Manchester United

Kutukan Mesin Absen


---

Gue dan telat itu seperti Olga n ngondeknya. Seperti Keeley Hazell dan montoknya. Seperti Golok dan Durennya (yang terakhir terinspirasi dari lagu Belah Durennya Jupe). Makanya sebagai marketing yang sering harus ke kantor client untuk presentasi, skill yang gue butuhkan bukan lagi bagaimana presentasi yang baik, bagaimana cara mempengaruhi client, atau bagaimana membuat client bertekut lutut dan menyerahkan kegadisannya dompet seisinya, tapi lebih pada bagimana cara mendarat mulus di kantor client on time!

Tapi apa dikira gue sengaja untuk sering ngaret? No! Absolutely NO! Tanpa bermaksud mencari-cari kesalahan, tapi serius, gue sangat-sangat-sangat-sangaaaaaat muak dengan kemacetan Jakarta. Dan dari sekian banyak kengaretan gue yang paling sering gue alamin sehari-hari adalah telat ngantor!

Sebenernya, semenjak kantor gue move ke LA, gue jadi karyawan dengan rumah terdekat (bahaya juga sih kalau tanggal tua, temen-temen pada mendadak rindu pengen silaturahmi ke nyokap gue di jam makan siang). Cuman, semenjak gue merit dan tinggal di Meruya, kondisi berbalik 1800. Gue adalah karyawan dengan rumah terjauh dari kantor!

Entah ini yang namanya risiko atau konsekuensi, yang jelas meski saat ini gue udah misah dari rumah mertua n ngontrak, tapi untuk tinggal deket kantor di daerah Jakarta Selatan, gue udah hopeless. Wify kan kerja di Meruya? Jadi daripada dia yang kejauhan (atau resign n cari kerja di deket kantor gue) mending gue yang ngalah menempuh 60 km tiap hari. Bukan soal km si merah yang jadi muternya cepet, tapi masalahnya adalah 60 km di kota Jakarta brengsek ini ditempuh antara 2 - 4 jam dengan motor sekalipun! Tapi kalau dibalik, wify yang dari Lenteng n kerja di Meruya? Lebih parah! Doeloe gue kan sering anter dia kerja dari rumah ke PIM. Rasanya seperti ingin bunuh diri saja tiap hari waktu itu.

Oke, paragraf tadi curcol hehe. Maaf deh. Balik maning nan laptop. Tadi sampai mana? Oh ya, tiap hari ngantor telat. Dan gue ngerasa seperti dikutuk oleh mesin absen di kantor gue. Gimana enggak, gue akalin gimanapun, dari berangkat lebih pagi, bahkan berangkat sangat pagi sekalipun, bisa dikatakan selalu saja gue telat!

Gue masuk jam 9 n pulang (teorinya) tu jam 4 sore. Kalau pulang sih bisa dikatakan gue jagonya telat, udah kek juru kunci kantor yang pulangnya selalu malem. Ini soal telat masuknya. Nah, jam di mesin absen tu telat 15 menit dari jam normal. Artinya secara normal, kita masuk jam 09.15 pagi dan pulang jam 04.15 sore. Nah, jam di kamar gue kecepetan 5 menit. Jadi menurut jam di kamar gue, gue masuk jam 09.20 pagi dan pulang jam 04.20 sore. Bingung? Belum seberapa. Jam di tangan gue lebih cepet 5 menit dari jam di kamar, alias lebih cepet 10 menit dari waktu normal. Jadi, menurut jam tangan gue, gue masuk tu jam 09.25 n pulang jam 04.25 sore. Bingung bingung deh lu hehe.

Biasanya kalau gue bangun jam 8 waktu kamar (atau jam 08.05 waktu normal, atau jam 08.10 waktu jam tangan gue, atau 07.40 waktu absen di kantor), gue berangkat jam 08.20 alias sejam sebelum absen di kantor gue menunjukkan angka 09.00. Dan selalu telat antara 5 - 15 menit. Gue akalin sesuai jumlah menit gue telat. Yakni bangun jam 07.45 jam di kamar. Berangkat jam 8 tepat. Masih juga telat loh! Ya sama, antara 5 - 15 menit juga! Stress kan? Buat nandain telat apa enggak biasanya gue berpatokan gini, jam di tangan gue menunjukkan angka 9 tapi gue baru sampe PIM, artinya gue telat. Tapi kalau jam 9 gue udah di Lebak Bulus, ya untung-untungan, antara pas-pasan jam 9 atau sakit hati telat karena cuma 1-2 menit. Kalau jam 9 gue udah di Citos, aman. Kecuali di depan ada Miyabi Si Komo lewat pake bikini.

Saking penasarannya, beberapa hari yang lalu gue bangun jam 7 waktu kamar. Belum jam 9 aja gue udah sampe Citos. Aman gue yakin. Gue bisa ngisi bensin dengan tenang di SPBU deket Ratu Prabu. Keluar dari SPBU motor gue ban belakang geyol-geyol. Gue turun and..... BAN GUE BOCOR KENA PAKU. SAPI!!!!! Sialnya lagi adalah, gak ada duit cash lagi di dompet. Tadi sisa ceban ya buat beli bensin. Bukan cuma telat, tapi lepek juga gue dorong-dorong motor. Sampe-sampe gue minta jemput Bima karena gak mungkin gue nekad nanya ke abangnya: "Terima debet gak, Bang?"

Pagi ini, gue telat 2 menit. Meski gue udah bangun n jalan lebih pagi. Jam 9 jam di tangan gue juga udah hampir sampe Traffic Light Fatmawati. Tapi apa? Justru di Citos yang biasanya gak macet eh tadi macet. Lama gue di situ. Kena macet lagi setelah TL Ragunan yang biasanya juga gak macet, ternyata ada yang meninggal jadi banyak mobil pelayat parkir di pinggir jalan raya. Tapi prediksi gue sih tetep gak telat, meski sempet mampir ngisi bensin di SPBU seberang Nestle. Tapi cobaan gak sampe di situ.

Bagi yang biasa lewat jalan dari TL Ragunan ke Pasar Rebo, pasti tau flyover di atas perlintasan rel kereta. Karena lewat flyover muternya jauh di Unindra kalau mau ke LA, biasanya banyak yang nekad muter di kolong. Ngelawan arah dikit. Cuma kalau pagi di situ banyak polisi jadi kalau sampe situ gue akan berhenti sebentar liat sikon. Kalau ada motor yang muter di kolong n gak ada tanda-tanda disetop pak polisi, ya gue ikut. Kalau sepi atau jelas-jelas ada polisi ya gue belok kiri n muter di perlintasan kereta depan Komplek AL. Masalahnya, di sini juga sebeneranya tanda u turn dicoret alias gak boleh muter di sini. Cuma jarang ada polisi jadi hajar bleh. Eh, tadi pas nunggu kereta lewat, gue dipriwit polisi untuk terus ke arah Pasar Minggu. Kamfret! Walhasil gue sampe kantor pun telat 2 menit. Disebabkan motor masuk teras pake acara kepleset dulu pula. Gue rasa jam 9 pas tadi tuh. Nah, namanya juga dikutuk mesin absen, ada aja kejadian yang bikin gue telat. Meski @alwani_muhtadun tadi udah berbaik hati lari ke dalem untuk absenin, gue sih pesimis bisa ngejar angka di mesin absen. Dan bener. Gue cuma bisa nyengir. Kalau telat kan uang makan gue dipotong! Dan kalau tiap hari gue lumayan juga tuh :(

Ini loh penampakan mesin absen yang sudah mengutuk gue setiap hari untuk telat beberapa menit masuk dan telat beberapa jam untuk pulangnya!

0 comments: