Manchester United

Masih Ada Orang Berhati Mulia di Jakarta Ini

Harusnya gue kasih rumput-rumput juga atau tanda segitiga ni motor. Untungnya ini motor. Kalau mobil mah bisa langsung jadi sasaran empuk derek liar nih!
---

Kota besar seperti Jakarta dengan segala kompleksitas permasalahan di dalamnya kadang mengikis habis rasa peduli pada sesama. Gak percaya? Pernah lihat gembel-gembel di lampu merah yang mengharap bantuan dari sebuah mobil mewah di mana orang-orang yang di dalam (pura-pura) gak liat dan sibuk dengan gadget mahalnya? Atau nenek-nenek tua pemulung yang sibuk memunguti sampah plastik di sebuah rumah makan tenda di mana rombongan yang makan gak peduli, sibuk ketawa-tawa, dan gak peduli pesan makanan sesuka hati mereka gak peduli dimakan atau enggak? Sementara si nenek melihat dengan liur bercucuran dan perut keroncongan. Kondisi ini makin diperparah dengan adanya gembel-gembel palsu, pengemis-pengemis bayaran atau pengamen setengah preman, dengan dandanan gak sedap dipandang dengan mulut aroma neraka! Makin gak peduli lah orang-orang pada penderitaan sekeliling. Semua sibuk cari selamat masing-masing.

Sorry kalau postingan gue pagi ini jadi berat dan serius kek gini. Gue cuma pengen share bahwa masih ada loh orang baik dan berhati mulia di Jakarta ini. Yang biasanya kalau di acara tv, orang-orang yang berhati berlian ini justru datang dari kaum marjinal beraroma lumpur tanah.

Udah beberapa hari ini aki motor gue minta ganti (sampe sini gue masih bingung kenapa accumulator bisa disebut aki? Baru beli juga aki aki. Harusnya kan ekyumuletor). Tapi karena belum gajian ya sabar gue nyalain pake kick aka disela. Tapi kadang masih mau juga sih starternya. Tapi untung-untungan. Itu yang pertama.

Yang kedua, mentang-mentang motor gue irit, ini terbukti di mana seumur-umur gue gak pernah dorong motor ini karena keabisan bensin, gue sering bener ngisi bensin pas jarum udah mentok. Soalnya kalau masih satu bar, gue isi ceban aja sering luber. Maklum, tengki beat emat isinya seiprit. Syaratnya itu, harus apal posisi SPBU di jalanan yang bakal kita lewatin. Gue harus bisa kira-kira di SPBU apa gue bisa ngisi sebelum tengki gue bener-bener kering bensinnya.

Semalem pulang kerja, seperti biasa, jarum bensin udah mentok. Ini yang membuat gue pulang gak lewat Pos Pengumben seperti biasanya. Secara SPBU-nya lumayan jauh plus jalanan macetnya yang berisiko gue dorong si merah. Gue pun lurus ke arah Jl. Panjang Kebon Jeruk. Dari kantor emang gue udah ngerasa motor ini udah gak enak, gue kira ban bocor. Tapi pas gue cek ya ban gak kempes. Baru masuk SPBU menjelang pompa bensinnya, motor mati. Untung udah sampe SPBU, batin gue. Tapi pas gue buka tutup tengki, belum kering. Masih ada spare bensin kek biasanya. Berarti motor gue mati kenapa ya? Terjawab ya pas abis ngisi penuh tengki bensin gue ini. Gue spekulasi pencet starter. Gak nyala. Gue standarin dua dan sela. Sela gue enteng banget gak kek biasanya. Gak gigit. Feeling gue udah gak enak. Beneran, sampe lepek baju n jaket gue, si merah tetep gak mau nyala.

Gue sms @shenzashenza agar dia minta jemput Arif. Gue dorong cari bengkel dan terutama ATM. Karena di dompet gue cuma ada selembar 2 ribuan.

Ini soal selera, motor gue masuk bengkel non-resmi (non-AHAS) baru sekali. Itu pun cuma untuk ganti bohlam (ternyata bohlam gue gak kenapa-kenapa waktu itu, katanya. Masalah ada di kabel atau apanya yang bikin lampu deket mati. Akhirnya tetep ganti bohlam karena gue gak enak sama abangnya udah bongkar kepala motor, dan tetep harus milih mau pake lampu deket aja atau lampu jauh aja. Dan kebalik pula masangnya! Tombol lampu jauh untuk lampu pendek. Dan sebaliknya. Kapok lah gue!). Sisanya selalu di AHAS. Seingat gue ada AHAS di pinggir jalan gak jauh dari sekolahan. Dengan bernyanyi-nyanyi untuk menghilangkan lara dan loyo, gue dorong motor ini dengan lampu sein menyala. Harusnya gue kasih rumput-rumput juga atau tanda segitiga ni motor. Untungnya ini motor. Kalau mobil mah bisa langsung jadi sasaran empuk derek liar nih!

Ternyata AHAS-nya jauh. Capek bukan main! Maklum gak pernah jarang olahraba olahraga. Tapi kabar bagusnya adalah gue nemu ATM. Di ATM gue agak lamaan sambil ngadem. Kali ini helm dan jaket gue buka n cantolin di motor. Saat itu gue bawa 2 tas lumayan berat. Kebayang dong gimana gerahnya?

Gue melanjutkan perjalanan. Dan.... AHAS nutup! No wonder, pas gue lirik ke jam emang udah jam 9. Ya, gue juga cuma spekulasi, kalau nemu bengkel non AHAS juga gapapa sih. Cuma emang udah pada nutup juga. Yang ada tu bengkel tambal ban. Spekulasi gue adalah, siapa tau ada mekanik yang nginep di AHAS dan lagi keluar makan atau lagi santai-santai di luar bengkel n buka pintu bengkel dikit jadi gue bisa ninggal motor atau sukur-sukur service n ganti aki. Tapi spekulasi gue tidak membuahkan hasil.

Karena iPad gue belum ada siri di mana gue bisa nanya posisi diskotik bengkel terdekat, gue lanjut dorong motor tercinta ini. Sepertinya ni motor lagi manja sama majikannya. Pengen dituntun n diajak jalan-jalan. Bisa juga si merah emang pengen gue banyak berolahraga. Oke lah. C'mon!

Ada ABG naik motor sendirian nawarin gue untuk disetut (didorong dengan satu kaki) sampai bengkel terdekat. Tapi gue menolak secara halus. Pertama, gak mau nyusahin. Yang kedua, gue gak begitu apal daerah sini. Yang ketiga gue gak kenal dengan orang ini. Plus penampilan dia maupun motor ceper khas anak-anak sekarang. Gue pun lanjut.

Gue gak tau persis udah berapa banyak yang nanya kenapa dengan motor gue. Dari sekedar basa-basi atau beneran peduli. Ada yang kasih tau posisi bengkel di mana, dan lain-lain. Gue anggep ini supporting dari mereka bentuk rasa peduli mereka. Termasuk ABG yang barusa gue ceritain.

Sampe ada seseorang yang mau bantu untuk setut motor gue sampe bengkel terdekat. Gue lihat tampangnya baik-baik. Meski belum tua, tapi juga bukan ABG. Dan yang penting, dia boncengan sama cewek, berjilbab pula! Lupakan dulu kalimat orang negatif sedunia -Tampang Bisa Menipu-, gue pun mengiyakan dengan penuh rasa terima kasih. Bahkan saking gak nemu bengkel yang masih buka mengingat emang udah malem, dia mau dorong motor gue sampe rumah! Jauh loh Kebon Jeruk ke Meruya Selatan. Ngelewatin rumah mereka malah di daerah Srengseng. Bahkan ni orang mau bantu sela pas ketemu jalanan macet jadi gue harus turun n dorong. Dan sepertinya dia ngerti tentang mesin. Bahasa tekniknya gue gak inget, yang jelas kick gue bermasalah. Dia juga yang berinisiatif anter gue sampe rumah, menghindari kemacetan dengan jalur alternatif (yang biasa gue tempuh saat berangkat kerja) yang meski sempit tapi gak macet. Ada satu momen di mana gue makin yakin kalau mereka berdua emang bener-bener pure mau nolong. Saat motor nanjak curam. Dia udah wanti-wanti untuk gue jangan ngerem. Masalahnya, di tanjakan ini ada motor ibu-ibu di depan gue yang bisa aja gue tabrak dari belakang kalau gak gue rem. Udah gitu, dari arah berlawanan dateng motor lain. Jalanan sempit pula! Terpaksa gue rem n motor berhenti di tengah-tengah! Udah gue bantu dengan kaki, dia gas dari belakang, tetep gak nanjak. Sempet panik. Gue turun mereka turun. Yang cowok bantu dorong gue sampe atas, yang cewek nahan motor di tanjakan dengan menekan rem kuat-kuat. Subhanallah. Mau ya susah-susah demi orang yang gak dikenal sebelumnya?

Mereka beneran nganter sampe rumah. Sempet gak mau mampir, akhirnya mau mampir juga. Sekedar gue balas budi kasih minum air putih atau apalah. Juga ngobrol-ngobrol singkat. Kenalan aja baru sempet di depan rumah. Namanya Ardi dan Siti. Subhanallah. Semoga Allah SWT memudahkan segala cita-cita mereka berdua. Aamiin. Tapi sayangnya gue gak sempet jepret mereka dan kasih lihat di sini wajah pahlawan gue semalem.
Ajaibnya, mereka berdua kenal (temenan sama) tetangga gue juga. Sempit bener dunia ini :)
Guys, masih ada loh manusia berhati mulia di Jakarta ini. Dan beruntungnya, gue menemukannya di saat gue bener-bener membutuhkan :) Alhamdulillah...


[FYI] Di Skotlandia, jika Anda menyumbangkan amal minimal $ 500, Anda akan menerima surat terima kasih yang ditandatangani oleh aktor Sean Connery (@WOWFakta) Harus nyumbang berapa ya untuk bisa bubu foto bareng sama Eva Mendez?

2 comments:

inspirasi said...

Miris juga kalau orang-orang seperti mereka semakin sedikit jumlahnya. Semoga kita tetap jadi orang yang suka menolong orang lain dalam hal kebaikan.

Eghy said...

Setuju. Kadang justru org yg peduli dan menolong tanpa pamrih justru org" kecil seperti kita" ini ya?