Manchester United

November Rain

Gw sampe baca buku ensiklopedia segede babon yang kalo gw timpuk cukup bikin cowok sesehat Ade Rai cacat permanent ...
---

Sebenernya gw segen posting cerita ini. Setelah gw ngebahas meninggalnya Simon Sobron Aidit n Pak Deddy, sedih rasanya menceritakan kenangan dengan orang-orang hebat ini.

Chairul Rachman. Ato lebih dikenal dengan Chilung Ramali. Song writer, arranger [terutama lagu-lagu Minang]. Pernah aktif di PAPPRI dan KCI. Beliau ini papa dari salah satu sahabat gw -Ri-. Sudah 4 bulan ini beliau sakit. Kira-kira 2 bulan dirawat di rumah sakit [Cikini lalu move ke Fatmawati] n 2 bulanan rawat jalan. Pas di rumah sakit gw belum sempet bezuk. Tapi pas udah di rumah, gw cukup sering dateng. Bahkan [mungkin] gw satu-satunya non-family yang cukup deket sama beliau, terutama sebulanan sebelum meninggal. Nemenin dia, jadi temen curhat, belajar Shalat, n totally free. Bukan maksud sih. Artinya ada sih yang deket sama beliau selain gw yang juga non-fam. Pak Mar. Dia yang setiap hari ganti perban n pengobatan luar kaki Om Chi. Tapi Pak Mar emang ada karena dibayar. Jadi wajar aja deket. Tanpa mengurangi rasa salut gw sama pertolongan Pak Mar loh.

Flash back pra Om Chi sakit. Cerita ini bakal panjang. Yang mo cari popcorn, beer ato ganja gw persilakan :D.

Hubungan gw sebelumnya ma Om Chi up-down. Actually orangnya baik. Meski sebagai seniman ya kalo lagi aneh ato moodnya gak beres cukup nyebelin juga. Tapi gw maklum kok.

Setau gw Om Chi pernah kena stroke. Terus belakangan "bonus" jantung n ginjal. Asal tau aja. Penyakit ini mendapat kontribusi besar dari rokoknya. Om Chi perokok berat tadinya. Tapi pas gw kenal pertama sih udah gak ngerokok. Tapi keknya telat. Ini juga mengingatkan gw pada Guru Agama gw di SMU. Pak Ris sebelum meninggal, dalam sehari bisa ngabisin 2 bungkus Star Mild [gak ada kaitannya dengan brand yak! Kebetulan aja brandnya ini. Rokok apa pun brandnya tetep aja R.A.C.U.N.]. Apakah fakta-fakta ini cukup buat alasan kuat kalian yang ngerokok untuk berhenti? Gw rasa jawabannya enggak. So i am. :P

Untuk sakit ginjalnya, Om Chi berobat ke Chin Che di daerah Lebak Bulus. Entah karena over dosis or what, kaki kiri beliau malah bengkak-bengkak, melepuh, pecah dan bolong di sana-sini.

Sampe di sini gw gak nganjurin lo baca postingan ini sambil candle light dinner ato quickie di warnet!

Gw aja suka gak tega ngeliatnya. Pas ganti perban kan keliatan tuh. Ada juga fotonya. Tapi gw males nanti blog gw sangka saingan sama rotten.com. Kata Ri, ini masuk penyakit penyumbatan pembuluh darah. Fyi, penyakit ini masuk kategori 34 kritis yang bisa claim payor di Pru. Teteeep... Jualan :D.

Awal gw dateng standar lah. Peran gw masih figuran. Nemenin pertama aja gw bingung ngobrol apa. Saking gak ada bahan omongan buat nemenin dia yang gak juga ngantuk-ngantuk, gw sampe baca buku ensiklopedia segede babon yang kalo gw timpuk cukup bikin cowok sesehat Ade Rai cacat permanent. Tapi ke sini-sini gw juga masih suka keabisan bahan obrolan. Secara dia gak setuju banget gw berprofesi sebagai agent asuransi. Sebuah hal yang seharusnya dia sadari itu perlu untuk dia dalam kondisi kek begini! Dia lebih setuju gw jadi penulis ato journalist. Gw sih gak mau debat.

Jam kerja gw lebih flexy, Beda sama Ri. Jadi gw sering dapet "shift" pas Ri kerja. Saat itu adeknya -Ro- bisa istirahat. Kakak Ri yaitu Ty dan suaminya -Sa- udah repot dengan bayi mereka. Juga 2 orang anaknya yang masih kecil. Toh mereka juga gak total lepas tangan kok. Kadang gw dateng juga pas Ri di rumah. Saat itu dia bisa lebih santai karena ada gw. Lumayan buat recharge his energy. Rumah mereka cukup besar. Om Chi di rawat di ruang tengah depan tipi yang Alhamdulillah cuma bagus buat Trans TV doang. Rumah besar ini bikin mereka gak terlalu repot meski big fam. 1 lagi -Un- the oldest, udah gak serumah.

Like or dislike, sebagai pasien Om lumayan bawel n saklek. Tau saklek? Ngototan. Tanpa mengurangi rasa hormat gw pada Almarhum loh. Gw tetep maklum juga. Keknya hal ini disebabkan karena sakit beliau yang berlarut-larut. Susah bangun dari tempat tidur, ke mana-mana pake kursi roda, ketergantungan sama orang lain untuk aktivitas private kek pipis, pup, mandi, ambil minuman di kulkas, bikin teh anget, minum obat, dll. Syaraf tangan juga kena. Terutama tangan kanan. Hal ini bikin kalo nyuap makanan gemeteran. Biasanya yang bertugas nyuapin Ro. Kadang juga gw kalo lagi ada di sana.

Ingatan Om juga kena. Lupaan. Faktor penyakit plus umur. Lupa umur. Lupa huruf. Lupa bacaan Shalat. Lupa cara sms/telpon. Lupa main keyboard. Dll. Gw yang suka mancing ingatan beliau dengan main keyboard tang-ting-tung gak jelas. Paling banter lagu Kemesraan dan beberapa lagu lain. Just chord not music. Jadi kek main piano di keyboard. Dan gw juga yang bantu ingatan beliau pada bacaan Shalat.

Gimana sikap keluarga Om menghadapi ke-invalid-an Om ini? [Istilah 'invalid' gw juga dapet dari Om]

Di luar konteks bahwa keluarga besarnya lah [macem-macem. Anak lah, adik, paman, sodaranya sodara, dll] yang membiayai pengobatan Om, tanpa mengurangi keyakinan gw bahwa mereka peduli dan sayang banget sama Om, di lain sisi mereka mulai "jenuh" menghadapi kondisi Om. Di mata mereka, Om kelihatan pasrah dan pesimis bakal sembuh. Gw pribadi suka bete harus meyakinkan beliau bahwa ia akan sembuh serta bangkitin semangat hidup beliau. Sebelumnya mohon maaf kalo ada pihak keluarga Om yang baca postingan ini. Sebisa mungkin gw untuk objective.

Kalo gw dateng malem, biasanya pas Ri juga baru pulang lalu istirahat. Saat itu Ro ambil kesempatan untuk cari angin kelur rumah. Dan ini sering jadi bahan pertengkaran silang pendapat dengan Om. Contoh gw dateng jam 10.30 pm. Ri pulang jam 11pm. Andai sampe jam 12am saja Ro belum pulang, Om akan gelisah setengah mati. Om kekeh anak seusia Ro yang masih U20 gak pantes jam segitu belum pulang. Ri gak sependapat. Karena toh Ro keluar nunggu gw ato Ri dateng. Wajar dia cari suasana segar setelah seharian di rumah nemenin n service Om. Gw juga sependapat dengan Ri. Tapi tetep gw gak pernah bantah kalo diminta Om untuk nyari dia keluar, sms, nelpon, baik ada pulsanya maupun enggak. Jadi kalo pas gak ada pulsa ya gw cuma acting doang. ABOS, Asal Bapak Om Senang.

Gw pribadi mafhum. Rom lagi seneng-senengnya main. Lagi puber-pubernya! Setelah seharian penat, wajar dia cari angin segar. Ri sampe kadang keluar hard statement, "Biarin aja, Pa. Ro main juga nunggu Ri pulang kok! Seharian yang jagain Papa siapa? Ro, kan?!" Dan Om biasanya bales gak kalah keras, "Papa nanyain anak papa masa gak boleh?!?" Kadang juga ngomongnya setengah berbisik ke gw. Biasanya gw bilang ke dia untuk sabar dan tenang. Biar Ro gw yang nyari.

Kedengaraannya sepele. Tapi pada kenyataannya enggak. Baik Om maupun Ri sama-sama kekeh mereka gak salah. Ri yang capek pulang kerja kadang jadi kepancing emosinya. Gw juga gak mau nyalahin Om. Ro anak bontot. And more than it. Dalam keadaan gini, Om sangat butuh teman. Dan kalo udah kepojok kek gini, Om suka keluarin jurus pamungkas, "Papa tau kamu anak pinter. Tapi kamu pemarah! Sebenernya papa juga sayang sama kamu, Nak..." untuk selanjutnya nangis. Kalo mood Ri lagi gak bagus, dia segera menghilang ke kamarnya. Kalo lagi bagus sih segera nenangin Om dan minta maaf.

Akhirnya demi kebaikan bersama, gw minta Ro untuk bilang ke Ri kalo pas dia keluar, bilang aja lagi di kamar atas. Toh lagi sehat aja Om gak kuat naik ke kamar atas. Yang penting Om gak rewel. Jadi bisa istirahat n gak bikin yang lain jadi gak bisa istirahat.

» Acting
» Belajar Shalat
» Pengajian Keluarga
» Halusinasi
» Last Meet
» He's Gone

[FYI] Kaktus jenis Saguaro yang terdapat di barat daya Amerika Serikat, tidak menumbuhkan cabangnya sampai kaktus itu berumur 75 tahun. Gimana dengan jenis "kaktus" yang dimiliki para pria? Apakah akan bercabang setelah umur 75? Hanya ada satu cara saya untuk tau. Menunggu!

0 comments: