Manchester United

Si Merah Datang Juga

Semula katanya Beat merah ready. Gak taunya indent. Yang ready Beat item. Pas saya udah mau Beat item, indent juga. Kirim kambing aja, Pak, ke tempat saya!
---

Gak selamanya teman itu bisa diandelin. Terutama temen gw si Baret. Berawal dari niatan gw untuk beli Beat warna merah dengan cara kredit. Yang jadi masalah adalah gw anak kos, jadi gak punya rekening PBB dan listrik. Si Baret nawarin gw katanya bisa bantu. December 2009. Gw pun serahin data-data yang diperlukan. Gw pinjem PBB, rekening telpon dan rekening listrik kantor. Pake slip gaji dan copy bank account. Baret kasih data gw ke temennya di Wom Finance. Tapi sialnya, beberapa kali survey batal. Termasuk tanggal 31 Desember di mana yang harusnya gw libur gw bela-belain masuk. Katanya mo survey jam 12. Sampe jam 5 sore gak ada kabar. Hp-nya mati pula. Karena kesel, gw minta data-data gw untuk gw cari leasing yang lain. Tapi anehnya Baret justru nafsu banget supaya motor turun sebelum taun baru. Gw jadi mikir, pasti ada motif dibalik dia bantu gw cari leasing. Secara, boro-boro turun, survey aja gak jelas. Lagian karena akhir tahun, gw gak mau motor gw BPKB tahun 2009. Tanggung bener. Sehari lagi tahun 2010. Ternyata dia lagi butuh duit untuk tahun baruan. Gw pun inisiatif kasih dia fee bahkan sebelum gw disurvey.

Beberapa hari kemudian, dia kasih kabar katanya justru Adira yang turunin motornya. Gw heran, kok jadi Adira? Gimana ceritanya? Terakhir data gw kan di Wom? Dan berani-beraninya Adira keluarin motor padahal data-data gw aja masih di Wom? Yang lebih aneh lagi, yang survey ke gw justru dari Indo Mobil. Survey doang gak minta data. Ya karena aplikasi gw udah ada di Wom.

Singkat cerita Baret minta data-data gw lagi. Katanya data gw di Wom gak bisa diambil. Tapi pas gw confirm ke Wom, katanya data gw udah ada diminta ma Baret pas tahun baru. Sapi bener ini anak! Tapi tetep gw ngalah. Gw kasih data-data baru tapi kali ini gak pake data kantor. Gw nebeng alamat kontrakan nyokap plus bikin Surat Keterangan Domisili dari RT/RW. Orang Adiranya bilang warna merah ready. Mereka emang gak recomend untuk warna-warna "aneh" seperti putih atau biru. Tapi kenyataannya? Sebulan warna merah gak dikirim juga. Sekalinya mo ngirim pas tanggal tua. Gw bilang tanggal muda aja jadi gw ada duit buat bayar DP. Awal bulan belum dikirim juga. Padahal sebagian DP udah gw transfer ke orang Adiranya. Kata dia warna merah indent. Ready warna item. Semual gw kekeh untuk warna merah. Tapi karena takut keburu basi, gw ikhlasin kalo yang dikirim warna item. Beberapa hari gw tunggu gak juga dianter warna item. Katanya indent. Terang aja gw sewot. Pas orang dealer telpon, terjadi kurang lebih percakapan sbb:

Orang Dealer: Maaf, Mas, Beat emang lagi indent.
Me: Pak, apa Adira hanya boleh mengambil di tempat bapak saja?
OD: Kita order paling banyak, Pak. Sebulan bisa seratus.
Me: Saya gak peduli order sebulan berapa. Kenyataannya udah hampir 2 bulan motor saya gak dikirim? Saya ada beberapa kenalan dealer. Ada kok Beat merah. Emang Adira gak bisa ngambil di tempat lain.
OD: Kita sudah kerja sama, Pak.
Me: Terus terang saya kecewa. Semula katanya Beat merah ready. Gak taunya indent. Yang ready Beat item. Pas saya udah mau Beat item, indent juga. Kirim kambing aja, Pak, ke tempat saya! Asal bapak tau saja, saya udah bayar sebagian DP ke leasing bapak.
OD: Oh, udah bayar?

Sial bener. Pantes lama! Tadi motor dikirim juga. Beat merah. Yang gw gak abis pikir sama si Baret, udah tau KTP gw DKI eh, ngambil leasing Depok. Kena gw charge wilayah. Mana motor belum turun udah minta fee, maksa minjem duit yang katanya pas motor turun mo dibayar [bagus gw gak pinjemin, kalo iya alamat kapan dibayarnya? Bayar pake apa orang dia jobless? Justru karena pertimbangan dia jobless ini gw ambil motor minta tolong ma dia. Padahal gw banyak kenalan leasing maupun dealer. Eh, gak taunya servicenya payah bener!]. Dan masih minta fee lagi. Fee yang gw kasih kira-kira sama lah ma komisi marketing motor itu sendiri. Gebleks!



::FYI:: Gajah, lumba-lumba, berang-berang laut dan buaya air laut terbukti bisa menangis layaknya manusia. Buaya menangis sering dikatain gak ya ma temen-temennya: "Air mata buaya lu!"?

0 comments: