Manchester United

He's Gone

... Evo ngebangunin gw en ngasih tau kalo Om meninggal.
---

» November Rain
» Acting
» Belajar Shalat
» Pengajian Keluarga
» Halusinasi
» Last Meet

Jum'at malem gw malah gak dateng. Entah. Malem itu keknya beraaaat banget buat ke sana. Gw malah pilih nonton DVD sama anak-anak. Tengah malem Baret minjem hp gw untuk masang XL. Tau lah XL nelpon gratis. Kartu gw masukin dompet n gw tidur. Tidur kek biasa seperti malem-malem sebelumnya kalo gw lagi tidur di tempat Evo. Tapi yang gak biasa adalah saat paginya, Sabtu, November 15, 2008, Evo ngebangunin gw en ngasih tau kalo Om meninggal. JEDHERRH!

Gw langsung liat hp gw. Ternyata dicharge sama Baret tanpa chip. Meski Baret masukin chip m3 gw juga gak bakal dia bisa nyalain. Dia gw kasih tau PIN hp. Tapi gak dengan PIN SIM gw.

Hp nyala. Sms Ri masuk. Sms Ro, Un en Ty. Ty malah plus protes karena hp gw gak aktif.

Abis nyebarin kabar duka ke temen-temen juga termasuk ke nyokap, n beberapa musisi yang sekiranya kenal sama Om [yang gw tau sorenya mereka yang dateng antara lain management dari Iwan Fals, juga perwakilan dari Musika], gw pun dateng. Gw gak bisa apa-apa saat ngeliat Om udah terbujur kaku di ruang depan. Gw tahan sekuat mungkin supaya jangan sampe nangis. Tapi pas bacain Yaa-siin, tangis gw pecah juga.

Ciuman terakhir, Shalat Jenzah dan ikut ke pemakaman, adalah perjalanan terakhir kebersamaan gw dengn Om. "Selamat jalan, Om...."

[FYI] Di dalam kuburan raja Mesir kuno bernama Raja Tut, terdapat empat buah peti jenazah. Salah satu peti tersebut terbuat dari emas murni yang berbobot 1,800 kg! Tanah pemakamannya pasti mahal. Dilelang di ebay keren tuh :D.

1 comments:

Poedjie Widjaja said...

Sabar yah...^^
Semangat ok!