Manchester United

Selamat Hari Ayah Nasional

---

12 November adalah Hari Ayah Nasional. Gue baru tau sih. Tapi gapapa lah. Gue mau share sedikit soal bokap gue.

Perceraian adalah musuh besar sebuah pernikahan. Karena taruhannya adalah keutuhan keluarga. Dan karena kedua ortu gue cerai inilah, gue cuma tinggal bersama sama nyokap. Abang gue tinggal sama kakek di Sumatera. Sekarang tinggal di Jakarta sama istri dan anaknya. Adek gue tinggal sama Simbah di Jawa. Dan kini tinggal sama suaminya setelah menikah. Bokap? Dia nikah lagi dan punya anak lagi 4 orang.

Banyak yang bilang, saat orang akan menikah pasti ada godaannya. Gue pikir godaannya berupa wanita cantik-sexy-bohay-tajir-royal. Gue udah ngarep godaan yang kek gitu, eh bukan. Godaan (lebih tepatnya adalah cobaan) datang dari nyokap sendiri. Mendadak nyokap gak menyetujui rencana gue nikah. Sepertinya nyokap cuma takut after gue merit dia gak ada yang ngurusin. Puncaknya adalah nyokap gak mau tanda tangan surat ijin sebagai syarat minta pengantar ke Pak RT. Gue udah berusaha membujuk tapi tetep aja nyokap gak mau tanda tangan. Bahkan, lamaran aja dia mendadak gak mau dateng.
Sekian lama gak ketemu bokap karena udah hidup masing-masing, 10 April 2012, bokap menyelamatkan gue saat gue culik untuk datang ke rumah calon istri gue waktu itu untuk melamar dia pada keluarganya. Sangat - sangat mendadak. Bokap aja gak nyangka akan gue culik ke rumahnya. Ini yang bikin lamaran harusnya jam 8 molor sampe ham 10 malem lewat.


Esoknya, bokap juga yang tanda tangan surat ijin dan nemenin gue ngurus ke Kelurahan dan KUA. I love him. "Makasih, Pak...."

0 comments: