Manchester United

Dikepung Banjir

Dari ngelawan arah, lewat trotoar jalan, balik lagi, kolong jalan tol, menerjang banjir sampe motor unyu-unyu gue kelelep sebagain, telanjang di jalanan sekalipun, tetep aja banjir gak bisa lewat.
---

Sore ini gue meeting sama client di kantornya di daerah Semanan. Jauh sih, secara kantor gue di Lenteng Agung. Namun meski jauh, perjalanan ke sana relatif lancar. Sekitar sejam setengah juga sampe. Itu pun dikarenakan nyari alamatnya juga yang agak nyempil-nyempil. Tapi itu berangkatnya. Pulang meeting perjalanannya 3 jam! Bahkan lebih keknya. Ini serius. Padahal gue bukan balik ke kantor. Tapi pulang ke rumah. Jarak tempuh normal dari Semanan ke Meruya Selatan paling 30 - 45 menit. Apa pasal? BANJIR!

Gue nggak ngerti ini banjir datangnya dari mana. Berangkatnya aja meski ada genangan tapi masih bisa dilewatin. Ini kawasan Puri Kembangan, akses gue pulang, dikepung banjir. Lewat mana aja, tetep banjir. Gue sampe stress sendiri. Dari ngelawan arah, lewat trotoar jalan, balik lagi, kolong jalan tol, menerjang banjir sampe motor unyu-unyu gue kelelep sebagain, telanjang di jalanan sekalipun, tetep aja banjir gak bisa lewat. Yang terakhir bukan gue. Tengah malem baru gue berhasil juga sampe rumah. Lepek-laper-lemah-letih-lesu-letoy. Nyari duit begini amat ya....


[FYI] Batu es yang dibikin dari air mentah mengandung 70% bakteri ecoli lebih banyak dibanding air toilet. Terbanyak bakteri ecoli adalah batu es yang terbuat dari air toilet mentah tentunya.

0 comments: