "Apa-apaan sih, Pa?! Eghy tidur. Dia juga perlu istirahat. Dikit dikit Eghy - dikit dikit Eghy. Dan gak cuma Eghy. Semua yang di rumah ini juga perlu istirahat. Papa memang sakit. Tapi jangan bikin kita yang sehat jadi ikutan sakit!"

Gw tersentak. Tapi dasar setan, gw tetep merem juga. Sementara Om udah gak manggil gw lagi. Pagi itu gw Shubuh kesiangan jam 6 di kamar Ro. Sementara Om gw liat tidur. Entah beneran ato enggak.

» Pengajian Keluarga
» Halusinasi
» Last Meet
» He's Gone

[FYI] Sebongkah emas murni sebesar mainan mobil-mobilan Matchbox, dapat dijadikan sebuah lapisan tipis hingga sebesar lapangan tenis. Semoga jangan pernah pacar saya minta kado ini. Amien...

0 comments: