Manchester United

Lebaran Penuh Keprihatinan

Puasa tahun 2013 beberapa hari harus gue jalankan di rumah sakit karena istri opname di Rumah Sakit BA (Ciledug), puasa tahun ini alias 5 tahun kemudian harus terulang lagi. Kali ini nyokap. Sakitnya juga mirip-mirip, yakni gangguan pencernaan.
---

Kesehatan itu mahal harganya. Pepatah ini meski klise tapi emang benar adanya. Gimana enggak, dalam keadaan sehat, ritual poo aka pup aka BAB dapat kita lakukan setiap kali kita pengen. Jamaknya sih pagi hari, sambil menikmati kicuan burung. Kalau lagi sehat. Tapi kalau lagi sakit, bisa berhari-hari gak bisa poo. Nyokap gue mengalaminya itu. Gak tanggung-tanggung, 14 hari gak poo!

Awal May 2018, beberapa hari menjelang bday, nyokap emang bilang kalau sakit. Tapi nyokap emang the best mom in the world, gak mau ngerepotin anaknya (terutama anak terdekatnya, it's me), dia sendiri ke Puskesmas jalan kaki. Padahal kalau minta anter pasti lah gue anterin. Tapi nyokap gitu, selama masih bisa jalan kaki atau naik angkot, dia gak akan minta anter gue.

Beberapa kali balik ke Puskemas, sakit nyokap gak juga kunjung baik. Awal mulanya sih nyokap minum kopi di pengajian. Padahal cuma setegukan paling. Eh, langsung diare dahsyat yang gak mampet-mampet.

Kita mengira diare biasa lah. Minum obat dari P3K gue juga mampet. Bahkan pas nyokap ultah tanggal 9 May, gue masih sempet ngajak makan di luar. Tapi gue salah juga, nyokap belum sembuh bener. Diarenya tambah parah.

Obat dari Puskesmas seperti gak ada efek, gue bawa nyokap berobat ke Klinik deket rumah, yang cukup terkenal karena banyak pasien yang berobat ke sana. Tapi karena udah mau akhir-akhir Ramadhan, sore itu klinik relatif sepi. Gak ada nomer antrian kek hari-hari biasanya.

Dokter ngasih obat nyeri, obat untuk diare termasuk oralit 3 botol yang harus dihabiskan saat itu juga. Takut nyokap dehidrasi karena diare hebatnya ini.

Sembuh?

Diare nyokap mampet iya. Tapi nyokap malah gak bisa poo sampe seminggu kemudian!

Karena perut nyokap kesakitan, dan waktu itu mikir udah gak diare lagi (nyokap gak akan nyangka kalau mampetnya bablas berhari-hari), nyokap stop minum obatnya. Tapi karena tetep juga sakit, akhirnya obat diminum lagi sampe abis. Nyokap tanpa sepengetahuan gue balik ke Puskesmas juga, sebelum gue bawa ke Rumah Sakit K, untuk pengen tau sakit apa sih nyokap sebenarnya.

Ada cerita kurang mengenakkan berkaitan dengan sebut saja Asuransi Anu. Sampe di Rumah Sakit K, sama recepcionist disaranin balik lagi untuk berobat ke Poly Penyakit Dalam. Hari itu, Sabtu, gak ada schedulenya. Terdekat adalah Selasa sampe Jumat. Pagi dan Siang. Dan kalau mau gratis, bawa rujukan minta ke Puskesmas.

Senen, kita ke Puskesmas minta rujukan untuk berobat ke Poly Penyakit Dalam di Rumah Sakit K. Dan gak dikasih! Alasannya karena nyokap belum pernah berobah ke Puskesmas ini. Oh ya, Puskesmas tempat minta rujukan emang bukan Puskesmas deket rumah tempat nyokap biasa berobat.

Gak dikasih rujukan tapi tetap di kasih obat sih. Yang obatnya sama aja dengan Puskesmas deket rumah, yang gak bikin nyokap lebih baik. Agak bete juga sih. Begini amat sih?

Gak sabar dengan minta rujukan yang dipersulit, saat nyokap kesakitan, gue bawa ke UGD Rumah Sakit K. Kalau gak salah hari Selasanya. Sempet ditest darah dan hasilnya kurang lebih gula sedikit naik di atas 200. Dan kekurangan kalium. Disuntik dan dikasih obat. Tapi gak diopname. Pulang hari itu.

Pulang dari UGD nyokap bisa poo. Tapi kek balik ke awal yakni diare yang parah banget gak mampet-mampet. Nyokap parno obatnya distop deh. Gak diare lagi sih. Tapi jadi gak bisa poo. Bahkan kali ini terparah. Ya itu sampe 2 minggu kemudian baru bisa poo di Rumah Sakit SA.

Pulang dari UGD besoknya minta rujukan ke Puskemas baru deh dikasih. Tapi karena nyokap ngerasa kek udah sehat dan masih ada utang jahitan, perika ke Poly Penyakit Dalam Rumah Sakit K gak esoknya juga. Tapi beberapa hari kemudian. Itupun karena kumat sakit perutnya.

Pagi itu ke Rumah Sakit K, tapi dokter ternyata prakteknya siang. Mampir dulu ke UGD. Mendingan tuh. Mau ke Poly siangnya, ternyata Asuransi Anu di Rumah Sakit K ini gak bisa mengcover keduanya di hari yang sama. Heran gue. Harus milih, UGD atau Poly yang mau dicover? Karena ada test darah, urin, suntikan dan obat, kita milih UGD yang dicover. Dan karena ini juga, nyokap maunya besok aja balik ke Poly. Udah mendingan juga katanya. Gue nurut lah.

Besoknya, balik ke Poly Penyakit Dalam Rumah Sakit K. Akhirnya. Setelah berkali-kali gagal dan malah berujung ke UGD, ketemu dokternya juga. Dan dokter sendiri gak bisa pastiin ini gangguan pencernaan bagian yang mana? Apakah lambung atau usus? Usus juga usus yang mana? Harus dipastikan dari hasil USG, cek kotoran, kalau perlu sampe endoscopy (bener gak nulisnya?).

Kelar ketemuan dokter sambil nebus obat di Farmasi, gue daftar USG. Ada jam 10. Saat itu baru jam 7 lah. Tapi gak bisa, harus puasa 6 jam sebelum USG, dan puasa pipis 1 jam sebelumnya. Hal yang gak gue alamin malemnya di Rumah Sakit SA tempat nyokap dirawat. Akhirnya suruh balik lagi hari Senen. Abis Lebaran. Itu hari Rabu pagi. Lebaran hari Jum'atnya.

Kita pun pulang membawa obat yang kali ini banyak diantaranya harus nebus sendiri di apotek luar, karena di Rumah Sakit K ini gak ada obatnya. Gue pun mampir ke apotek pulang dari ini.

Sorenya gue sempetin ke rumah abang gue ngasih kabar sekaligus minta nomornya. Saat nyokap nelpon udah kesakitan dan minta dibawa ke rumah sakit lagi.

Kali ini gak mau lah gue ke UGD Rumah Sakit K lagi. Udah 2 kali hasilnya gak signifikan. Radiologinya juga ribet. Butuh cepet tapi malah dipersulit soal puasa tadi. Gue inget, karena istri pernah opname di Rumah Sakit BA dengan sakit sejenis dan sembuh, gue bawa nyokap ke sana.

Sampe Rumah Sakit BA Emergencynya penuh. Gue orang ke 10 dan gak dijamin dapat kamar. Akhirnya gue ke Rumah Sakit ML (inisialnya boleh juga nih). Sambutan dari Security, Perawat sampai dokter jaganya nice banget. Sayangnya, di sini dokter Spesialis Penyakit Dalamnya lagi cuti lebaran. Lord.... Akhirnya, gue pun bawa nyokap ke Emergency Rumah Sakit SA.

Di sini gue ngerasain servicenya oke banget even gue pake Asuransi Anu. Selama dirawat, lab nya juga gak bertele-tele. Malam itu juga nyokap langsung USG kok. Makanannya juga gak tasteless laiknya makanan rumah sakit lain. Obatnya juga semua ada. Gak ada yang harus nebus di luar. Parkir juga gratis. 6 hari nyokap dirawat di sini, kalau gak salah ngabisin 12 botol infus. Asal cepet sembuh ya, Ma... Check out dari rumah sakit gue gak bayar apa-apa. Serius. Keren ni rumah sakit.

Yang gak ngenakin sih, selain harus takbiran di rumah sakit dan gak Shalat Ied, hp gue ilang di perjalanan dari rumah sampe rumah sakit. Lupa hari ke berapa. Abis gue pulang untuk mandi dan ganti baju. Ditambah iPhone gue juga mati total. Ya ya ya....

Oh ya, kesimpulannya sih nyokap ada luka di usus. Di hasil rontgen gue sempet baca Ileus Obstruktif. Balik kontrol nanti Senen pagi dan Selasa malam. GWS, Mom...

Maaf kalau terlambat, atas nama pribadi, keluarga dan iOutbound, gue mengucapkan Selamat Idul Fitri 1439 H. Mohon maaf lahir dan batin.

0 comments: