Manchester United

Ternyata Gw Ini Katro untuk Urusan Hati

Capek loh mendem perasaan. Dari perasaan pengen kentut sewaktu di lift sampe perasaan pengen kenalan. Include perasaan pengen bercinta. Dan gw baru; oke gw ralat; dan gw makin sadar kalo gw ini katro untuk urusan hati.

Tumben gw semalem gak begadang total. Ritual gw malem Senen biasanya begadang, telponan ma Cumi sampe Sahur time, pagi buta minggat. Tapi berhubung gada hp GSM yang bisa gw bajak karena Evo pulang ke Tangerang, gw sibuk bongkar koleksi dvd Evo ditemenin Wandi. Fyi, meski kalo blogging keknya gw sex minded, dalam dunia nyata banyak temen-temen gw yang concern kalo gw tu lurus. Dan pada dasarnya gw emang kurang hobi tuh nonton bokep. Palagi bokep yang standar. Yang aneh-aneh ato semi masih mendinglah. Hal ini lah yang bikin gw untuk gak menyentuh dvd bokep. Yang gw tonton standar kek Death Note, Matrix, etc. Baru pas malem pas Wendi udah molor, karena keabisan kaset yang putih, gw setel aja kaset yang biru. Itupun "cuma" 2 judul dengan masing-masing gak lebih dari 2 scene. Paling liat referensi posisi unik udah gw cepetin. Gitu aja terus. Dan gebleknya gw juga yang mengkolaborasikan antara akherat dengan dunia, karena gw nonton ini sambil makan sahur! Biasa Monday - Thursday.

Seabis puas ngerokok dan nyaris dehidrasi karena cairan yang keluar agak berlebih dan sebagian dipaksa, gw ganti kaset MP3. Gw masih waras lah yang lebih memilih dengerin ST12 buat nemenin tidur gw dan bukan suara "Oh.. oh...!". Jam 5.29 alarm hp bunyi. Gw snooze sampe jam 05.59. Baru mandi dan cabut.

Gw sengaja jalan agak pagian karena gw pengen "mampir" ke stasiun LA dolo untuk nunggu Putry. Pokoknya gw harus make relationship ma dia. Dan dimulai dari pagi ini. Tapi ada 2 kendala. Kendala pertama mulut gw asyem. Iyalah. Puasa begadang pula. Dan andai gw harus batal karena harus ngunyah permen, asal imbalannya cewek manis ini mungkin gw rela. Puasa sunat ini. En kendala yang kedua adalah kreta full berat dan gw nyaris gak bisa turun di LA. Hanya karena niat suci dan perjuangan yang tiada letih aja [tsah!] gw bisa mendarat di sana.

Hap!
Atur napas.
Putry gak ada.
Ato belum dateng??

Eh, gak lama dia muncul dari arah loket. Langsung duduk gw geser dengan harapan dia ambil duduk untuk nunggu kreta di samping gw. Alhamdulillah... dia duduk di sana agak jauh dari gw. Kampret!

Gak lama kreta dateng. Kreta Tanah Abang. Sempet tergoda untuk bolos ikut M3 di Sudirman, karena kreta ini kan dari Manggarai terus Sudirman. Tapi inget lagi ngejar cewek, gw cancel.

Kreta gak gitu penuh. Tapi gw gak satu gerbong sama dia. Itu belum seberapa. Yang bikin gw sebel sama diri gw sendiri adalah saat di Tebet dia turun. Tujuan dia kan Jayakarta. Karena ni kreta Tanah Abang, kita harus pindah kreta belakangnya yang ke Kota. Tapi biasanya transit di Manggarai bukan di Tebet. Gw turun untuk kasih jalan orang yang mo turun. Saat itu gw liat dia keluar dari gerbong dan duduk persis di belakang gw berdiri. Saat itu gw bingung. Ikutan turun di situ dengan resiko kembali dicuekin ato gw tetep kek biasanya transit di Manggarai dan berharap nanti ketemu lagi di kreta kota? Gw pilih naek lagi pas yang pada turun udah semua. Dengan hati berat. Dan sekilas gw ngeliat tatapan dia kek gimanaaa gitu. Ah, gw aja kali yang keGRan.

Kreta Kota gak lama datang. Tapi apes. Penuh! Yang turun banyak, yang naek lebih banyak. Gw yang biasa suka entar-entar kalo naek kreta malah gak sempet naek. I lost her. Secara kreta belakangnya yang datengnya luamaaaa bener, dia gada. Di Jayakarta juga gada. Gw pasah sambil mengutuki diri. So stupid I am!

Oh ya, tadi Jerry sms juga telpon kalo bokapnya Ira [Sipit] meninggal kemaren malem. "Innalillahi wa inna ilaihi rajiun..." Gw ikut berduka. Rencana nanti malem gw ma Jerry mw ke sana. Ira merit kita ga dateng karena kita ga tau. Masa iya Ira kesusahan kita gak dateng juga?

Umur emang gada yang tau. Kapan pun Boss Gede "manggil", siap ga siap kita harus mau.

0 comments: