Manchester United

Ditilang (Lagi!)

---

Jangan ketawa ya guys, awal bulan ini gw ketilang di daerah Tanah Abang. Sebagai riders yang gak belum punya SIM, sebenernya ketemu razia dan mengihndarinya bukanlah hal yang baru dalam keseharian gw. Apalagi gw sering keluyuran malem jarak jauh. Cewek gw kan rumah di Meruya, gw di Lenteng. Dari Meruya sampai Lenteng ada beberapa titik yang dijadiin langganan buat razia. Di Joglo arah perempatan Pos Pengumben, di seberang SPBU Pertamina sebelum Pom Bensin Shell, ada belokan dikit tuh, disitu seriiiing banget ada razia. Kalau yang belum tau jelas kejebak. Karena belokan jarang yang ngeh. Pas sampe baru kelihatan kelap-kelip tongkat parkir dan mobil patroli. Kalau kita panik atau salting, alamat deh distop suruh minggir. Kalau kalem justru gak kena. Except semua motor diberhentiin. Namanya kena apes. Gw sekali kena di sini dan keluar ceban buat damai di tempat. Keknya pernah gw posting deh. Selanjutnya, kalau mau sampe situ gw pelanin motor. Kalo ada gelagat ada razia dari perempatan belok kanan. Itu tembusnya Permata Hijau / Kebayoran Lama kok.

Arah pulang, masih ada beberapa daerah rawan razia malam hari, seperti di TL (Traffic Light) Cilandak. Sasarannya motor yang berhenti di lampu merah. Dari gerak-gerik kita aja para perazia ini bisa baca mana rider yang bermasalah. Nah, kalo di sini gak ada razia jangan girang dulu bagi yang mau ke Lenteng. Di puteran kolong pintu rel (jalan baru), sering juga ada razia. Sasarannya motor yang muter dan biasanya pada ngelawan arah dikit karena kalau lewat Ranco atau pintu kereta Komplek AL kejauhan. Apalagi kalo malem sepi, jadi banyak rider yang seneng muter di kolong dan lawan arah dikit. Para perazia ini posisinya di puteran, jadi gak keliatan dari jauh. Pas udah muter baru deh kena. Gw aja pernah dua kali kena. Yang pertama aman karena gw punya Surat Kehilangan KTP yang karena gelap polisi gak ngeh kalo di surat itu gak disebut SIM, gw dilepasin. Yang kedua gara-gara gw gak cerdas. Gw udah nyalain sign kanan, eh ada razia, gw ganti sign kiri. Belum sempet kabur dihadang gw sama polisi. Nego langsung diterima. Bagus duit gw yang tadinya tinggal ceban gw beliin bensin cuma goceng. Walhasil, gw selamat gara-gara goceng ini. Saking gak pedenya gw sempet minta nomor rekening polisi yang razia gw. Dia gak ngasih, gw malah kasih kartu nama gw. Siapa tahu dia mau nagih goceng sisanya hehe. Sekarang kalau malem gw lewat situ, gw gak langsung ambil jalur kanan dan nyalain sign kanan. Gw ambil kiri seolah-olah mau belok ke Pasar Minggu. Tanpa sign juga. Kalo gw liat aman gak kelihatan lampu razia, gw kasih sign kanan deh belok kanan muter hehe. Experience is the best teacher. Excatly!

Nah, balik ke tilang gw kemaren. Saat itu di KH Mas Mansyur gw arah Kuningan. Abis dari Jl. Kebon Sirih gw motong di Jl. Jaksa, Thamrin lurus eh efek ngantuk gw malah nyasar ke Pasar Tanah Abang! Stuck lamaaaaa di situ. Pas berhasil keluar di Mas Mansyur gw salip sana-sini agar cepet. Sekilas di depan Pemakaman Karet ada razia. Harusnya gw kalem aja di jalur kiri. Tapi dasar reflek, gw ke tengah niat nyalip sebuah mobil. Belum berhasil nyalip mobil ada polisi yang menghadang gw dan meminta gw minggir.

Kena razia siang dan malem emang beda. Siang panas males nego. Beda sama malem. Tanpa SIM jelas gw kena tilang. Gak ada perlawanan kali ini. Gw pun ditilang. Gw pun nurut saat diminta tanda tangan. Sebuah hal yang akan gw sesali saat sidang 3 minggu kemudian di PN Jakpus Jl. Gajahmada.

Bagi yang gak pernah sidang tilang, gak usah kuatir. Kalau ogah ngantri dan 15 menit bisa langsung minggat dengan SIM atau STNK kita yang disita, ada yang namanya calo. Baru parkir aja udah ada calo yang ngekorin kita. Mereka paham bener pasal-pasal tilang. Meski di surat tilang ada 100 ribu, 250 ribu, 500 ribu, 750 ribu hingga 1 juta, di tangan calo 1 pasal (tilang motor ya) dihargai 75 ribu. Alasan mereka bisa murah (di bawah 100 ribu / pasal) karena duitnya masuk kantong oknum. Oh ya, gw ralat, pas ditilang gw bukan gak ada perlawanan sama sekali sih, gw sempet nawarin transfer aja. Tapi polisinya nyebutin angka 250 ribu dan transfer di BRI, gw milih tetap tilang. Gw pikir, sidang paling 75 ribu.

Abis markir motor, gw kasih liat surat tilang gw ke calo yang nyamperin gw. Eng ing eng. Dia bilang 2 pasal! Gw ngotot satu pasal. Orang gw cuma gak ada SIM C doang. Gw gak salah jalur. Beda dengan pas tilang pertama saat gw naik fly over yang terlarang di daerah Senen, ini jalur mobil dan motor Jl Mas Mansyur ke Jl Satrio mana sih jalan yang motor gak boleh lewat?! Tapi pas calo ini kasih liat surat tilang gw, gw pun baru sadar ternyata surat tilang gw ditulis 2 pasal! P*lisi KAMPRET!! Mari perhatikan Surat Tilang gw dengan seksama.


Sebelumnya, kalian sepakat gak kalo tulisan polisi yang nilang gw meski gak jelek, tapi susah dibaca kan? Nah, sekarang lihat tanda lingkaran item di atas kanan. Disitu ditulis: 281X 077X. 281 artinya tanpa SIM. Dan 077 artinya gw salah jalur! Tanda "X" berarti tanda silang. Kesalahan yang dikarang sendiri kayaknya. "Makanya, Mas, sebelum tanda tangan tanya ke polisinya ini pasalnya apa aja?" ujar si calo. "Tulisan susah dibaca gini mana saya ngerti, Mas?" bela gw. "Justru karena susah dibaca mas harusnya nanya ini tulisannya apa?" Hmmm, sebuah nasehat yang udah gak terlalu berguna sekarang. Entah nanti-nanti kalo gw ditilang lagi. Meski gak ada keinginan sedikit pun untuk itu.

Di bagian bawah yang gw lingkarin merah, itu nama polisi yang nilang gw plus pangkatnya. Saat ditilang gw masih bisa ramah sama dia. Banget malah untuk ukuran orang yang abis ditilang. Tapi tau gw dikerjain gini mah senyum pun ogah!

Akibat gw dikenai 2 pasal, dari rumah gw bawa duit cuma cepek (karena pikir gw kena 75 ribu doang) jadi harus panas-panas cari ATM.

Hikmah dari cerita ini adalah:
1. Segera bikin SIM, Eghy!
2. Mending keluar gocap sukur-sukur goceng atau ceban daripada buang-buang duit n waktu untuk sidang. Yah, rejekinya si calo sih.
3. Kalo ditilang, liat kena pasal berapa. Kalo tulisan jelek banget atau gak jelek tapi susah dibaca: NANYA. Tq, Mas Calo untuk advise-nya.

["]quote of the day["]
Me: Tenk, mulai hari ini sampe tanggal 23, gw gak perlu lagi kucing-kucingan kalo ada razia.
Botenk: Emang lu udah punya SIM, Ghy?
Me: Belum sih. Tapi gw punya Surat Tilang. Masa iya gw mau double tilang?
Botenk: Wah, ide lu boleh juga. Nanti-nanti gw mau cari razia ah minta surat tilang!
[FYI] Bagian di bawah hidung di atas bibir tempat di mana bagi para pria adalah bagian tengah-tengah kumis dinamakan Philtrum. Bukan muka ya namanya!

1 comments:

Anonymous said...
This comment has been removed by a blog administrator.