Manchester United

Simbah Kakung

---

Siput? Kenapa gue kasih judul siput? Gak usah dipikirin lah. Daripada gue kasih judul 'Sempak'? Sebelumnya gue kasih judul 'Siput'. Tapi abis posting untuk menghormati Simbah, title gue ganti jadi 'Simbah Kakung'.

Ini adalah posting pertama gue di tahun 2015. Worst! Kesibukan gue sebagai CEO, Marketing, Accounting, Debt Collector sekaligus Tukang Cuci Piring Office Boy di @iOutbound membuat hidup 24 jam sehari terasa sangat kurang. Umur gak bisa boong ya bro? Gampang capek. Gampang ilang fokus. Semangat kerja gak kek masih muda dulu. Saking lamanya gue gak posting sampe bingung gue harus memulai dari mana. Seinget gue aja ya...

#simbahkakung


Ini adalah foto saat Simbah Kakung ke Jakarta tahun 2011 dan menginap di rumah. Pertama kalinya beliau menginap di rumah. Pertama dan... terakhir. Desember 2014 beliau pergi untuk selama-lamanya.

Kalau gak salah ini juga pertemuan terakhir gue dengan Simbah. Bisa nginep di rumah aja keluarga yang lain udah heboh. Gue juga gak abis pikir, keluarga besar gue gak suka kalau gue n nyokap deket-deket sama Simbah. Sekalinya gue minta beliau nginep, gue jemput, kita beliin tiket pulang ke Jawa, mayoritas pada negatif. Tapi gue sih bodo amat.

Selamat jalan, Mbah. Maaf, aku belum sempet bales jasa besar Simbah ke aku. Udah ngerawat aku dari kecil. Meski aku nakal, tapi Simbah gak pernah lelah ngebelain aku. Simbah udah kek bapak aku sendiri.

17 tahun aku di Jakarta, dan hampir tiap tahun Simbah ke Jakarta. Tapi baru sekali Simbah dateng ke rumah dan nginep. Keadaaan ku yang belum mapan, jadi bikin Simbah pesen sama yang lain untuk gak ngasih tau aku kalau Simbah lagi di Jakarta.

Saat aku baru mulai mapan, Simbah keburu pergi. Saat Simbah dateng aja aku nahan air mata, Mbah. Simbah udah tua banget gak kek 17 tahun lalu aku pamitan untuk ikut Imam pulang ke Jakarta. Apalagi sekarang Simbah udah gak ada.

Aku tau, Mbah, sebanyak apapun aku nangis gak akan bikin Simbah balik lagi ke dunia ini. Dan gak akan bisa juga nebus semua dosa-dosa ku semasa Simbah masih ada. Apalagi bisa ngebalas jasa baik Simbah. Aku cuma bisa kirim Al Fatihah ya, Mbah.


Maaf banget ya guys, kalau gue jadi melow begini. Barusan MU dibantai Everton di Goodison Park 3-0 gue masih bisa ketawa-tawa. Tapi kali ini serius, gue gak kuat. Bagi kalian yang muslim, gue nitip Al Fatihah ya, untuk Simbah Kakungku, Siswandi Bin Kasan Ngalimin. Bagi yang nos Muslim, boleh kirim doanya sesuai keyakinan kalian jika berkenan. Makasih atas doanya ya.

Ada satu kejadian yang bikin gue miris. Gue nanya nama buyut (bapaknya simbah) ke bokap gue. Soalnya dalam Islam kan kalau mau kirim doa pake 'bin' (cowok) atau 'binti' (cewek) diikuti nama bapaknya. Meski bisa diganti dengan nama 'Fulan' sih kalau gak tau namanya. Kalau gak tau nama bapak dan nama yang mau dikirim doa gimana? Entah lah. Mungkin bisa juga doanya ditujukan untuk Fulan bin Fulan.

Kata bapak gue, buyut gue namnya Kasan Mukdi. Gue tau banget, Kasan Mukdi tu bapaknya Simbah Putri. Nyokap juga bilang gitu. Akhirnya gue nanya tante gue. Katanya namanya San Ngalimin. Ternyata pas gue ke Jawa, gue nemu copy KTP buyut gue, yang bener adalah Kasan Ngalimin. Duh, anak-anaknya simbah gue payah nih.

To be continued ya guys...

0 comments: