Manchester United

se7en days

... gw justru pengen melihat hal-hal aneh terjadi di kamar ini.
---

7 hari udah berlalu sejak Om Chi meninggal. Efek dari musibah ini adalah gw jadi sering pulang ke sini. Semula Ri yang meminta gw untuk tinggal di sini. Berturut-turut Tante Tati meminta hal yang sama. Apalagi dia kan gak selamanya di sini. Dia memang tinggal di Cianjur. Abis dia Ty juga meminta gw hal yang sama.

Untuk bener-bener tinggal di sini memang sih gw gak bisa. Mobilitas [baca: nomadenitas] gw membuat hal itu sulit terwujud. Tapi gw sih usahain untuk sering pulang ke sini. Gw tau mereka kesepian pasca kepergian Om.

Selama 7 malam gw usahakan untuk bisa ngikut tadarrus. Gw baca minimal 1 juz tiap malam. Bahkan saat udah pada gak baca tinggal gw sendirian, gw masih tetep ngajiin buat Om. Anggep aja sebagai bentuk pembayaran utang gw karena gw gak bisa melakukannya saat Om masih ada. Bahkan hal ini Insya Allah akan tetap gw lakukan sampai malem ke-40.

Selama 7 hari ini, gak ada kejadian aneh ato gw pribadi ngimpi ditemuin Om. Baguslah. Semoga Om tenang di sisi-Nya. Cuma ada tempat yang pengen gw ceritain di sini. Kamar tidur Om.

Kamar tidur Om [yang selama sakit jadi kamar tidurnya Ro] ini, semula cuma gw sama Ro yang berani menempati dan tidur di sini. Bahkan pernah di malem ke-5 kalo gak salah, gw justru pengen melihat hal-hal aneh terjadi di kamar ini. Apaan kek. Gw pengen mastiin kalo Om masih ada di situ. Hal aneh apa saja. Boleh kolor melayang mungkin, baju goyang ato apalah. Tapi kalo bisa jangan suara. Mata gw lebih toleran sama hal-hal aneh ketimbang suara. Artinya kalo ketemu hantu dengan mode: mute, gw gak akan shock shock ahmad.

Kejadian yang gw arepin gak pernah terjadi. Ya gapapa juga. Kesimpulan gw Om udah tenang di sini. Tinggal yang agak annoying adalah setiap gw ke kamar atas apalagi di malam hari [kebetulan gw take space yang di atas], ada nuansa tersendiri saat gw melihat kursi roda Om. Padahal gw sendiri yang kasih ide mindahin kursi ini ke atas karena kemarenan di kamar Om yang disulap jadi gudang makanan mendadak selama tahlilan jadi sempit karena kursi ini. Belum lagi tiap gw lagi ngaji, kek ada suara naik ke atas. Sometimes emang kucing. Tapi lebih seringnya sih...

Ini quote obrolan gw sama Om di pertemuan terakhir yang lupa gw ceritain:

Om: Sebenernya Om pengen banget jadi sahabat sejati kamu.
Gw: *tersenyum. Gak tau harus ngomong apa*
Om: *bisa membaca keraguan di mata gw. Menekankan...* Om serius, Ghy!
Gw: S-saya tersanjung sekali mendengarnya. Ya... oke terima kasih...


[FYI] Setiap manusia dalam hidupnya total rata-rata akan sudah menunggu selama dua minggu di lampu merah. Bagaimana dengan mereka yang di KTP-nya pekerjaannya tertulis: Si Kapak Merah?

0 comments: