Manchester United

Hero Wannabe

Harusnya saat itu gw lompat ke dalam air dan menyelamatkannya. Tapi Zio (yang duduk di belakang gw dan sepertinya juga jatuh) melarang gw saat dia melihat gelagat gw akan lompat. Kondisi sungai sedang gak ramah. Takut gw kenapa-napa kalo gw lompat ke dalam air. Sialnya, peserta lain yang jatuh udah berhasil naik lagi ke perahu tapi Putri udah gak kelihatan. Panik. Semua panik. Gw panik. Peserta yang lain apalagi. Ibu-ibu yang satu perahu sama gw histeris manggil-manggil nama Putri.
---

Tanggal 19-20 Maret yang lalu gw mendampingi client (Telkom Jaktim) sekaligus jadi photographer dadakan gagal untuk kegiatan outing mereka (Paintball & Rafting) di Taman Sari Hotel dan Cicatih/Citatih River (Sukabumi). Gw ditemenin Botenk n Bima. Karena client yang ini gak pake outbound, jadi gak ada Project Leader atau facilitator. 'Cukup' gw saja. Karena di hari yang sama client gw yang lain (Aschrofindo) juga lagi nginep dan outbound gak jauh dari situ, yakni di Augusta Hotel. Mereka juga rafting di tanggal 20-nya (pagi). Kalo Telkom siang.

Ini adalah debut gw nemenin client di sebuah event tanpa PL. Mati gaya sih jangan tanya. Tapi cuek lah. Untuk ukuran client yang dari kirim penawaran, follow up, payment sampe lunas cuma by phone, bisa dikatakan sukses lah.

Ada satu part yang mau gw ceritain di sini. Pas rafting tanggal 20-nya. Saat itu debet air di atas seratus. 100 adalah batas ambang aman untuk dilakukan kegiatan rafting. Normalnya sih 60. Oleh karena itu kita alihin ke trip 9 km. Trip ini dalam kondisi normal adalah family trip. Tapi dalam kondisi ini tetap saja jadi adventure trip. Karena belum pernah nyobain trip ini, gw sama Bima inisiatif ikut. Kalo Bima sih debut pertama dia rafting.

Secara singkat begini. Total panjang trip yang biasa dipake untuk rafting (gw pake rescuenya dari Cherokee Adventure) adalah 22 km. 22 km ini bisa dibagi menjadi 3 trip. 13 km pertama (atas) adalah main trip. Sedangkan 9 km di bagian bawah adalah trip alternatif/family trip. Bahkan yang 9 km ini aja bisa dipenggal lagi jadi 2 trip yakni 4 km dan 5 km. Jelas ya?

Semula dari pembagian orang di perahu (malem-malem gw belain begadang membagi orang-orangnya. Rumus standarnya: 1 perahu terdiri dari 4 peserta dan 1 guide. Karena jumlah ceweknya dikit jadi biasanya cewek gw bagi rata di setiap perahu), gw udah set gw satu perahu dengan Bima dan untuk cewek di perahu gw, gw pilih yang okean lah. Namanya Putri hehe *mikir-mikir alasan apa nanti kalo cewek gw baca postingan ini*. Sialnya, pas di Start Point, list dari gw ini ketinggalan di Stop Over. Alhasil pembagian perahu dengan cara jadul: berhitung. Gw sih kalo gak jadi satu perahu sama Bima gak mikirin lah. Gak jadi seperahu sama Putri ini yang bisa nangis bombay. Karena kesempatan ini belum tentu datang dua kali dalam hidup gw! *lebay*

Satu persatu peserta naik ke perahu. Gw sama Bima bebas mau naik perahu yang mana. Karena takut diusir karena mukanya belum dikenal, gw anter Bima ke salah satu perahu. Gw sendiri secara asal aja milih satu perahu dengan guide yang paling deket sama gw, Zio. Dia ini guide doeloe pertama kali gw rafting↑. Tapi mungkin kata pepatah yang menyatakan "Jodoh itu gak akan ke mana"itu benar adanya. Pas gw naek perahu gw lihat si Putri duduk paling depan di sebelah kiri sama kek gw. Dan dasar Zio emang cs-an sama gw, si Putri diminta pindah ke tengah, jadi persis di depan gw haha. Tq, bro... Bahkan Bu Wiji aja sempet cengin kita berdua, "Tenang, Putri, kamu aman dijagain sama Mas Eghy." *misuh-misuh mode: ON* Tapi semua gak berjalan mulus karena gak lama setelah start "musibah" itu datang.

Di trip yang 9 km ini memang jeramnya gak seserem di trip utama. Jadi cuma kek ombak-ombak gitu doang. Tapi karena saat itu airnya emang lagi beneran gede, tetep aja syerem. Bahkan karena bentuknya bukan jeram jalannya air justru lebih cepet. Kalo jatuh dijeram jatuh ke bawah dulu, kalo di sini jatuh bisa langsung kebawa dalam sekejapan mata saja.

Sekitar 30 menit kita start, perahu udah goyang ngebor gak keruan. Inul juga kalah. Puncaknya adalah saat perahu kita kehilangan keseimbangan setelah menabrak ombak. Semua yang duduk di sebelah kiri terjatuh, kecuali gw. Gw yang udah beberapa kali rafting tau triknya supaya gak jatuh. Jadi kaki gw selipin di perahu. Meski bahaya juga kalo perahu kebalik alamat gw bakal nyangkut dengan posisi kaki di atas dan kepala di bawah kalo gw gak berhasil mencopotnya. Dan sialnya Putri duduk di depan gw. Alamat dia juga jatuh.

Sebenernya gw udah berusaha mencegah dia supaya gak jatuh. Saat perahu miring ke kiri, dengan satu tangan gw meraih tangan dia. Tapi karena licin, terlepas lah tangan dia. Gw pun berinisiatif mengulurkan gagang dayung yang ujungnya letter T (entah bisa buat nyongkel motor apa enggak), tapi dia sudah ada jauh di depan. Padahal gw udah berusaha lompat ke bagian depan perahu. Harusnya saat itu gw lompat ke dalam air dan menyelamatkannya. Tapi Zio (yang duduk di belakang gw dan sepertinya juga jatuh) melarang gw saat dia melihat gelagat gw akan lompat. Kondisi sungai sedang gak ramah. Takut gw kenapa-napa kalo gw lompat ke dalam air. Sialnya, peserta lain yang jatuh udah berhasil naik lagi ke perahu tapi Putri udah gak kelihatan. Panik. Semua panik. Gw panik. Peserta yang lain apalagi. Ibu-ibu yang satu perahu sama gw histeris manggil-manggil nama Putri. Gw sibuk menyesali keadaan, kenapa gw yang jelas-jelas persis duduk di belakang dia dan diharapkan bisa menjaga dia tapi gak berhasil mencegah dia jatuh dan hanyut terbawa air. Segala bayangan-bayangin akan kejadian buruk yang bisa menimpa Putri pun melintas. Wajar lah. Secara gak langsung gw lah yang menyebabkan dia jatuh. Kan gw marketingnya. Gw yang closingin rafting ke mereka?

Tapi Cherokee sebagai Team Rescue emang bisa gw andelin. Dan ini bukan promosi, gw percaya banget sama mereka. Rescue yang Junior aja udah 7 tahun jadi rescue. Gimana yang senior? Sekitar 10 menitan kemudian Putri berhasil diselamatkan. Alhamdulillah... Tanpa terjadi hal-hal serius yang terjadi padanya. Meski shock, dia masih bisa ketawa-tawa sesudah. It's amazing experience. Yang belum pernah rafting gw saranin segera cobain deh. Dan gw sarankan merasakan gimana rasanya jatuh dan kelelep hehe. Kalo gak jatuh mah kurang berkesan. Tapi cukup sekali aja. Dan pastikan jatuhnya di lokasi yang relatif aman. Gimana coba?

"Razia raziaaaa, tolooooong.....!"


A: "Minta nomor lu, dah."
B: "Ogah, nanti lu kasbon mulu. Gak punya nomer gw aja kasbon mulu apalagi lu ada nomer gw!"


Gak tau lo kan kalo gw gak pake celana?


Bisa bantu sayang nyeberang, gak?


Pipis di sini boleh ga ya?


Berkamuflase jadi menara rupanya kurang berhasil kalo saya pake baju kotak-kotak kek gini...


Mas, ada spot lain ga buat foto? Bosen saya!


Saking basahnya saya sudah gak bisa bedain apakan saya pake CD apa enggak.


Nanti bayarin minum gw, ya? Dompet gw nyebur ke kali!


Gila ni kreditan panci, gw di Sukabumi aja masih di sms nagih!


Tolong jelaskan gimana caranya saya bisa masuk ke sana saya gak ngerti.


Gimana cari matiinnya ya? Malu bunyi ringtonenya katro sekali :(


Mau ngembat cokelat 1 saja tak berhasil saya di swalayan itu.


"Liat ayam saya gak, Ghy?"
"Gw gak liat ayam lu yang dada tinggal sebelah swear...!"


Kita di mana nih?


Ada yang nyolek" saya siapa???


Kenapa saya dialingin begini? :(


Kentut lagi saya gebuk Anda!


Out of frame lagi :(


Sepertinya saya salah duduk :((


Mas Eghy pake deo kan?


Saya juga lupa saya pake deo apa gak :D


Gak ada gaya lain, Mas Eghy?


Saya bukan bergaya. Tangan saya nempel ini!!


Terserah sampean lah mas. Intinya ada aroma" aneh ini :(


Saya janji, ini pose terakhir saya yang begini :)




::FYI:: Jika diberi hormon yang tepat, puting para pria memungkinkan untuk menyusui. Dan meski dikasih hormon ini secara cuma-cuma, saya gak interest tuh untuk menyusui. Lebih enak juga disusui.

2 comments:

Richie FaLs said...

Gokil2 penjelasan foto2nya!!
Emang kalo narsit harus satu paket!

Salam narsist...!!!

Eghy said...

narsis dan ketampanan? satu paket lah :p