Sunday, January 26, 2020

Pelajaran Hidup dari Penumpang Tunanetra

---
Memasuki tahun 2020, orderan ojol turun drastis. Orderan yang masuk saja bisa dihitung jari. Apalagi yang keambil. Kadang gue ambil semua pun (it means perform gue 100%), tetep itungan jari. Range 4-6 an order. Kalau nelpon ke operator, jawabannya akan sama: Jaga perform harian minimal 85%, sisakan saldo Wallet minimal 50 ribu, pastikan signal oke, ke lokasi yang ramai, kalau 30 menit masih sepi pindah lagi; kurang lebih seperti itu. Yang udah gue lakukan semua pun gak hasilnya sama saja. Masih tetap senyap dari orderan.

Dan apakah gue sendirian mengalami ini? Hampir semua driver (applicator yang samaan) yang gue temuin mengalami hal yang sama. Ada apa? Apa orderan emang sepi? Atau emang account gue aja yang bafuk?

Baiklah, mengeluh juga tidak akan menyelesaikan masalah. Biar sepi orderan, gue tetep nyalain account ojol gue. Autobid. Jadi order apa aja yang masuk ya gue jalanin. Kek tadi ada order kirim paket dengan note: test pack (beneran!) dari Meruya ke daerah Grogol, abis drop paket, dari Grogol gue nyalain tetap dalam mode autobid dan berhenti di beberapa lokasi keramaian, sampe gue sampe rumah lagi, dan berjam-jam kemudian, sampe gue kelar bikin tulisan ini, tetap gak ada order yang masuk! Apa ada pengaruh boss ojol yang sekarang udah jadi menteri? Sehingga nasib driver kek gue sepi orderan? Tapi masa iya sih?

Sekali lagi mengeluh gak akan menyelesaikan masalah. Justru gue harus bersyukur. Gue masih bisa ngeliat jadi bisa bawa motor dengan baik. Kemaren gue dapet penumpang tunanetra. Alangkah jauh beruntungnya gue dibanding mereka. Harusnya gue bersyukur banget masih bisa ngeliat.

Kemaren gue dapet orderan penumpang. Pas gue lihat alamat penjemputannya, dari yayasan tunanetra gak jauh dari rumah. Setelah chat kasih kabar, gue pun segera meluncur.

Masuk pelataran ke sebuah rumah yang merupakan yayasan tunanetra, ada 5 orang sedang duduk di pinggiran teras. Sepertinya kelimanya tunanetra. Setelah gue menyebutkan nama penumpang gue, seorang bapak-bapak bangkit berdiri. Dan berjalan perlahan ke arah gue. Buru-buru gue raih tangannya dan tuntun dan duduk di jok dari arah kiri. Sebelah kanan kan knalpot.

Setelah memberikan helm dan memastikan alamat tujuan, dari dalam keluar seorang ibu-ibu berkerudung yang juga tunanetra berjalan sepertinya akan keluar ke jalan raya. Di sinilah perbedaan kita yang memiliki penglihatan normal dan mereka yang tidak memilikinya.

Kita yang normal, kalau mau jalan otomatis akan melangkah ke arah gerbang atau pintu. Kalau posisinya gak lurus misal serong (diagonal) ya jalannya akan menyesuaikan. Pokoknya ke arah pintu. Nah, bagi mereka yang tidak bisa melihat, jalannya bisa jadi letter L. Ke arah tembok/pagar dulu, baru belok ke arah pintu dengan pagar/tembok sebagai patokannya. Begitupun dengan si ibu ini.

Dia jalan lurus ke arah pagar, alih-alih ke arah gerbang. Masalahnya ada gue. Gue pun mundurin motor supaya si ibu gak nabrak gue. Gue pun berinisiatif nanya (awalnya gue sempet ngebatin juga, kok ada ibu-ibu jalan pake tongkat karena gak liat, ada 5 orang lain temennya bapak-bapak kok gak ada yang inisiatif nuntun ya? Pas gue inget kalau semua kondisinya sama-sama gak liat, gue merasa bodoh sendiri.

"Bu, mau kemana?" tanya gue.

"Mau ke jalan, mau naik angkot 03," jawab si Ibu.

Gue pun standarin motor, minta ijin ke penumpang gue untuk nuntun si ibu dulu dan.... "Saya anter ya..." langsung gue tuntun tangan kirinya.

"Makasih, Mas," ucapnya sambil melipat tongkatnya dengan satu tangan kanan.

Gue anter keluar, dan nyeberang jalanan, karena angkotnya arah sebaliknya. Jalanan situ letter S. Angkot dari arah kiri (sebelum menyeberang) bisa saja gak melihat ada yang nyeberang. Kita yang melihat saja harus extra hati-hati. Apalagi (maaf) yang gak bisa liat!

"Saya tunggu sampe dapet angkot ya, Bu?" ujar gue berdiri di sampingnya. Gue masih pake helm. Sekilas gue lihat penumpang gue turun dari motor tapi berdiri di samping motor gue.

"Pak Witdodo (nama penumpang gue) gapapa, nungguin?" si ibu gak enak juga temennya jadi harus nungguin.

"Gapapa, Bu, toh gak lama. Lagian tadi saya udah minta ijin."

Bener. Abis ngomong gitu angkot merah 03 yang ditunggu pun datang. Dengan tangan kiri gue stop dan tangan kanan masih pegangin tangan si ibu.

"Bu angkotnya dateng!"

Si ibu nampak seneng dan siap-siap.

Tapi angkotnya gak berhenti. Di dalem ada 3 penumpang sebagai saksinya. Gue sampe teriak sewot, "Lo gak terima penumpang nih?!"

Gue minta maaf ke si ibu karena kelepasan emosi. Dan, "Sabar ya, Bu, angkotnya gak berhenti. Kita tunggu lagi. Semoga gak lama."

Si Ibu hanya menggangguk pasrah.

Gak lama angkot datang lagi. Kali ini sepertinya cuma ada 1 penumpang duduk di depan. Tapi sama seperti angkot yang tadi, gue berhentiin dia tetep jalan kek gak ngeliat kita berdua.

Gue sampe nanya, "Bu, biasanya angkot berhenti kan?"

"Berhenti kok. Baru kali ini angkot gak mau berhenti."

"Apa karena ada saya, ya?" gue jadi ngerasa bersalah juga.

Tapi gue jadi mikir, si ibu mungkin juga pernah dicuekin angkot tapi dia bisa jadi gak ngeh. Notabene si ibu gak liat. Tapi entahlah.

Angkot ke-3 lewat. Kosong. Sama, gak mau berhenti. Dia cuma nunjuk ke belakang seperti ngasih tau angkot di belakang dia aja.

Gue sampe inisiatif berhentiin ojol. Ojol pertama gak berhenti karena lagi bawa paket. Ojol yang kedua berhenti, gue minta tolong dia anter sampe Intercont. Angkot selanjutnya si ibu. Gue ngasih tau dia juga kalau gue udah ada penumpang sama kondisinya. Kalau gak juga gue anterin si ibu.

Ojol ini gak tau daerah yang dituju. Tapi dia inisiatif buka maps. Si Ibu sampe nanya berapa ongkos kalau anter ke Kebun Jeruk (menyebutkan sebuah alamat), pas tau si ojol ini kek bingung. Tapi belum kelar si ojol ini buka maps, sebuah angkot kosong lewat dan gue stop.

"Bang, mau terima penumpang tunanetra gak?"

Angkot berhenti. Si abang sopir angkot tersenyum dan mengangguk. Alhamdulillah.

"Makasih ya, Bang. Soalnya tiga angkot tadi nolak semua!" ujar gue sambil menuntun si ibu naik angkot. "Hati-hati ya, Bu...."

Gue gak tau kenapa 3 angkot sebelumnya reject. Apa karena takut gak dibayar? Seolah gue bantu nyetopin jadi kesannya gue lagi nyariin tumpangan? Padahal si ibu ini bayar loh!

Atau emang rules dari angkot-angkot ini? Misal berdasarkan urutan. Angkot pertama bawa penumpang, jadi gak ambil penumpang lagi. Tapi masa iya sih? Angkot ke 3 kosong juga sama gak berhenti? Apa penumpang khusus untuk angkot yang ngetem? Karena angkot ke 4 yang ngetem maka dia yang berhak dapet penumpang? Tapi, angkot 1 dan 2 juga ada penumpangnya tuh?

Gue gak tau lah. Yang jelas gue dapet pelajaran berharga kemaren, agar senantiasa bersyukur. Sesepinya orderan gue masih menikmati siaran Liga Inggris atau nonton film baik di tv maupun cinema. Bagaimana dengan mereka? Gue emang belum nonton IP Man 4. Mereka?

No comments: