Manchester United

Begini Rasanya Make Love with Amber Heard Kelelep

...pepatah yang mengatakan "Sudah jatuh tertimpa janda tangga", gw rasa gak setragis dengan pepatah "Sudah jatuh, ketiban perahu karet dan kelelep!".
---

Seperti telah saya ceritakan di muka [gak sopan ya, cerita di muka orang?] sebelumnya, tanggal 7 gw nemenin client gw dari Triple Nine Bar & Lounge rafting di Citatih River [gw baru ngeh loh kalo sungai in Englishnya is "river". Biasanya di proposal cuek aja gw tulis: Rafting at Sungai Citatih. Cupu bener gw!]. Gw yang aslinya parno sama yang namanya kuping kemasukan komodo air, terpaksa beneran kejadian. Gak cuma ke kuping, tapi juga idung n mulut. Kenyang gw minum air kali. Bagus gak ada pisang ambon ngapung. Who knows juga sih. What evah. Njut. Anggep aja bonus.

Kelelep pertamanya sih sengaja. Ceritanya lagi sok-sokan latian kelelep. Pas baru mulai en jeramnya belum gede. Gak lama setelah start guide gw kasih contoh apa yang harus kita lakukan kalo jatuh ke air. Dia simulasikan tindakan-tindakan yang benar. Jadi posisinya tu terlentang dengan kaki di depan. Kalo kepala yang di depan takut kepentok batu. Bagus batu karang.

Dengan full pede gw nyebur. Byur - blebekh - blebekh - glekh - glekh - glekkkhhh!!!

Panik juga gw pas kaki gw gak sampe dasar kali. Emang sih pelampung gw nahan badan gw. Tapi tetep aja merosot dulu masuk ke dalam air. Sialnya, karena gw pake jeans, jadi kaki gw berat untuk gw angkat. Jadi bukannya terlentang kaki di depan, ini hawanya malah tengkurep kepala yang di depan. Hmmm, cara mudah kalo kita udah bosen idup. Dan gak mo nunggu gw timbul di Segitiga Bermuda, gw langsung melambaikan tangan untuk minta angkat ke perahu. Fyi, posisi yang benar adalah menghadap perahu. Jangan membelakangi. Selanjutnya gw sibuk mancing air supaya air keluar dari kuping gw pake air mineral. Sight!

Kelelep yang kedua lebih tragis. Pasca perahu kita meluncur menggilas jeram yang cukup gede. Karena di sebelah kiri ada air yang bisa bikin perahu kita muter-muter lalu kebalik, kita menghindar dan membuang arah perahu ke kanan. Dan sukses nabrak batu. Dalam sekejap semua yang di atas perahu kebalik. Bonusnya adalah ketiban perahu. Jadi semuanya terperangkat di dalam perahu yang kebalik. Jadi pepatah yang mengatakan "Sudah jatuh tertimpa janda tangga", gw rasa gak setragis dengan pepatah "Sudah jatuh, ketiban perahu karet dan kelelep!".

Saat jatuh, paha gw terantuk batu. Jangan tanya rasanya. Pas badan gw ke atas, harusnya kepala gw "mendarat" di bagian rongga perahu yang emang bisa buat sekat supaya kita dapet oksigen, eh malah kena bagian pembatasnya. Namanya juga karet. Membel gw ke bawah kelelep lagi. Belajar dari pengalaman kelelep pertama, kali ini gw punya satu kata kunci kalo kita kelelep pas rafting: TENANG. Jadi jangan heran kalo doa kelelep gw jadi aneh, "Tenang - tenang - tenang. TENANG EGHY JANGAN PANIIIIIIIIIIIK!!!!" Karena gw gak banyak gerak en gak panik, berhasil juga gw keluar dari tempat sialan itu [perahu]. Kalo jatuh yang pertama gw masih bisa nahan supaya dayung gw gak anyut, kali ini dayung gw udah entah kemana.

Sekeluarnya gw dari perahu, saat muncul ke permukaan, hal pertama yang gw lihat adalah perahu rescue yang meluncur cepat ke arah gw. Dan sedetik kemudian, sukses gw kejepit di tengah-tengah. Hmmm, terima kasih, teman. Kalian baik, deh. Tangan kiri gw pegangan tali perahu gw yang kebalik, dan tangan kanan pegangan tali di perahu rescue. Bahu gw langsung kejet-kejet menyusul paha gw yang udah duluan. Dan pas badan gw di angkat ke perahu, langsung tengkurep gw. Untuk duduk aja gw harus dibantu. Tapi selanjutnya, team yang ada di perahu gw sombong bukan maen sama perahu-perahu laen karena kita adalah team pertama yang jatuh.

3 jam rafting sejauh 13 km bikin ketagihan juga. Sayang, gw gak sempet massage karena gw buru-buru ngurus pelunasan client. Ganti baju aja di belakang mobil crew yang diparkir. Jadi kalo nanti lo nemu foto cowok di internet lagi telanjang di belakang mobil, bisa jadi itu gw. Tapi janji ya, jangan lu tag di FB gw hehe. Bisa turun pasaran gw.




















Ps.
Di post sempet nyeplos Amber Heard. Who is she? Anyhoo, gw kembali langganan FHM. Dan doi jadi cover di edisi Desember ini. Ini dia. Enjoy this!



["]quote of the day["]

Guide: Maju...!
Team: Satu - dua...
Me: Bosen, boss. Bisa gak kita ngitungnya pake Bahasa Prancis?
Guide: Ji - sam - su?
Me: Bukan. Ji - ro - lu!


[FYI] Di segitiga bermuda, konon di dasar laut ada medan magnetik yang sangat kuat sehingga bisa mengganggu kompas pesawat atau menarik pesawat terbang sampai ke dasar laut. Ada juga yang mengatakan bahwa di udara terdapat "lubang di langit". Ke lubang itu lah pesawat terbang masuk tanpa sanggup untuk keluar lagi. Hal ini berkaitan dengan teori perhubungan dunia dengan dimensi lain. Mendingan juga nyasar ke segitiga G-string daripada segitiga ini.

0 comments: