Manchester United

Andai Gw Seorang Caleg

Gak perlu bikin spanduk yang bikin sepet mata. Sticker gapapa lah. Tapi seperlunya. Gak perlu pawai cape'-cape'in aja.
---

Pre-post:
Penyakit aneh yang gw derita membuat gw jadi gak mobile. Hawanya tidur mulu kalo abis minum obat yang emang di antaranya ada obat tidur. Dan setelah gw googling, ternyata gw kena Lymphadentius [kalo gw gak salah tulis].

Masalah yang lain yakni hp gw kembali bermasalah. Desktop gw meledak beberapa waktu yang lalu. Setelah nyari/beli charger moto gak ada, gw terpaksa beli dekstop lagi. Dan umurnya gak sampe seminggu. Udah gak mau ngisi lagi. Mana lagi gak ada duit. Walhasil komunikasi gw ma siapa pun makin ampun-ampunan terutama ma Panda. :(
----

Pileg udah berjalan hampir sebulanan. Final resultnya sampe detik ini belum gw dapetin. Karena emang keknya belum final dah. KPU sekarang kerjanya emang lebih lelet dari siput.

Tapi tenang, gw lagi gak mau judge kinerja mereka. Karena mau pake teori apapun, tetep saja KPU yang sekarang emang dodol. Gw pun yakin kalo caleg gw bukan termasuk calon terpilih yang dapet kursi. Dan bukan gw mau mendiskreditkan apalagi mengunderestimatekan kinerja caleg gw, tapi kalo gw yang jadi caleg, keknya gw punya trik supaya kepilih deh.

Di Pileg 2004, Partai Jagung di Jakarta Barat meloloskan Budi sebagai anggota DPRD. Kebetulan Budi emang no. urut 1. Tapi emang suara Budi paling banyak dapetnya: 6,772 suara. Wajar, Budi ini ketua DPD Jakbar.

Di Pileg 2009, ada 22 caleg Partai Jagung untuk memperebutkan kursi di Kebon Sirih. Tapi dari 22 caleg itu, keknya gak ada yang dapet suara sama kek yang didapet Budi di pileg 2004. Budi sendiri kalo gak salah dapet cuma sekitar 2000-an. Caleg gw sekitar 1800an. Partai Jagung pun cuma kebagian jatah 1 kursi.

Andai gw yang jadi caleg dari Partai Jagung en dapil Jakbar, gw punya trik supaya gw bisa mendulang suara terbanyak. Di dapil sini emang calegnya paling banyak. Lembar kertas suara DPRD aja sampe 2 lembar! Tapi ingat, pemilihnya juga paling banyak. Gak heran, TPS-nya juga banyak. Ada 3,467 TPS. Berikut tahapannya:

#1 Data semua [3,467] TPS yang ada

Detail sampe lokasi TPS berada. Penting. Ini untuk mencari voter di seluruh dapil.

#2 Gerilya mencari voter minimum 2 suara/TPS

Cari voter-voter yang gak bawel n gak banyak nuntut. Biasanya sih voter-voter pemula. Bikin Kontrak Politik. Makanya gerilyanya bisa dengan berbagai cara. Bisa langsung ke lokasi, bisa juga lewat internet. Taro lah kek Facebook.

#3 Pastikan voter kita terdaftar sebagai DPT di TPS yang kita data

Kalo gak terdaftar di DPT ya useless.

#4 Berikan penyuluhan cara mencontreng yang benar pada para voter kita

Penting. BANGET!

#5 Anggaran Pencalegan:

Cheap. Gak sampe ratusan jeti palagi sampe milyaran. Di hari pencontrengan, beli pulsa/voucher @ 10,000 sebanyak 3,467 item. Misalkan harganya Rp 11,000 jadi anggaran kita sebesar Rp 38,137,000. Balik pasti. Kita kasih ke mereka. Dan minta mereka sms kita kalo sudah nyontreng. Artinya, di TPS manapun, gw pasti dapet suara. Gak perlu bikin spanduk yang bikin sepet mata. Sticker gapapa lah. Tapi seperlunya. Gak perlu pawai cape'-cape'in aja.

Berapa suara yang gw dapet? Setidaknya: 2 x 3,467 = 6,934. Gw yakin suara gw terbanyak di Partai Jagung. Ada yang mau protes?

["]quote of the day["]

Me: KTP kita pake barcode gak sih? En bisa dibaca gak? Online gak datanya di instansi yang berkaitan?
Jin: Gw rasa enggak.
Me: Masa kalah sama Swalayan? Pantes banyak yang punya KTP dobel. Pantes DPT kita bapuk!



[FYI] Ryan Giggs tercatat sebagai satu-satunya pemain MU yang selalu mencetak gol dalam 17 musim terakhir. Kostumnya ganti aja ya nomernya dari 11 jadi 17.

0 comments: