Manchester United

1st Wedding Anniversary (10-11-12 to 10-11-13)

---

Hari ini tahun lalu (10-11-12) bisa dikatakan adalah puncak kerempongan gue dan wify. Puncak kerempongan dan puncak pengeluaran yang gede banget. Gela! Wedding itu cara tercepat seorang pria seganteng gue untuk menjadi gak gitu ganteng lagi karena jatuh miskin!

Dengan duit pinjeman sana-sini, jadi juga gue wedding di GOR Ragunan. Ada beberapa pertimbangan gue sama @shenzashenza kenapa milih venue di sini. Jaksel adalah mayoritas ring 1 gue berada, parkiran gede, gedung gede, dan terpenting adalah harga terjangkau.

Acara gue direncanakan jam 7 malem. Jadwal makeup jam 3-an. Jadi pagi gue masih bisa nyantai. Gue masih sempet ke Laundry dan ke dentist untuk scalling (bener gak tulisannya?) Yup, bersihin karang gigi. Seumur hidup gue, ini adalah pertama kalinya scalling. Bahkan ke dokter gigi aja baru pertama!

Dokter giginya ganteng banget. Saking gantengnya, gue agak kuatir wedding gue malemnya batal gara-gara bini gue lupa pulang terpesona pada kegantengan dokter ini. Untung lah enggak haha.

Perlu diketahui, gue dari SMP udah ngerokok. Meski udah berhenti sekitar awal 2010, tapi tetap saja gigi gue tu terlanjur berkarat. Udah gitu namanya juga di kampung, tentu saja gosok gigi sebelum tidur bukanlah ritual penting. Kamar mandi di kampung tu di luar. Gelap! Risiko ditemenin kuntilanak dah kalau nekad gosok gigi sebelum tidur. Udah gitu lagi, gak pernah scalling pula. Wait, udah di Jakarta juga, yang namanya gosok gigi sebelum tidur malesnya bukan main. Perlu tekad sekuat baja. Intinya adalah: gigi gue berkarang akut! Dan sebagai calon raja di wedding malemnya, gue dan terutama istri gak mau ambil risiko malu karenanya.

Setelah ngecek gigi gue, dokternya shock.

"Gimana, dok?" tanya gue harap-harap cemas.

Ragu-ragu. "Ini..., ini agak parah sekali."

"Agak (tapi) parah sekali, dok?" kejar gue.

"Parah sekali."

Dan bener saja. Sekitar sejam lebih scalling, celana pendek gue basah penuh darah. Kok bisa? Sudahlah gak perlu gue ceritain. Yang jelas, tiap gue dikasih kumur-kumur pake backing soda kalau gak salah, gue berasa kumur-kumur pake pasir. Ternyata ini adalah karang-karangnya haha. Sungguh terlalu!

Pulang dari dentist, Gan udah di jalan jemput. Meski sempet nyasar nyari kontrakan gue, tapi akhirnya sampai juga. Tapi masalahnya bukan disitu. Masalah yang sebenarnya adalah tanggal angka keramat itu jalanan muacet parah. Dari kontrakan ke Joglo yang normal cukup 10 menit kali ini sejam! Di mobil jemputan ini ada gue, wify, ibu mertua, adek ipar, kakaknya ibu mertua, dan adek sepupu serta 1 temennya yang nanti bertugas sebagai penerima tamu.

Perasaan gue udah gak enak. Pas sampe Joglo gue udah niat mau turun untuk pulang ngambil motor. Sampe GOR jam berapa coba? Tapi ibu mertua ngelarang. Takut gue kenapa-napa. Gue kan penganten masa bawa motor?

Jam 4-an sore (1 jam telat dari jadwal make up penganten), beberapa among yang kita comot dari temen-temen gue en temen si Eneng, udah pada sms kalau mereka udah sampe GOR Ragunan dan udah dimake-up. Padahal kita masuk tol Bintaro aja masih merayap. Saking gak tahannya, gue sama istri turun ngojek! Serius, penganten ngojek. Udah kek apaan tu orang bawa motornya gue suruh ngebut. Guest it, when time we arrive? Jam 5.30!

Semua orang udah pada panik. Gimana enggak. Among-among yang deket situ udah pada rapih sementara pengantennya kejebak macet! Akibat keterlambatan ini make up kita gak maksimal. Gue aja nyaris gak diapa-apain saking si Eneng gak keubernya. Tapi bagus masih dapet dempul bedak muka ini.

Jam 7 tamu udah pada banyak yang dateng. Maklum, acara kan cuma jam 9. Gue ketolong tamu sebelumnya bubar telat, jadi set tempat juga telat. Pokoknya serba telat deh haha. Label Mr. & Mrs. Last Minute untuk kita masih belum luntur.

Jam 7.30 kita baru siap. Yang kasian adalah tamu karena gak bisa makan dulu. Big RESPECT untuk sahabat gue Dedi Suhendi sebagai Ketua Panitia yang sangat sangat bisa diandelin. Dari minjemin duit nambahin kekurangan sampe koordinasi saat pelaksanaan. He's my big bro!

Akhirnya semua berjalan sesuai harapan. Terima kasih untuk semua yang udah support. Semua temen-temen di Binadika Outbound, Cakrawala Outbound, semua temen-temen yang udah pada dateng ataupun diwakilin doanya. Tau gak, rombongan gue sampe jam berapa? Jam 8 haha. Jadi kalau gue gak turun ngojek, ya jam 8 gue baru sampe sana hehe.

Saking semrawutnya jalanan di hari itu, ada semobil keluarga bini gue gak sampe. Karena antara nyasar dan gak keuber. Kalau abang angkat gue gak dateng karena tanggalnya ketuker. Dia dateng ke GOR tanggal 11 nya. Its' ok.

Yang mengharukan adalah, untuk pertama kalinya gue bisa foto sama bokap dan nyokap 1 frame. Karena pas akad, seinget gue mereka terutama nyokap gak mau difoto bareng bokap.

Pelajaran yang bisa gue ambil adalah (siapa tau buat kalian yang menjelang wedding nih):

1. Kalau mau scalling gigi, sehari sebelumnya lah paling telat. Jangan pas D-Day. Selain wasting time, terkadang ada noda darah nempel di gigi. Gak nyaman juga. Karang ilang tapi ada darah nempel.
2. Kalau gedung resepsi jauh dari rumah, prefer camping di depan gedung daripada lu telat. Gak enak banget naik ojek setan dengan kecepatan motogp.

Dan ini beberapa dokumentasi proses pernikahan gue dan @shenzashenza, dari survey tempat sampe wedding. Selengkapnya ada di FB gue.


Masa - masa Pacaran


Trend selfie belum booming kita udah duluan.


SE WEL BILOOOOOOOOPPP....

Pas pertama kalinya nonton konser artis luar. Sampe sekarang belum pernah nonton konser lagi hehe. Maroon 5 (27-04-11). Liputannya di sini.


Situ berani sama saya? Saya enggak!


Tolong, saya hauuuuus!


Mic rasa coklat ada?


Nih score gue, lu berapa?


Mantan Vokalis pengamen dilawan!


Faktanya, score gue lebih banyak. Maaf sekali...

Untung menghabiskan gaji kita yang gak abis-abis selalu gak pernah sampai di gajian berikutnya, salah satunya dengan karaokean di Inul deh. Dan ini tanggal 01-04-12. 9 hari menjelang lamaran.


Survey Gedung (13-08-12)


Ada backpacker lagi nyari tempat buat tidur tuh.


Tanggal keramat meski masih lama gak akan sepi peminat. Gawat, untung kita datangnya cepat jadi gak telat!


Kecewa saya. Kirain banyak makanan. Ternyata gak ada apa-apa yang bisa dimakan!



Survey WO sekalian numpang makan siang test food (tanggal entah lupa)


Saya mau makan, bukan mau baca majalah!



Test Baju Penganten dan Make Up (tanggal berapa ya?)


Gak ada kostum cat-woman ya? Itu loh, wanita si tukang cat!


Semoga kostum purple ini gak akan mereduce kegantengan gue.

Ungu adalah pilihan warna si Eneng. Biarlah, daripada pink!


Seserahan dan Lamaran (10-04-2012)


Semangka geserin dikit kek, Pa, aku kan mau semangkanya biar semangka, semangat kakaaaaak lamarannya.

Liputannya di sini

Akad Nikah (05-05-12)


"Sudah berapa obat kuat kau beli untuk nanti malam, Nak?"

Liputannya menyusul ya... udah ada nih klik aja jangan malu-malu.


Piknik Keluarga Honeymoon sekalian latihan bikin anak ngajak keluarga Oa dan Botenk (Via Renata Hotel Puncak, 11-05-12 s/d 13-05-12)


Jepret pake tripod gue sebelum patah kelindes mobil.


Foto ini dijadikan salah satu foto prewed gue. Thank tripod.



Ceritanya cari makan di luar. Guess what? Ternyata yang punya tempat bini gue sendiri haha. Kenapa gak nginep di sini aja ya?


Latihan menyiksa tamu lain.


Salah satu tamu lain balas menyiksa.


Mumpung mereka sibuk, istri gue nyolong start.


Nginep di sini gak afdol kalau gak jepret dengan angel ini.


Thank to Via Renata yang udah kasih view ini kamarnya. Like it.


My 32th Birthday (09-09-12)



Tanpa perayaan. Cuma makan di Baso Jawir. Pulang dari Kota Tua untuk nyicil bikin foto prewed sederhana by tripod.

Liputannya di sini Gak ada!


2 Tahun Jadian (10-10-12)


Saat itu kita masih ngontrak, karena belum punya rumah, mobil, perusahaan, bahkan kompor aja belum punya! Tapi sekarang juga rumah dan mobil belum punya juga sih hehe.

Prewedding. Supported by Jerry Aurum Darwis Triadi Tripod! And also Rhomy.


Si Eneng pas masih kurus. Pacaran sama orang susah pahanya cuma segede betis gue hehe.


Lokasi Prewed paling Happening se-Jakarta: Kota Tua. Abis ke Amsterdam ya gak belum mampu.


Cuma fotografer Tripod lo bisa dapet angel kek gini haha.


Ceritanya ini lagi melihat masa depan. Tsah!


Banyakin foto item putih supaya item gue keliatan natural.

Malam besoknya Wedding (09-11-12), gue sama @shenzashenza masih sempet ambil 1 sesi foto prewed sederhana dengan set di kantor. Waktu itu gue belum resign lah. Kali ini dibantu sama Rhomy. Sebelumnya si Eneng sempetin nyalon dulu. Biasa lah, wanitah! Ini dia beberapa hasilnya...


Dengan background item maka muka gue makin saru sama backgroundnya.


Ceritanya kita sekantor dan berprofesi sebagai OB (ISS). Liat seragamnya hehe. Ini seragam pas mereka outing, kebetukan kita yang handle. Tapi, riasan salon si Eneng jadi terkesan ni OB apa Bossnya?



Ceritanya kita sekampus. Dan tabrakan tak di sengaja di depan kelas. Sinetron banget! Lihat perubahan ekspresi muka gue.


Kali ini seolah-olah si Eneng sekretaris gue di kantor. Pas minta tanda tangan malah gue coretin perasaan gue. To tuiiiit


Untuk yang ini ceritanya gue dosen ada ada mahasiswi gue yang naksir gue diem-diem. Ah, pasti si Eneng!


THE WEDDING (10-11-12)

Hari yang dinanti-nanti pun tiba. Dan ini beberapa momen-momen bahagia kita berdua. Oh ya, udah gue kasih tau belum alasan kenapa kita milih tanggal ini? Ada 3 alasan kenapa kita milih tanggal ini:

1. Angkanya naik. Begitupun kehidupan kita, kita pengen setelah merit hidup kita naik. Alhamdulillah, beberapa terbukti. Sekarang kita punya perusahaan kecil-kecilan sendiri. Udah gak kerja sama orang lain.
2. Hari pahlawan. Gue pengen menjadi suami pahlawan buat dia khususnya dan keluarga besar kita pada umumnya.
3. Yang ketiga masih gue pikirin apaan.


Supaya tingginya balance, @shenzashenza sampe harus nyopot sandalnya dan gue berdiri di atas sesuatu. Nasib pria bertubuh pendek nih. Tragis!


Kesampean juga foto bareng bokap - nyokap. Maybe, this is first time!


Serius amat, bro, makannya? Hehe...


Makasih para dayang-dayang...


Kolaborasi keluarga Meruya dan Keluarga Lenteng.


"Mantu kurang ajar! Foto gue gak diajak!"


Duo Boss Binadika, Mas Eko dan Mas Dwi plus Kamel. Penyandang dana utama wedding gue. Makasih Mas Boss...


Temen-temen SMA gue. Sekolah tercinta SMK Perguruan Rakyat Jakarta.


Keluarga angkat dan tetangga di Lenteng.


With temen-temen kantor si Eneng.


Formasi komplet. Sayang, abang gue dan adek gue gak dateng. Dan bokap si Eneng udah gak ada dari dia kecil. Harusnya mereka ada di foto ini.


Makasih teman - temaaaan. Sampe sekarang gue malah belum bisa kasih apa-apa sebagai tanda terima kasih.


"Neng, sendoknya jangan dimakan!"


With Sahabat, yang udah kek adek sendiri. Ahmad-Eno and their Lovely son: Rafa.


With temen susah jaman masih ngekos: Yani. And his wife, Suli.


Temen - temen jaman susah juga nih. Sebelum kerja di Binadika. Anggie, Evo, Kiki dan Wanto.


Ini Narko. Gue manggil dia Mas Boss. Orang yang paling berjasa di dunia per-outbound-an. Sekarang doi jadi Boss Niagara Rafting dan Talenta Outbound.


Kurang tidur. Kurang duit. Ayo ayo kemarikan angpao kalian!


With Bokap dan adek-adek tiri gue.


"Sampai jumpa di pernikahan kami selanjutnya... Eh!

Sayang banget, foto sama Dedi malah gak ada. Dia adalah Co-WO acara ini. Sekaligus penyandang dana sebagian. Sisanya dari kantor gue hehe. Many thank, all... Semoga Allah SWT membalas kebaikan kalian semua.

Eh, ini ada foto dia! Dedi (paling kiri) and team!


Cilukbaaaaaaa.

[FYI] Di Jepang ada pekerjaan sebagai tamu pernikahan palsu dengan bayaran 1.6 juta / hari dan makan gratis! Di sini gak dibayar aja banyak. Terutama para anak kost di tanggal tua. Kerjaannya cari janur kuning. *pengalaman pribadi*

0 comments: