Manchester United

Di Ujung Doa dan Harapan: Why Does Every Moment Have to be So Hard?


---
Seminggu sebelum wedding untuk bayar WO gue masih kurang 20 juta lagi. Sebenarnya sih 25 juta lagi. Tapi WO nya ngasih keringanan yang 5 juta boleh pas D-Day. Hari itu gue sama Neng keliling-keliling, antara nyebar undangan tapi lebih ke cari pinjeman.

Dari adem karena masih pagi sampe panas siang hari, sampe sorenya ujan. Dari jalanan lancar, macet, macet banget sampe semrawut. Dari gak gitu laper, laper, laper banget sampe masa bodo. Kita gak dapet pinjeman. Dan gue inget banget WO nya bilang dia harus segera belanja, atau wedding dicancel.

Gue pasrah. Gue cuma berdoa lirik,
'Ya Allah, jika memang masih ada satu kebaikan yang pernah hamba lakukan, meskipun itu kecil, jadikan ini sebagai pertimbangan pertolongan-Mu saat ini'. Kita berdua melanjutkan perjalanan ke daerah Depok. Pure cuma pengen nganter undangan. Sementara sms orang WO bikin hape gue bergetar terus.

Ke rumah temen gue yang pertama, dia gak di rumah. Meski gue liat motornya ada. Gue berpositif aja kalau emang dia gak di rumah. Undangan gue titip keluarganya. Meski pas D-Day juga gak dateng gue berpikiran positif tetep, yang penting doanya sampe. Terakhir ke rumah sohib gue yang lain di Depok juga.

Pas gue mau pulang, pas lagi make rain coat karena masih hujan temen gue menanyakan kesiapan acara gue. Gue dengan jujur bilang bahwa WO minta 20 juta hari ini. Dan gue udah cari pinjeman ke sana - ke mari nagih ke mari - ke sana gak dapet juga.

Entah bisikan malaikat apa yang menggerakkan hatinya sampe dia bilang gue dicoba bilang ke bapak mertuanya (mertua cowok maksudnya). Terus terang gue gak berani. Minjem dia aja gue gak berani karena gue tau keadaan dia gak lebih baik dari gue. Minjam bapak kandunganya aja gue gak berani, apalagi minjem bapak mertua?

Tapi temen gue ini meyakinkan gue kalau mertuanya lagi ada duit. At least 5 juta lah. Supaya gue gak berat-berat banget. Dia bilang besok dia akan bilang ke mertuanya. Dia akan ngasih kabar perkembangannya. Gue dan Neng pulang dengan satu harapan baru. Kalau dapet 5 juta kan gue tinggal cari 15 juta lagi. Gue pun ngabarin WO minta waktu sampai besok. Besoknya gue dapet sms temen gue ini untuk ke rumah. Insya Allah mertuanya mau bantu 5 juta.

Akhir - akhir ini gue lagi akrab sama temen-temen SMKN 1 Kebumen. Meski gue cuma setahun di sana, tapi mereka masih baik banget sama gue. Masih inget sama gue, meski gue cuma inget sebagian aja hehe. Nah, kita juga bikin Group WA. Meski member cuma 10-an tapi rame. Group SMK gue yang di Jakarta mati suri. Bikin reuni gak pernah berhasil. Hopeless dan speechless gue. Nah hari ini tema Group WA gue adalah curhat. Makanya gue jadi keinget untuk update blog.

Seperti postingan gue sebelumnya, hari - hari berat gue makin berat. Akumulasi kerugian gue yang berkisar 70-an juta membuat bisnis gue oleng dan doyong. Sementara sebentar lagi bulan puasa di mana buat EO kek gue ini adalah puasa event juga. Gue cuma bisa berusaha sebisa gue untuk menyelesaikan satu demi satu. Meski kadang gue ngerasa ini udah limit. Sementara email, sms, telpon, WA, tagihan datang bertubi-tubi minta untuk segera di selesaikan. Mereka kan juga buat THR kantor mereka. Ya Allah... Padahal kalau dalam keadaan normal (bukan puasa), 1-2 event aja semua beres. Tapi gimanapun gue gak bisa menyalahkan puasa yang gak ada event. Gue gak boleh menyerah. Allah pasti menolong hamba-Nya yang mau berdoa dan berusaha. Meski itu terkadang datang di ujung doa dan harapan kita.


Sore itu gue sama Neng ke rumah temen gue lagi. Dengan berbekal martabak 2 telur (biar bisa beli 2). Sesampai di sana gue disambut dia dan keluarganya dengan hangat. Meski ragu-ragu, gue ngobrol heart to heart sama mertua temen gue ini. Sebelumnya minta maaf kalau sudah lancang minta tolong (baca: minjem duit). Terus terang juga ini bukan ide gue dan istri untuk minjem 5 juta ke dia.

Gak lama gue harus ke minimarket beli materai untuk kuitansi pinjaman. Bapak mertua temen gue mau minjemin gue 20 juta. Subhanallah...

0 comments: