Manchester United

Last Meet

Andai gw tau kalo itu adalah pertemuan terakhir gw ...
---

» November Rain
» Acting
» Belajar Shalat
» Pengajian Keluarga
» Halusinasi

Gw udah bilang sama Ro kalo gw dateng Jum'at malem. Tapi justru Kamis pagi, Nov. 13, gw dateng. Ri udah jalan gawe keknya. Ro masih tidur. Begitu juga dengan Om. Gw menyelinap ke kamar Ro karena takut bikin Om terganggu tidurnya. Gw tau, ni jam tidurnya.

Meski tidur, Om sering ngigau gak karuan. Gunung Kelud lah, apa lah. Tapi gw mau bangunin juga gak enak. Sampe mendadak hp gw bunyi. Kalo gak gw angkat berisik. Gw angkat. Yang ada Om denger suara gw.

"Siapa itu?"

"Eghy, Om..."

"Eghy ke mana aja? Sini lah..."

"Bentar, Om, lagi terima telpon."

"Oh..."

Abis terima telpon gw keluar kamar n nyamperin dia. Hari itu beda banget. Om bener-bener rewel. Gw sampe kewalahan. Dari mendiskreditkan profesi agent asuransi, dll. Padahal coba kalo dia nasabah gw, gw kan bisa bantu pembiayaan juga? Gak cuma modal dengkul begini?

Yang paling rewel adalah saat ngebangunin Ro karena dia pengen pup. Kalo pipis bisa sih gw handle. Tapi kalo pup? Bukan gw gak mau. Tapi gak bisa. Takut malah berantakan di tempat tidur repot. Bisa makin gak bisa tidur Om!

Ro juga sama nyebelinnya. Udah dibanguninnya susah, kali ini juga gak sabaran dia service bokapnya. Yang ada udah gak jadi pup, kasur Om juga basah. Entah air apa. Karena takut Om gak bisa tidur kasurnya basah, gw alasin pake alas yang biasa buat mandi. Gw tau panas. Tapi dari pada lepek? Yah, sambil nunggu keringan lah.

Gak lama Om minta didudukin di kursi roda. Entah gimana, gw sama Ro kali ini gak kuat ngangkat badan Om ke kursi roda. Ro malah nyalahin Om karena nganggep badan Om diberat-beratin. Intinya nganggep Om terlalu manja gitu deh. Untung ada Sa. Berhasil juga kita dudukin Om di kursi roda. Hal ini gw manfaatin untuk rapihin kasur Om yang basah, untuk kemudian ngedorong dia ke depan.

Soal "kemanjaan" Om, gw juga inget kejadian saat ngebantu Om berdiri dari kursi roda pegangan tembok 1 meter. Sendiri Om gak berhasil berdiri. Mungkin karena kelamaan gak digerakkin. Udah gitu Om juga terlihat gampang hopeless. Tapi pas Ri berpendapat kalo Om kurang usaha sendiri, Om gak mau kalah. And big mistake I made.

Ri: Papa harus sering latian kalo mau cepet sembuh.
Om: Kemaren Papa udah bisa kok berdiri sendiri meski sebentar.
Gw: *surprise* Oh ya, Om? Kapan itu?
Om: Kan ada Eghy...
Gw: *dengan tololnya* Kemaren ya? Saya kemaren kan gak ke sini? *dengan cepat* Oh, maksud Om sama Ro?
Ri: *memotong* Sudah lah. Papa gak perlu mengarang indah!
Om: Iya, Papa memang mengarang indah! *BEEP....*

Back to present,

Saat nemenin Om di depan, gw sempet nanya soal igauan Om. Ternyata Gunung Kelud adalah nama kapal. KM Gunung Kelud. Banyak kapal yang pake nama gunung. Dan ngebahas soal nama, banyak juga musibah bencana alam yang dikasih nama cewek. Seperti Katrina, Tsunami, Gustav [Gustav girly or boys?], Tornado [how 'bout this?], Puting Beliung [kok porno ya?], dll. Dengan alasan supaya gak ngamuk. Gw baru tau sumpah. Dan gw emang sering dijudge Om payah wawasannya. Apalagi sejarah. Tu kan? Orang sakit aja tau kalo gw bego!

Seperti biasa, Om gak bisa kuat lama duduk. Abis muter beberapa kali, sendirin gw bantu Om balik ke bed. Dan entah gimana ceritanya, ternyata Om belum makan karena masakan nasi gak keruan. Nasi yang baru setengah mateng colokannya gak masuk bener. Udah gw masukin juga gak banyak ngebantu. Nasi di bawah mateng di atas masih beras yang memutih. Gw cari akal. Om juga yang ngasih tau kalo bisa pake dandang. Gw pun sms-an ma Ty nanya peralatan perang. Tapi karena ribet Om milih beli nasi Padang. Karena jauh belinya [ya di Padang hehe], Om setuju saat Ro beliin gado-gado.

Sambil nunggu gado-gado [yang jalan justru Cha yang masih kelas 1 ato 2 SD. Emang karena situasi, gw sering julukin dia premature mature], terjadi obrolan gw ma Om kurang lebih gini.

Om: *opening* Om bisa baca pikiran orang.
Gw: *tau arah omongan Om* Om mau baca pikiran saya? Silakan, Om.
Om: Om tau kamu mulai gak suka sama Om. Cuma mungkin karena kamu gak enak sama Om jadinya kamu berusaha menutupinya.
Gw: *kaget but stay cool* Tapi pernah gak dalam membaca pikiran orang Om salah?
Om: Ya pernah.
Gw: Semoga kali ini Om salah membaca pikiran saya.

Okeh, gw kadang bete juga kalo dia rewel. Tapi kalo dibilang gak suka yang enggak juga. Justru jujur, dulu sebelum sakit gw suka sebel sama "kearoganan" beliau.

Gak lama Om ngeluh sesak napas. Gw mau kasih Napacin Ro ngelarang. Om paling anti Napacin. Gw elus punggungnya. Entah ngaruh ato enggak. Ini bukan kali pertama Om ngeluh gini. Tapi kali ini parahan. Napas Om sampa ngorong keras. Ro ngasih tau kata dokter gak kenapa-napa. Kabar baik mungkin. Tapi karena panik, untuk pertama kalinya sampe gw ngerasa harus sms Un. Gak dibales-bales juga. Gw telpon pake nomer Om. Gak juga diangkat. Untung lah gak lama Om bisa tenang dan rebahan.

Karena udah ada Ro dan supaya Om bisa tenang istirahat, terpaksa gw harus naik ke kamar atas hanya agar supaya bisa dengan tenang ngabisin sebatang aja rokok. Denger gw Om manggil-manggil. Tapi gw baru turun pas kelar ngerokok. Di atas ini pula Un bales sms gw.

Dan karena suatu hal gw harus cepet-cepet pergi dari situ untuk sebuah urusan. Oke, gw memang belum makan. Tapi tau Cha belum makan gw lebih gak tega.

Om: Makan dulu lah gado-gadonya. Om udah beliin juga.
Gw: Maaf, Om, saya buru-buru. Om udah makan?
Om: Udah.
Gw: *melirik bungkusan. Sepertinya baru dimakan dikit* Gapapa punya saya buat Cha. Saya udah makan tadi di rumah.
Om: Jangan pikirin Cha!
Gw: Om gak boleh gitu. Dia kan cucu Om? Oh iya, tadi Un sms. Nanya Om makan belum. Ya udah, saya pamit ya, Om? *cium tangan Om* Assalamu 'alaikum...

Andai gw tau kalo itu adalah pertemuan terakhir gw dengan Om, gw pasti akan service dia abis-abisan. Akan menuruti apa permintaan dia. Akan bikin dia senang dan tenang.

» He's Gone

[FYI] Sepanjang hidup, kita rata-rata bernapas sebanyak 680 juta kali. Untuk profesi maling jemuran yang suka dikejar massa mungkin lebih dikit. Juga PSK dengan jam terbang tinggi.

0 comments: