Manchester United

Ojek Online


Source: tribunnews.com


---

Suatu malam gue dan istri mampir ke Zara Taman Anggrek. Udah lama banget pengen beli blazernya (untuk sementara lupakan sejenak perdebatan tentang perbedaan blazer dan jas. Okay, yang pake daleman itu jas. Tapi boleh kan gue menyebutnya tetap sebagai blazer?). Yang udah-udah, kalau ke Zara mall lain (terutama yang di PIM 2), gue dicuekin. Meski sebenernya kalau disamperin SPG/SPM nya gue juga kadang grogi juga sih. At least lempar senyuman lah. Dan standby kalau-kalau kita butuh bantuan. Bukan pura-pura gak liat dan sok sibuk atau asyik ngobrol dengan sesama SPG/SPM!

Sampe mana tadi?

Di Zara Taman Anggrek, gue mendapatkan service sesuai yang gue harapkan. Kalau di mall lain gue grogi plus minder, di sini gue bisa cuek nanya-nanya sampe fitting blazer dari yang murah sampe yang mahal. Kesimpulan gue emang satu yang pasti: Harga gak bisa bohong! Dan niat beli kesampean juga. 'Lumayan nih buat ngojek,' canda gue saat itu. Tapi siapa sangka, kadang ucapan gak sengaja kita lebih ampuh dari doa merintih kita di tengah malam.


Akhir Desember 2016, gue dateng ke salah satu kantor ojek online di daerah Cilandak sehabis meetup dengan client. 3 bulanan sebelumnya, temen gue -Ardy- emang daftarin nomor gue jadi driver ojol di sini. Dan 2 mingguan setelah sms gue terima untuk dateng, hari itu gue dateng. Masih bawa-bawa laptop plus pake blazer gue satu-satunya (waktu itu baru punya satu), plus bawa hp android merk mito yang gue beli di konter dengan duit minta transfer istri karena duit gue kurang 50 rebu, gue ikut mengantri dan registrasi ulang menjadi driver ojol.

Terus terang, gue bukan pengguna android sebelumnya. Makanya gak heran, saat yang lain udah pada beres, gue belum beres sampe udah mau bubar orang-orangnya, karena udah mau malem. Saat driver lain udah pada download app driver dari google play, gue malah lagi diaktifin android gue sama salah satu pegawai recruitmentnya. Awalnya dia ngira gue becanda kali pas dia nanya udah download belum app driver, gue jawab hp gue masih di kardus. Tapi pas hp nya gue taro di meja dia langsung menatap gue bete dan seolah berkata, 'Shit, lembur dah gue!'

Gue iOS user. Makanya gue lebih friendly dengan app store ketimbang google play. Malah gue aja baru tau kalau namanya google play. Gue pikir namanya masih google playstore. Skip. Gue 2 driver terakhir hari itu dan harus pasrah kebagian jaket dengan size XL! Pilihannya cuma 2: XL atau XXL?!

Kegaptekan gue pada android, dan ketergantungan gue pada modem membawa petaka pas pengalaman gue debut bawa penumpang, sekitar sebulan setelah gue resmi jadi driver.

Ceritanya ada orderan masuk. Gue dulu gak tau bedanya bid sama pickup. Gue pikir pickup ya ngebid. Makanya gue dulu belum ketemu penumpang juga selalu gue pickup haha. Skip.

Orderan masuk gue langsung pickup. Padahal jarak tempuhnya sekitar 1 km dari rumah. Gue jemput dengan jaket baru warna khas ijo, dan gak lupa helm ijo yang masih diplastikin untuk penumpang. Guess what? Gue dapet penumpang yang juga baru pertama order ojol!

Saking buru-burunya, gue lupa modem gue. Walhasil gue share hotspot dari iPhone ke hp android. Daaaan, dulu gue gak ngerti sama maps di app driver. Bahkan google mapsnya android aja gue bingung. Bertahun-tahun make iOS tentu butuh waktu buat gue untuk membiasakan diri. Walhasil, gue ngetik alamat tujuan di google maps iPhone dan ikutin directionnya dari sana. Tangan kiri megang iPhone dan tangan kanan nyetir!

Penumpang gue kurang tau jalan, plus gue yang gaptek dengan android, sama-sama baru pertama sebagai driver dan penumpang, lengkap sudah chaos ini.

Gak lama, penumpang gue ini terima telpon dari cowoknya yang sepertinya bete karena gak sampe-sampe. Gue gak tau daerah situ. Itupun gue udah pake google maps iPhone. Cuma karena nyetir dengan 1 tangan tentu gue gak bisa cepet!

Gak lama cowoknya mau ngomong sama gue dan menjelaskan arah atau jalan yang harus gue laluin. Sumpah, gue gak tau tempat/jalan yang dia maksud. Tapi dia tau sih gue ada di mana. Maka dia mau gue tetep telponan sambil jalan. Dan penumpang gue ini hp nya segede iPad yang gak bisa gue selipin di helm. Maka dengan halus gue mengatakan gue akan mengikuti panduan google maps di hp. Orangnya gak terima sepertinya. Penumpang gue ketakutan. Makanya dia gak mau turun depan rumah cowoknya. Di depan gang. Bener aja. Gak lama keluar cowok gede tinggi item tatoan pake kolor doang nenteng sesuatu (balok/kayu) yang buru-buru dicegah sama penumpang gue ini. Gue? Gue malah dengan bodohnya santai-santai gimana cara drop off penumpang di app gue!

Rupanya, karena dipake buat maps sepanjang jalan, iPhone gue mati lowbat. Udah gitu karena dia juga berbagi hotspot ke hp android, batterynya makin cepet abis. Gue pun gagal untuk drop off penumpang dan... lupa jalan pulang haha.

Tau gue drop off penumpang di mana? Di rumah. Jadi di rumah gue pickup dan drop off juga di rumah. Geblek kan? Untung buru-buru lapor CS. Kalau gak gitu gue bisa disuspend haha.

Pagi itu gue ada meeting sama client. Iseng gue nyalain app ojol gue. Siapa tau dapet sewa yang searah. Dan dapet. Anak sekolah SMA. Cewek pula!

Pembayarannya tunai. Dia bayar duluan sebelum naik. Pas gue mau keluarin helm ojol dari sarung helm dia bilang gak mau pake helm. Gue nurut. Pas masuk jalanan ke sekolahannya, dia minta gue untuk pelan. Gue pikir dia mau turun kalau udah ketemu temen kelasnya. Eh, beberapa kali manggil temennya tapi gak juga turun. Gue baru ngeh, gue gak pake jaket ojol. Tapi pake blazer Mango (blazer kedua gue. En emang cuma punya 2 sik sampe sekarang). Wah, gue berasa diperalat nih sama anak SMA...

0 comments: