Manchester United

Mahalnya Sebuah Perkenalan

Pernah gak lo kenalan ma lawan jenis yang harus pake KTP segala? Hehe, kenalan apa sweeping. Makanya, perbaiki tampang biar gak mirip penjahat kelamin. Tapi pernah gak kenalan ma lawan jenis sampe KTP ditahan? Itu gw.

Keapesan gw berlanjut. Ceritanya udah 2 hari gw ketemu cewek yang mayan "Suit-suit!". Menurut pengamatan terpadu gw kemaren, doi naek kreta dari LA jam 7.15, n turun di Jayakarta. Karena udah lama gw gak kenalan ma cewek [manis] kek gini, gw jadi rada kaku. Gw-nya ya yang kaku, bukan yang lain! Catet tuh. Padahal FYI ajah, berani kenalan ma cewek, adalah 51% kita udah ngedapetin dia. Sisanya ikhtiar dan nasib.

Nah, tadi gw rada telat. Sampe stasiun jam 7.20. Tapi dasar jodoh, gw malah bareng ma dia. Kita naek bareng, 1 gerbong, berdiri deketan, flirting-flirtingan, jitak-jitakan, cium-ciuman oops..! 2 trakir fitnah. Kalo udah gini gw gak bisa untuk mengerem hasrat gw buat kenalan. Dimulai dari sapaan kecil: "Turun di Jayakarta?" merambat ke pertanyaan-pertanyaan lain. Ternyata anaknya juga asyik. Gak kaku kek gw. Bagus lah. Gw sempet kasih kartu nama gw. Tapi karena gw kelamaan, dia keburu turun jadi ga sempet dapet kontak dia. Cuma tau nama dia. Putry! Hyah, nama mantan gw. Sialnya, hp gw lowbat. Walhasil gw gak tau kalo dia miskol ato sms gw.

Di mana cerita KTP gw ditahan?

Sabar dunk. Emang sih gada kaitannya dengan Putry. Cuma karena pas turun gw yang masih kegirangan dapat kenalan kece, gak baca situasi di mana petugas stasiun. Gw jalan nyelonong aja. Gw baru sadar gw gak sempet beli karcis pas gw rogoh kantong baju, gw gak punya karcis. Ada karcis kemaren-kemaren pas gak dimintain petugas keluar. Yup, hari ini gw lupa beli karcis karena tadi gw naek dari pintu belakang.Gw pun digiring ke kantor kepala stasiun. Biasanya sih gw bisa lepas dari situasi ini. Tapi tidak dengan tadi pagi. Gw ditangkep. Karena gak bawa duit banyak, gw relain KTP gw ditahan. Sepucuk surat cinta dari kereta gw tenteng-tenteng sekeluar dari ruang kepala stasiun sambil nyengir garing. Brengsek!

Semoga dia gak baca postingan ini.

0 comments: