Manchester United

The Power of Mind Set

"Tuhan sesuai dengan praduga kita." Selama ini [honest] gw masih ada keraguan dengan ungkapan ini. Secara banyak hal-hal yang mengganggu kepercayaan gw akan kalimat ini. Sampe kemaren malem sebuah kejadian membuat gw sadar, oh ungkapan ini ternyata gak cuma omdo.

Masih inget kan soal perkenalan gw ma Putry? Malemnya gw berharap bisa satu kreta lagi n bisa ketemu dia lagi. Ajaib. My wish come true. Padahal kreta banyak. Gw udah di stasiun dari jam 5.15. Tapi kok bisa-bisanya gw milih naek kreta jam 7. Di Jayakarta gw sempet ngelongok sapa tau dia ada n naek kreta gw. Gada. Tapi pas turun di LA, gw ngeliat dia keluar dari gerbong. Eng - ing - eng...!

Tapi sayang, gak berjalan mulus. Semula gw yang pilih lompat ke bawah, jadi gak turun dari tangga. Trik gw berhasil. Dia ikutan loncat. Pas gw sibuk terima telpon, dia jalan duluin gw. Tapi anehnya, dia seperti gak kenal sama gw. Kek sama sekali belum pernah ketemu ma gw. DAMN! Apakah dia amnesia mendadak? Ato kah dia bukan Putry tapi kloningannya?!

Gw ngalah. Pas nyebrang gw colek pundak dia. Hasilnya... Dia cuek. Justru jalan cepet. Gw kejar di belakangnya. Sekali-kali gw panggil, "Put.. Putry...!" Dia sama sekali gak noleh. Justru ibu-ibu di belakang dia yang noleh ke gw dengan tatapan sok-kenal-banget-lo-nya ke gw. Gw yang salting ikut-ikutan sok noleh ke belakang sambil ngebatin, 'Jangan-jangan nama dia bukan Putry!'.

Sampe dia belok di sebuah tikungan, dia sama sekali gak respon. Kampret! At least, gw tau rumah dia searah ma gw. Dan karena bete, tadi gw cabut agak siangan. Dan gw belum ketemu dia hari ini. Gak tau nanti. Gw gada firasat apa-apa sore ini.

0 comments: