Manchester United

Kangen Bercinta Ngeblog

En bukannya pelan ato brenti eh malah ngebut! BRAKH! Sukses nabrak trotoar.
---

Fuih, gw bukan blogger yang baik. Maaf dech. At least gw sekarang twitter↑ yang baik. Apalagi pasca gw pake layanan axis twitter unlimit. "Cuma" 1,500/week!

Gw cerita dari mana ya?

Okeh, tanggal 20 kemaren gw tepat sebulan di sini&uarr. Di sebulan gw ini ditandai dengan debut jualan gw. Yup, presentasi pertama gw yang berantakan↑ ke Aetra ternyata closing juga. Tq God. 31 orang [minus 1 karena sakit] kemaren outing di Eagle Hill n nginep di Hotel Megamendung Permai [Puncak]. Selain outing, kita juga high rope n paint ball. Megamendung keliatan lebih lux. Tapi buat gw The Village is better. Di sini gw sempet dibikin keki gara-gara bingung nyalain shower. Showernya persis di atas bath tub. Kran gw puter yang nyala cuma air dari kran. Setelah gw otak-atik gak nyala juga, gw berkesimpulan: shower emang mati. Katro! Gw pun pake cara tradisional: ngisi bak [bath tub]. Tapi sekian lama, gw ngrasa ada yang salah. Bak kok gak penuh-penuh? Setelah gw teliti dengan setengah dongkol, rupanya gw lupa menutup lubang pembuangan air. Iya juga sih, siapa juga yang mo mandi di bath tub dengan air sisa daki orang? Ow, ternyata gw yang katro! Gw pun tutup lubangnya. Masalah selesai kah? No. Kran gw puter untuk test air angetnya. Biadab. Giliran dingin, dingin banget. Panas ya kepanasan. Ngepet! Udah gitu jalannya air kecil pula. Bath tub segede kolam gini bisa sampe Shubuh baru penuh. Gw pun keluar dari tempat sialan ini.

"Maaf, ada yang bisa nyalain shower gak?"

Bule masuk n tarik ke atas kran shower. Byur! Air keluar dengan indahnya dari shower. Tu kan bener, gw yang katro?! Tapi tetep saja, air panas dan dinginnya kelewatan. Gak bisa nyala bareng pula untuk dimix. Ngefet!

Ada cerita norak plus deg-degan waktu nyari kamar. Saat itu [sebut aja] Dion yang emang lagi belajar driving minta sama [sebut aja] Tyo untuk bawa mobil sampe kamar. Dari pagi Dion emang asyik belajar nyetir dengan cara belajar markir. Mayan lancar dah. Padahal reputasi dia beberapa kali ngancurin bemper mobil rentalan hehe. Nah ini kejadiannya Maghrib.

Gw: *duduk di bangku tengah* Wah, kali ini kita semua harus pake seat belt nih.
Tyo: *duduk samping Dion di depan. Pegang handle pintu* Awas kalo pintu lu kunci dari situ. Gw mo loncat nih!

Pas mulai jalan lancar. Tapi pas mo belok kelewat lancar alias malah ngebut. Padahal beloknya tajem. Ini serong doang. En bukannya pelan ato brenti eh malah ngebut! BRAKH! Sukses nabrak trotoar. Bemper penyok sampe nancep ke ban. Tembus. Bocor lah. Ujan-ujanan gw nyari dongkrak ke hotel. Karena nunggu mobil peralatan [yang masih di Eagle Hill] ya lama. Dongkrak masa ya gak ada di mobil? Dasar mobil rental. Payah! Dan adegan ganti ban di tengah ujan ini bikin kita telat dinner. Mana pake acara cari cottages dulu karena nyasar-nyasar gak keruan. Ternyata sering nginep di hotel gak ngilangin kadar kekatroan kita hehe..

Eh, ini adalah kejadian kedua setelah di paginya kita juga sport jantung pas Tyo yang bawa mobil. Ini waktu perjalanan kita ke Eagle Hill yang posisinya di atas Megamendung Permai. Ceritanya mobil kita sebagai penunjuk jalan. Di belakang baru ngiring mobil-mobil peserta. Ada kali 5 mobil lah. Nah, karena jalannya lika-liku dan bercabang-cabang, takut ada yang kehilangan jejak, Tyo inisiatif nunggu sampe mobil di belakang kita keliatan. Nunggunya pas banget di tanjakan. Pas satu mobil peserta udah keliatan di tikungan, Tyo gagal menjalankan mobil. Jadi pas rem tangan diturunin, mobil bukannya maju/naik eh malah mati en mundur/turun. Sport jantung lah. Masalahnya di belakang mobil peserta. Di belakangnya lagi juga mobil peserta. Jadi dia gak bisa ikutan mundur/turun. Dan mobil kita turunnya lumayan jauh. Tapi berhasil juga maju dan naik. Dan gak cuma sekali. Adegan ini terulang lagi. Di atas gitu juga. Bahkan parahan. Mobil mundur ada kali sampe 5 meter. Klakson mobil di belakang kita udah cukup kek saut-sautan petasan taun baru. Beberapa orang sampe inisiatif turun untuk ngedorong mobil. Gw gak ikut turun. Tapi gw sempet juga komat-kamit baca semua doa yang gw inget. Dari doa pengusir setan sampe doa mau masuk WC. Malu-maluin sumpah. Bagus gak kejadian tabrakan beruntun ke belakang sampe tumpuk-menumpuk. Deg-degannya ngalahin sedeg-degan mendapati Rahmah Umayya Megan Fox naked di kamar kos gw!

Oh ya, mulai bulan ini gw pindah kos lagi. Di samping kosan yang dulu. Lebih bersih tapi gak sebebas yang dulu. Mana gerbang jam 12 malem selalu digembok. Wajar gw jadi lebih mirip hansip komplek minus kentongan yang tiap malem hobby getokin tiang listrik. Bedanya kalo yang gw getok bukan tiang listrik. Tapi kepalanya penjaga kosan gerbang kosan.

["]quote of the day["]

Mas Ian: Intinya di sini gak boleh kamar dikomersilkan. Itu saja.
Me: *ngebatin: Wah, ilang salah satu side job gw :(*


[FYI] Negara paling tidak korup adalah Denmark. Tapi sekaligus negara paling tidak religius. Kok bisa ya?

0 comments: