Manchester United

Sekarang 1420 ato 1430 Hijriah?

Padahal ada yang nyeletuk kalo sekarang tu bukan 1420 Hijriah tapi 1430 Hijriah! Wah, kalo bener, berarti semua salah. Sampe name tag juga gw tulisnya 1420 H. Hehe...
---

The hardest week. Big event yang bener-bener melelahkan. Karena posisi gw di kesekretariatan yang mana kita [read: me] bertanggung jawab menyediakan segala sesuatu yang bernama administrasi. Mulai prepare buat rapat, absen acara, media, map, area parkir, name tag panitia, data konsumsi, dll. Maklum kompi cuma 1 jadi kerjaan gw meski by request, tetep aja waiting list. Begadang terus akibatnya.

D-day. Audiens beludak. Sampe-sampe space buat media didudukin ibu-ibu. Dengan berat hati gw merelokasi mereka. Dengan memohon n setengah maksa, mereka gw ungsikan. Karena gak ada bangku kosong, terpaksa gw gelar tiker di depan/teras sekretariat.

Acara udah mulai tapi deklarasi n press release belum ada. Terpaksa gw yang mondar-mandir n menekan ketua panpel minta draft-nya. Belum lagi minta persetujuan SS [anggota DPR RI tandem Mr. Caleg]. Fyi, ada 3 caleg di sini. Caleg gw [Mr. Caleg, DPRD DKI], SS [incumbent n caleg DPR RI] n caleg DPD.

Lunch box panitia di taro di dua tempat. Di sekretariat n rumah Dit. Akibatnya sie konsumsi maupun gw gak bisa kontrol. Di sini aja banyak yang non panitia ikut-ikutan ngambil. Entah orang dalem yang sebenernya bukan panitia, panwas, maupun pihak lain. Toh dari 48 box, gw cuma berhasil mengidentifikasi 22 box keluar. Walhasil banyak panitia beneran malah gak kebagian lunch box. Argh!

Kelar acara, AR [sesepuh partai ex-Ketua MPR RI] langsung pulang. Padahal gw niat mo minta tanda tangan untuk blog Mr. Caleg.

Karena lunch box abis, wartawan yang belum pada pulang "cuma" gw kasih snack audiens. Nah, sambil nunggu wartawan lain takut ada yang belum dapet snack, gw ngobrol sama team paduan suara sambil jagain snack box.

Me: Udah pada makan belum?
They: Belum...! Dari pagi nih...
Me: What?! Snack?
They: Ilang...!
Walhasil snack box sisa buat wartawan gw kasih mereka. Nah, malemnya pas gw ngecek photo-photo di cam, gw melihat photo mereka lagi pada buka snack box sambil makan snack. Aku tertipu.........!

Tapi dari semua itu, ada satu kesalahan fatal gw. Ini emang acara kampanye. Tapi karena kemaren jadwalnya Kampanye Damai belum Kampanye Rapat Umum, kita mengemas acara ini dengan Maulid. Semula gw cuma menuliskan "Maulid Bersama Komunitas dst dst dst" sama Jun ditambahin jadi "Maulid Nabi Muhammad SAW 1420 H Bersama dst dst dst". So, semua surat keluar baik undangan, permintaan ijin, pemberitahuan dari tingkat RT, RW, Lurah, Camat, Polsek, Polres, Panwascam, Panwaskot, Danramil, Majelis Ta'lim, ato ke massa, semua menggunakan tema ini. Padahal ada yang nyeletuk kalo sekarang tu bukan 1420 Hijriah tapi 1430 Hijriah! Wah, kalo bener, berarti semua salah. Sampe name tag juga gw tulisnya 1420 H. Hehe... Untung gak ada yang ngeh.

Ini sebagian dokumentasi keribetan gw.

Bu Lia: Photo yuk, Ghy.
Me: *terima telpon* Udahan dulu ya. Ada yang ngajakin photo neh...

BL: Ayo lah... *ngelirik gunting* Ato saya tusuk nih?!
Me: *ngebatin: Dompet gw di mana ya?

Jin: Gw juga mau ah photo ma lo, Ghy.
Me: Ni gw apa lo yang belum mandi? Gw kebauan nih...!

Biar udah ibu-ibu masih manis juga. Mayan buat obat ngantuk.

Ps.
Gw nemu ini neh dari milis. Siapa tau berguna.





[FYI] Aksi demo paling edan yang pernah terjadi mungkin hanya pernah dilakukan oleh Yukio Mishima [seorang sastrawan Jepang yang cukup kondang]. Ia yang terkenal berjiwa patriotik bersama anak buahnya masuk ke markas besar militer Jepang dan menyandera Komandan Markas di ruangannya. Ia menuntut para tentara berkumpul di halaman dan mendengarkan pidatonya tentang patriotisme dan melawan pengaruh budaya barat sebelum masuk ke ruangan kembali. Dibantu anak buahnya dan disaksikan sang jedral, Mishima melakukan ritual sepuku dengan cara merobek perutnya sendiri dengan samurai dan salah seorang anak buahnya memenggal kepalanya! Ini baru DON'T TRY THIS AT HOME!

0 comments: