Manchester United

Saat Seorang Golput Jadi Sucess Team Caleg DPRD...

Debut ngeprint gw harus dibantu 3 orang. Gw ngetik, Jin sama Om Diq masang kertas dan Aam bantu doa.
---

Kegolputan gw dalam pemilihan umum sudah gak diragukan lagi. Pemilihan apa aja. Pilkada kek, pilpres, pilantat-pilintut, what evar. Sampe detik ini jari gw masih virgin sama yang namanya tinta pemilu. Untung ditandai dengan tinta saat pencoblosan. Coba kalo ditandai dengan tato permanent gambar garpu di jidat, tentu gw orang yang sangat beruntung. Cus jidat gw gak akan cacat karena gambar garpu ini.

Why golput?

Selain karena soal teknis, di mana sebagai pemegang KTP Bintaro tapi lebih sering berdomisili di LA, bikin gw males. Lagian buat gw pemilu dengan cara konvensional kurang praktis. Coba pake sistem polling sms? Gw masih mau dah milih-milih. Vote VJ untuk Paranoia aja gw sampe spam temen-temen gw, posting di blog, sebar ke milis, apalagi pilpres, gw ikhlas dah.

Tapi kegolputan gw ini [jangan ditiru ya?] terbentur dengan profesi baru gw. Hampir seminggu ini gw jadi IT Web Consultant untuk salah seorang caleg DPRD DKI dapil Jakbar dari sebuah parpol [yang cukup] besar. Parpol ini kalo gak salah termasuk big 5 di pemilu yang lalu. Bahkan cukup punya peranan penting di era reformasi dulu. Untuk menutupi hal-hal yang gak diinginkan sama beliau, gw sebut saja dia ini Mr. Caleg.

Keterlibatan gw dalam tim sukses ini tak lepas dari peranan Om Diq yang jadi Project Manager tim sukses Mr. Caleg, juga atas referensi si Jin.

Kenapa gw mau?

Gak muna. Duit. Meski tim sukses identik dengan "kerja bakti", loyalitas, investasi nama, what ever lah, tapi di sini gw digaji sama Mr. Caleg. Dan mungkin cuma gw di tim sukses ini yang dapet monthly salary. Jin aja keknya gak digaji.

Alasan kedua referensi. sebagai agent asuransi, referensi sangat mendukung profesi gw. Apalagi kalangan dia tentu grade A lah. Gak usah profesi agent kek gw, tukang abu gosok aja perlu referensi supaya abu gosoknya laku dan dapet banyak pelanggan.

Alasan selanjutnya adalah background Mr. Caleg. Mr. Caleg berlatar belakang tokoh. Dia praktisi pendidikan [khususnya anak] dengan kaliber tingkat nasional. Jadi gw berharap kalo next dia jadi senat di Kebon Sirih, pendidikan kita jadi lebih baik. Udah gitu partai Mr. Caleg ini pake system suara terbanyak. Yak, system ini gw rasa lebih fair. Daripada pake system nomer urut. System nomer urut bikin para calon senat ini gede-gedean sumbangan ke partai demi dapet nomer cantik. Kalo awalnya udah jor-joran, yang udah-udah biasanya mereka main banyak-banyakan juga korupnya. Balikin modal gituh. Males gila!

Awalnya gw kira gw akan jadi IT Web beneran. Tapi rupanya Mr. Caleg gw lagi keteteran "vitamin". Meski dia beda system kampanyenya dengan caleg yang lain yang notabene bagi-bagi sembako or other, tapi dia lebih banyak bikin talk show ke sekolah-sekolah tanpa bayaran alias free nara sumber. Tapi tetep saja gede biayanya. Yang ada job title gw tetep IT Web consultant tapi job desc gw gak jelas. Dari ngerjain kerjaan sekretaris, ngetik-ngetik apa ajah, data base calon pemilih di Jakbar, bikin kopi tamu, nyupir, nyapu, masak air, dll. Ini efek karena gw dituntut untuk stay terus di sini. Meski gak mutlak juga. Kapan aja gw mau keluar cari angin bisa-bisa aja. Cuma gak mobile aja mondar-mandir LA-Cengkareng. Gw harus ready kapan aja mau dipake hehe.

Derita gw belum seberapa karena "ibu kos" gw cukup "ramah" dari soal sepele. Dari gak boleh lupa buang sampah, piring harus segera dicuci, dll. Yang ada gw jadi cowok terajin sedunia. Karena lebih sering kerja di malem hari dengan siang molor, gw sering yang jam 4 pagi udah sibuk nyapu, buang sampah, nyupir. Bwah! Nyokap gw pasti bangga. Actually ibu baek kok. Cuma emang bawel. Paling rajin menekankan untuk gw makan di rumah, gak jajan keluar. Bagus lah, bisa hemat gw.

Peralatan perang juga gak mulus. Pertama dateng gw sama Jin repot bersihin kompi dari virus 32.aburadul.b, instal ulang, dll. Printer aja masih pake EPSON LX-300 yang bunyinya lebih berisik dari sirene ambulans. Debut ngeprint gw harus dibantu 3 orang. Gw ngetik, Jin sama Om Diq masang kertas dan Aam bantu doa. Gak lama dateng sih Canon PIXMA iP1880. Eh drivernya gak ada. Terpaksa gw cari di internet.

Anyhoo, meski dengan jam kerja yang gak jelas, job title IT Web Consultant dengan job desc OB, secara global gw cukup enjoy. Tapi meski tetap belum bisa menarik gairah gw untuk ikut nyoblos pemilu. Eh, contreng pemilu ding.

[FYI] Populasi dunia terkonsentrasi pada hanya 12% dari total luas total tanah di bumi. Pantes harga tanah mahal!

0 comments: