Manchester United

Wet Dream

Sayang ni ibu-ibu gak kek Dewi Persik ato Andi Soraya yang udah ibu-ibu masih oke juga. Misye Siregar kek. Sukur-sukur kek Joanna Ane ato Manohara. Kalo iya kan bisa gw pake ajak kenalan.
---

Masih inget gak kapan terakhir lu ngimpi basah? Eh, cewek juga ngalamin ngimpi basah kan? Trus, kapan juga terakhir lu ngimpi pipis yang berujung ngompol?

Jaman gw kecil, gw bukan type anak yang sering ngompol. Gw termasuk orang yang bisa kontrol mimpi. Meski kadang susah. Terutama kalo lagi over tired. Kontrol ngimpinya dengan cara gini, misal gw lagi dikejar debt collector musuh gw, biasanya gw punya 3 option. Gw suruh diri gw terbang. Kalo gak bisa, gw suruh gw menghilang. Kalo gak bisa juga ya terpaksa pake jurus pamungkas, gw bangunin diri gw dari tidur gw.

Nah ngompol, untuk gw ya, gw sih belum bikin reserach untuk kasus ngompol pada orang lain, terjadi cuma karena 1 hal: ngimpi pipis! Usually, kalo gw ngimpi pipis, gw akan bangunin diri gw langsung. Kalo terbang ato menghilang dulu ya kelamaan. Keburu banjir kasur gw.

Tapi pernah gagal ga? Ya pernah lah. Jaman SD gw lagi nginep di rumah sepupu gw, gw pernah ngompol. Waktu itu ngakalinnya adalah, karpet yang basah gw siram minyak tanah. Tapi seringnya sih berhasil. Perbandingannya 1000:1 lah. Dan barusan gw ngimpi pipis. Apakah gw berhasil mengkontrol mimpi gw dan mencegah untuk wet dream ngompol?

Ceritanya di jaman rezim apa gitu. Banyak orang baik-baik dan ganteng kek gw yang ditangkepin. Penjaranya gede banget. Di dalemnya ada kebon-kebon juga sawah-sawah. Tempat potensial kalo kita mau kabur.

Saat itu keknya lagi pada kerja bakti kerja rodi di perkebunan/persawahan ini. Kita lagi merencanakan mau kabur. Ada 2 kelompok. Yang canggihnya, 2 kelompok ini ada bayinya semua. Bayi yang masih kecil. Emang ada gitu bayi yang udah gede? Ada lah. Bayi T-Rex :D

Njut.

Aksi kelompok pertama ketahuan penjaga. Tapi saktinya, si pembawa bayi berhasil ngumpet di parit-parit penjara. Dan sampe akhir cerita, doi tetep gak ketemu juga!

Di kelompok gw, sebagian pada ketangkep. Gak jelas deh gw apa bukan yang kebagian bawa bayi. Karena gw gak ketangkep. Biasanya yang gak ketangkep tu suka ketitipan bayi untuk diloloskan keluar penjara. Dodol banget ni rezim, masih bayi ya ikut dipenjara juga?! Tapi gimana juga ya, kalo semua keluarganya dipenjara, di luar siapa yang ngerawat?

Cuma gw berdua yang bisa meloloskan diri. Gw sama si ibu-ibu. Suaminya ketangkep lagi. Gw bisa lolos karena liat kawat bolong. Persis kek yang di iklan tebs versi basket :) Kita lari terus ke arah kali. Tanggulnya di atas. Sampe di tanggul, ternyata kalinya kering. Tapi masih ada airnya dikit. Gw gak mau langsung nyeberang males takut sepatu gw basah. Hebat kan? Lagi jadi buruon gini sempet-sempetnya mikir sepatu basah hehe. Gw sama ibu-ibu ini muter ke arah jembatan. Si ibu jalan di depan gw agak jauh. Dari kejauhan gw liat seorang pria pake baju safari berdiri di tanggul deket jembatan. Persis kek yang di film Matrix. Ternyata dia ini aparat! Pas sampe deket jembatan dia keluarin pistol dan meminta gw en si ibu menyerah. Si ibu ketangkep lagi. Gw? Kabur turun lagi ke sawah. Dan gimana ceritanya, gw malah kabur ke penjara. Udah kek adegan Jamie Aditya di Film Asmara 2 Diana. Bedanya aksi gw masuk penjara gak ketauan mereka. Gw cari persembunyian di parit-parit sambil nyari pemegang bayi kelompok tadi yang konon ngumpet di sini dan belum ketangkep lagi.

Karena ngerasa kurang safe, gw lompat pagar keluar dari penjara. Tembusnya ke mana? Ternyata ada pasar. Gw masuk ke pasar. Banyak orang tuh jadi ribet kan. Tapi gw gak diam di satu tempat. Gw terus move dengan cara lompat pager, terobos sana-sini, ngumpet, nyelip, nyempil, basah, amis, eh apaan coba?

Di samping sebuah rumah, ada cowok yang ngeliatin gw gimana gitu. Jangan-jangan dia mata-mata? At least liat tampang gw di selebaran kerajaan tentang buronan yang kabur dari penjara? Takut beneran begitu, gw cepet-cepet lompat pager dan masuk ke pekarangan sebuah rumah. Pas dia mau belok, gw pegang handle pintu belakang. Gak dikunci. Alhamdulillah... Persis di film deh, gw masuk pas pintu gw tutup lagi pas dia belok. Dari lubang pintu keliatan di luar dia celingak-celinguk nyariin gw. Tapi ternyata ada orang! Ada ibu-ibu lagi masak.

Si ibu ke dapur kaget liat orang asing ganteng pula di rumahnya. Sayang ni ibu-ibu gak kek Dewi Persik ato Andi Soraya yang udah ibu-ibu masih oke juga. Misye Siregar kek. Sukur-sukur kek Joanna Ane ato Manohara. Kalo iya kan bisa gw pake ajak kenalan. Ngimpi ini, ya gak?

"Siapa kamu!"

"Anu ibu, maaf..." celingak-celinguk, "kebelet mau numpang pipis!" gw langsung masuk ke kamar mandi en pipis. Masa ML? Ma kuda?

Gw pun pipis. Lega. Bukan lega karena gw beneran kebelet dan akhirnya pipis juga. Lega karena pelarian gw aman. Minimum sampe detik ini. But wait, PIPIS?!? Gawat! Insting kontrol mimpi gw bereaksi. Pipis beneran gak neh? Langsung pake jurus pamungkas, bangun Eghy....!!!. Posisi tidur gw tengkurep. Gw raba celana gw. Lepek!

AAAAAARGGGGHHHHHH....!!!


["]quote of the day["]

In my dream,
Aparat: *mengacungkan pistol* Angkat tangan!
Me: Ogah, mending gw angkat kaki!



::FYI:: Setelah berformat liga, Premier League dari 17 musim berlalu, 11 di antaranya dimenangi MU. Tim lain pada ke mana, ya?

0 comments: